non-HSP


Dear All,

ada temen gw yg nanya tentang beasiswa fakultas nih,
bisa cerita nggak dulu kalian bulan apa tahu dapet beasiswa fakultasnya? kalo ga salah ini ga bisa apply kan, dikasih kalau beasiswa lain yg kalian daftar ditolak?

Pertanyaan temen gw: (SDR, di bagian CC). Dia udah keterima TU Delft buat intake 2010, electrical power engineering (EWI), tapi blm dapet kejelasan soal beasiswa-nya

Ngomong2 yang lolos beasiswa dari delftnya gimana cara tahunya? ngemail lagi ke mereka? Thx thx..

Thanks,
RAI
PS: Tahu lagi nggak siapa yg dapet beasiswa fakultas?

Answer

AS (Beasiswa Fakultas TNW 2009)

gw dapetnya 2 minggu (apa seminggu yak) sebelum deadline pembayaran. tiba-2 ditelpon ama orang TU lalu diwawancara.4 jam kemudian gw liat pengumuman beasiswa dan kontrak ada di email gw

RA (Beasiswa Fakultas TBM 2009)

Bos ane gak di telp tapi di e-mail dan waktunya mirip2 sama kayak AS, persisnya udah lupa.

HMS (Beasiswa Fakultas TBM 2008)

kayaknya mekanismenya beda ya per fakultas. coba tanya IM. dia dulu dapat beasiswa fak. ewi (tapi kemudian dicancel karena dia dapat dikti).

kalo fak TBM (kasusku, ga tau kalo RA), ga ada mekanisme pendaftaran beasiswa. jadi kalo kita daftar master di TBM secara otomatis diikutkan dlm proses seleksi (salah satu kriteria kayaknya ya.. belum dapat beasiswa dr manapun). pengumuman beasiswanya sekitar 20-an juni. ga ada wawancara kayak andika.

RAH (Beasiswa Fakultas TBM 2008)

maaf saya terlambat membalas, tapi pengalaman saya mengenai beasiswa fakultas tidak jauh berbeda dengan yang dipaparkan HMS (karena saya juga belajar di fakultas TBM). Prosedur seleksi saya kira dilakukan oleh universitas secara internal dan tidak ada persyaratan tambahan selain paket lamaran yang kita kirim. Untuk yang mendaftar di TU Delft umumnya terdapat tambahan pertanyaan di formulir pendaftaran:

“bagaimana cara anda membiayai studi anda” dan terdapat juga pertanyaan pilihan ganda yang salah satu jawabannya dapat mengindikasikan bahwa kita akan menarik lamaran kita jika tidak mendapat bantuan finansial dari pihak manapun.
mengenai pengumuman, saya memperoleh pengumuman di bulan Mei dan saya melakukan pendaftaran di bulan Desember.

“bagaimana cara anda membiayai studi anda” dan terdapat juga pertanyaan pilihan ganda yang salah satu jawabannya dapat mengindikasikan bahwa kita akan menarik lamaran kita jika tidak mendapat bantuan finansial dari pihak manapun.
mengenai pengumuman, saya memperoleh pengumuman di bulan Mei dan saya melakukan pendaftaran di bulan Desember.

IM (Beasiswa Fakultas EWI 2008)

Kalo gw , beasiswa dari Research Group (RG) di Applied Math. Jadi pas gw dapet LoA, gw juga dapet email dari contact person RG itu, mau ga diikutsertakan dalam beasiswa. Gw konfirm kalo gw mau, dan pertengahan Mei, gw dapet surat dari mereka kalo gw diterima. Gitu doang, nald. Jadi bukan dari Fakultas sih sebenernya beasiswa gw ini.

SDR (Kandidat Beasiswa Fakultas EWI 2010)

Dear kind guys and gals,

Salam kenal, gw SDR yang nanya ke RAI.

Makasih banyak share jawabannya.. Terutama RAI ya mau publish pertanyaan gw.. Padahal dia lagi kerjain thesis, hebat hebat..

Deadline pembayaran masih lama, 1 juli 2010 jadi berarti gw tunggu sampe pertengahan Juni-an kali ya. Sayang banget Dikti sekarang katanya cuma buat dosen.

Ntar gw kabarin lagi kalo ada kabar2 seperti anda-anda..

Sekali lagi thanks ya teman-teman.

SDR (Kandidat Beasiswa Fakultas EWI 2010)

Btw ternyata di admission email gw dibilang:

Concerning TU Delft scholarships; With the exception of the Faculty of Architecture, all TU Delft faculties offer university scholarships. All students who have been admitted to an MSc programme at TU Delft are considered for a TU Delft scholarship. However, the number of scholarships is limited, which means that there is a great deal of competition. If you are granted a TU Delft scholarship, you will be informed by your faculty before 1 June.

Jadi mungkin gw harus mengubur dalam-dalam mimpi ke belanda, paling ngga tahun ini.. Sigh.. Gw dah kirim email konfirmasi sih, apa bener gw ditolak beasiswanya. Tapi mungkin jawabannya dah jelas..

Buat ngebantu temen yg lagi persiapan wawancara depkominfo di Jakarta. Good luck Stef.


From: RAI
To: Penerima Beasiswa Depkominfo TU Delft 2007 s/d 2009
Sent: Saturday, May 8, 2010 12:58:44
Subject: Beasiswa Depkominfo – Interview Tips and Tricks

Hi

Gw mau nanya dong, pas beasiswa depkominfo kemarin kalian ditanyain apa aja. Temen gw ada yg dipanggil wawancara. Ada tips and tricks buat ngelewatin wawancara nggak?

Abis itu kalian tahu prosesnya setelah seleksi wawancara? Plus minta background S1 kalian dong, S1 dimana, angkatan brp, jurusan apa.

Thanks,

***
Jawabannya

Dari Mr. T (Depkominfo 2009)

“kalo kemaren gw ditanya tentang kerjaan gw sblomnya ngapain, terus hubungan kerjaan sama s1 gw gimana. abis itu ditanya rencana kuliahnya tentang apa. hubungan sama kerjaan sblomnya gimana. abis itu dilanjutin kalo seandainya lulus kuliah mau ngapain, kalo seandainya ditempatin didepkominfo gimana and bagian apa didepkominfonya buat jurusan gw, (power engineering). terus rencana gw nantinya mau ngapain. waktu gw sih sambung menyambung pertanyaannya.

yang nanya ada 3 orang. yang pertama pake bahasa inggris abis itu sisanya bahasa indonesia

wawancara skitar stengah jam kyaknya..yang lulus angkatan gw 50 orang..3 orang diantaranya phd”

yang penting tampak PD dan meyakinkan tentang tujuan dan rencana kuliah n jg pasca kuliah..tambahan info meskipun waktu itu ditanya tentang kemungkinan dipekerjakan di depkominfo, diakhir wawancara gw malah disarankan supaya jangan kerja didepkom stelah lulus kuliah..hehehe..sukses ya..*smoga blom telat..:D

***

Dari Desi (Depkominfo 2009)

Aku S1 Teknik Elektro, spesialisasi Telekomunikasi, di UGM.
Aku angkatan 2003.

Pertanyaan waktu wawancara:
1. Kenapa pengen S2? (motivasi)
3. Usaha apa yang sudah kamu lakukan untuk bisa S2 keluar negri?
4. IP kamu berapa? itu termasuk tinggi apa rendah di UGM?
5. Keluargamu mendukung apa tidak kamu S2?
6. Telekomunikasi kan luas, specific topic apa yang akan kamu ambil nanti di sana?
7. Bayangan kamu 10 thn ke depan kamu jadi apa?

***
Dari Giga (Depkominfo 2009)

sorry baru bales. seharian basket. aku S1 Teknik Elektro UGM spesialisasi Komputer dan Informatika.

kemarin-kemarin aku ngasih tips via fb ke adik kelasku. tak copas aja ya. silakan proofread sendiri.

Seputar wawancara

yang jelas alangkah baiknya jika kamu kenal depkominfo. jadi jawabanmu bisa disambungin ke sana (tapi hindari yang mengada-ada daripada ntar ditagih)
pertanyaan standar:
1. ceritakan diri anda
2. udah ketrima belum? di mana? kalau belum kenapa?
tujuannya supaya mereka ga sia-sia ngasih beasiswa. yakinkan kalau udah ketrima dan pastikan tempat tujuan memang yang baik. kalau belum, yakinkan bakal diterima, atau tunjukkan kalau kamu mahasiswa top. jamanku sebagian besar sudah diterima sebelum wawancara. ada yang beberapa yang malah ditawari depkom kuliah di tempat lain
3. persiapannya sebelum ke sana apa saja? kalau dah di sana mau ngapain? apa untungnya buat depkom?
4. kalau dah lulus mau ngapa? bersedia ga dipanggil depkom kalau depkom butuh bantuan.
masalah rencana thesis bisa aja ditanyain. kalau yang pertanyaan di formulir, selain buat cross check juga bisa buat bantu memperjelas isi formulir kan?

lama wawancara tergantung jumlah calon penerima. jamanku ada 150-an (kalo ga salah) dengan waktu wawancara 15 menit.

yang pas aku, pertanyaannya dicampur bahasa inggris ama indo. ada yang indo doang, ada juga yang inggris doang. jadi siap2 terkejut.

kalau dah biasa wawancara insyaalah gampang kok. intinya tunjukkan kalo mereka ga bakal sia-sia ngasih kamu uang, baik dari segi tempat tujuan, kontribusi ke depkom, dan kemampuan kita

sekian

***

Dari Mela (Depkominfo 2008)

kikikik..
buat stefani & pida ya? (dan bbrp elektro 02 lainnya hihi(tipsnya yg penting pd dan jago ngomong :)) mreka mah pasti bisalah, gw percaya ūüėÄ

semoga dia dapet deh.. kemungkinan dia dapet gede sih menurut gw, hehe.. dia salah satu tipe2 org yg bakal dapet dr depkom harus udh kerja. tapi rata2 anak itb yang jago ngomong, keliatan hard working pasti keterima lah padahal gw hard playing ketipu yg wwcr gw

***

kayaknya tanyanya sama yg taun lalu deh. gw udh lupa kalee.. hihi.
lagian jurusannya beda. kalo pida MOT kan? pasti udh nanya2 lah sama helmi & fadli ūüėõ

gw sih komunikasi dan beda sama background gw, jadi ditanya kenapa beda, hehe. gak ada lah pertanyaan spesifik siapa ratu belanda atau mengenai restrukturisasi depkominfo ūüėõ

***

Dari Yugi (Depkominfo 2008)

Waktu Zaman saya, wawancara itu adalah proses seleksi terakhir.
Yang ditanya sederhana saja, yaitu kebanyakan hal2 yang sifatnya personal seperti sedang ngerjain/kerja apa dll, lalu disuruh baca 1-2 paragraf buku bahasa inggris dan disuruh menceritakan tentang isinya dalam bahasa inggris juga. Biasanya juga ada pertanyaan jika kominfo membutuhkan apakah bersedia dipanggil..

Begitu lah, sederhana saja, yang penting kitanya yakin dan meyakinkan.

***

Dari Rahmadi (Depkominfo 2007)

Buat wawancaranya gak ada sesuatu yang istimewa. Pastikan aja pertanyaan2nya dijawab dengan apa adanya tapi meyakinkan.. Gua dari UPH, angkatan 2002, jurusan Teknik Komputer. Yang lain dari angkatan kami ada Tantri , Andy Credo, Mbak Endah, Bang Zaiyan ..

***

Advise dari Saya (non-Depkominfo)

Nanti pas wawancara, advise gw….u pas ditanya persiapan kuliah lagi, mention jg udah kontak anak2 TU Delft. temen2 seangkatan u ada 3 orang disini (Tofan – Power Engineering; Fadly dan Helmy: Management of Technology) + Gw (Management of Technology). Bilang juga u kenal beberapa temen power yg dari Indonesia (Tofan – 2009). Dan mungkin jg u bisa sebut Julian, dia housemate gw – anak Power 2008. Sama di 2008 masih ada anak2 PLN lagi S2.
Abis itu sebutkan aja u tahu disini ada PPI Delft. Mereka baru pemiliu bulan Maret (kalo ga salah). U google aja PPI Delft dan baca2 tentang Delft disitu.
Saran lain: kontak Tofan, Fadly, Helmi. Mereka kan lewat tahap wawancara.
Sekian dulu sih advise dari gw. Seinget gw, Niko pas ditanya Monbusho, malah ditanya soal Perdana Menterinya Jepang siapa hahaha….
***
Anak Depkominfo 2007 ada yg jadi kesayangan Depkominfo. Dwi (Computer Engineering 2007 TU Delft). Dia masuk kompas.com karena nanosatelit. Coba aja mention tentang dia pas wawancara. Link beritanya
***
Dengan mention-ing itu kan artinya u tahu perkembangan anak2 depkominfo yg di Delft hehehe….
***
Ron Ron! Gw dipanggil wawancara depkominfo tahap II. Kenapa ya ada tahap 2? => pas ngobrol sama Fadly katanya mungkin depkominfo kekurangan personnel buat wawancara.
U ada yearbook TU Delft yg graduate 2009 kan? bawa aja pas wawancara hahaha…. bahwa u udah tahu kehidupan disini akan spt apa :p

Date: Wed, 29 Apr 2009 07:58:32 -0700
From: FY
Subject: naaallllll jawab cepattt pleaaseeeee, need youuuuuu!!
To: RAI

nalllllll
how are you doing?? kenapa YMnya gak pernah nyala? *sok2 posesif*.. gue bbrp hari ini nyariin elo nih, hiks hiks, tanpa hasil.. nal, gue sms lo tapi kok ga delivered yah? lo ganti nomer?
nal, gue dipanggil interview stuned nih jumat ini, yupppp, 1 mei 2009, on such a short notice.. mau nanyaaaaa kira2 apa ya yang ditanyain sama NESO itu? berhubung elo juga kan dari NESO, meskipun huygens.. iya kan nal?
untuk mengingatkanmu, gue apply Stuned scholarship di ISS Den Haag, bidangnya International Political Economy and Development.
nal,
lo waktu diwawancara itu, how did it go?
1. siapa yang wawancara, orang kedutaan belanda kah? bule?
2. yang penting, pertanyaan apa aja yang akan ditanyain? dan jawaban apa yang mereka harapkan? (ini penting untuk antisipasi bo)
3. apa perlu mempersiapkan judul thesis, just in case ditanyain? klo iya, judul seperti apa yang disukai dan bisa jadi bahan pertimbangan ya?? apa yang berhubungan dengan Indonesia? gue sempet mikir “Debt for MDGs Swap” karena Stuned fokus ke MDGs.. atau “Indonesia dalam G-20 Summit” yang intinya ya krisis2 finansial blkgan ini lah.. menurut lo gimana? kira2 aj nal..
4. NESO di pengumumannya bilang, selama april gak ada kontak, wawancara dimulai dan dijalankan selama bulan Mei. Gue dipanggil wawancara tanggal 1 Mei 2009, itu pertanda baik, atau bukan pertanda apa2, cuma kebetulan aja? (ini namanya butuh penenangan diri :D)
Keempat poin itu menghantui hidup gue nal 1-2 hari belakangan ini… akan sangat dihargai apabila dirimu bisa memberikan masukan yang pasti sangat berguna bagi saya ini..
naaaalllll, klo udah baca bales yahh asap, karena waktunya mepet, tiba2 gituh nal..
thanks banget yah sebelumnya, nal is such a good friend..
FY
Huahaha kualat abis withdraw ketika keterima salah satu beasiswa, beasiswa berikutnya yg gw daftar ditolak ;p

***

From: IMIM <info.imim@industriales.upm.es>
To: *******@yahoo.com
Sent: Thursday, January 31, 2008 14:35:52
Subject: Thank you for your application

Your application was successfully submitted. Thank you very much for your interest in the IMIM programme.
Details of your application are:

Application number: 2008/847
Password:
Link to the online profile: http://imim.etsii.upm.es/profile.php

Please write them down in a secure place, you will need this data to access your online profile.
Please note that you have to upload your files (CV, diploma, etc) using link above before corresponding deadline!

***
—– Forwarded Message —-
From: IMIM <imim@etsii.upm.es>
To: *******@yahoo.com;
Sent: Thursday, May 22, 2008 14:48:08
Subject: International Master of Industrial Management (EM)

Dear RAI,

I
regret to inform you on behalf of the IMIM Consortium that given the
very large number of applications received, and in spite of your
qualifications, you have not been selected to participate in the IMIM
edition 2008/2010.

Sincerely yours,
Susana Moreno

IMIM Programme

***

Status: Accepted
but I withdrew. The first scholarship that after I got it, I withdrew. Sengaja semuanya dikasih bintang2, dan beberapa disamarkan. Biarlah hanya beberapa orang saja yg tahu apa yg ada di balik bintang2 itu, beserta alasan utama dibalik pengunduran diri.
Beberapa teman dekat (hanya teman2 dkt yg tahu) ada yg pro, sebagian ada yg kontra. Let it be. University-nya prestisius, scholarship sudah dapet. Tinggal berangkat, kurang apa lagi?…..Tp ada alasan pribadi dibalik semua keputusan.
When a door is already opened,
I decided not to enter.
There was a reason.
That only several person know
***

Dear RAI,

Thank you for your message. Unfortunately you have to withdrawal , this message is enough to let us know.

The next opportunity to apply for a scholarship will be for the 2008-2009 academic year. Information about that round is available on ****** website.

Important: if you have previously applied for a ********** scholarship, you will still have to submit a complete application for the 2008 application round.

I’ll send you a confirmation of your withdrawal. Good luck with your job and further studies is September 2008.

Programma Administrator

Capacity Building & Scholarships Directorate




From: RAI [mailto: *******@yahoo.com ]
Date: friday ***** 2007 14:27
From:
CC:
Subject: Re: FW: RAI, XXXXXX

Dear ***

Thank you for your response. Due to *****

Term no. 6. *****

I want to inform you that I am unable to start my study in *****¬†on ******* due to several reason. I want to know whether this email already met the criteria “inform¬†***** about this in writing”. If it doesn’t, do I have to make a letter addressed to ******?

The primary reason that I want to postpone my entry to ***** because *****

In my opinion *****

I have already accepted in the *****. I knew that from email that ***** has sent me on ***** 2007.

*****

Thank you for your attention

Regards,

RAI

Hey

Gw ada sih versi inggrisnya, buat temen gw yg di jepang :D. Nih, versi indonesianya lebih lengkap. Btw, gw rasa kalo loe tahu sampe detail2 di acara panasonic scholarship, bisa2 nico tahu sumber elu itu gua, hehehe.¬† Apalagi kalo loe sampe tahu nomor kamar dia di Wisma Makara UI. Ingat, identitas sumber dirahasiakan, dan jangan bilang itu gw……

Well, yg u pengen tahu itu pasti Nico. Nico sekamar sama Sidharta (IPB), nah foto si nico yg dikirim ke Panasonic itu pas dia masih gondrong. Beda abis sama orangnya, gw aja bisa nggak ngenalin. Jadi pas hari Senin pas lagi di ruangan tunggu, kita sempet jg ngobrolin soal foto nico yg tidak sama dengan orangnya.

Kejadian lucu, temen sekamar Nico bilang Nico itu ganteng di foto, mungkin Nico merasa tersanjung (atau kebat kebit gara2 yg ngomong dia itu ganteng COWOK, well meskipun akhirnya ada cewek di kelas yg ngomong dia itu ganteng). Ada yg nimpalin, di foto kok bisa kaya bintang film Hongkong (atau jepang, atau korea, lupa gw).

Kebiasaan nico yg kita tahu selama karantina, tidur jam 8-10 malem, abis itu bangun, abis itu tidur lagi jam 2 pagi. Kata dia udah kebiasaan.

Nico sebelum presentasi research, keliatan banget tegang, sesudah presentasi udah deh keliatan aslinya, lebih banyak ketawa. Gw mah sami mawon, gw baca novel tuh buat ngisi waktu. Tebak novel apa? Traveller’s Tale :D. Pengen ke eropa ūüėÄ

Gw bikin kaya blog aja ya…..

Minggu, 17 Juni 2007

Kita mesti check in antara jam 16.00 – 17.00. Gw sama Febi IF01 dateng kecepetan sekitar jam 3an. Check in, naruh2 barang di kamar, abis itu ke Lobby, permak presentasi. Loe bayangin dong Stef, file research proposal gw yg gw kirim pas semifinal “error”. Pas semifinal itu gw ngerjain di MS Word 2007, nah laptop gw error, gw format ulang, eh, gw pakenya skrg MS Word 2003, yg file dgn MS Office 2007 ga bisa gw buka…….. abis itu filenya gw lupa gw taruh kemana. Jadi pas disuruh bikin presentasi research proposal yg deadlinenya kamis 14 Juni, gw bener2 mulai dari awal lagi.

Udah gitu pas file semifinal gw ketemu hari sabtu malem, gw download program buat bisa buka file 2007 itu. Gedubrak, isinya beda, objectivenya jg beda….. gw kaget deh…. ya udah, hari minggu gw permak lagi presentasi. (Untung boleh direvisi sampe minggu malem). Gw bingung gw kok bisa nulis seperti itu di research proposal buat semifinal.

Orang yg ngurus kita namanya Mbak Susi. Kondisinya lagi hamil agak gede gitu. Nah, setelah check in kita dibagiin name tag gitu deh, berisi nomor urut kita masing2. Nih, gw kasih, biar u semakin mengenal para finalis. Dari finalis itu ada 2 orang yg masih belum dateng pas kita mau dinner. Sandy dan mbak Ika.

Finalis 1 – Lucky MT02 ITB
Finalis 2 – Titis UGM (Somehow di friendster dia 2nd degree gw. temen petty)
Finalis 3 – Nico (Baru kenalan di UI)
Finalis 4 – Sidharta IPB (Friendster 2nd degree juga, temennya Oliv TI01)
Finalis 5 – Emma (khusus dateng dr Jepang, mantan anak IF01)
Finalis 6 – Febi IF01 (Pernah exchange di Tohoku Univ. Sept 2005 – Aug 2006)
Finalis 7 – Sandy IF01 (baru kenal via Febi)
Finalis 8 – Ronald EL01
Finalis 9 – Maria Cheng Atma Jaya (2nd degree friendster)
Finalis 10 – Ika Nurlaila Brawijaya – Lagi hamil gede lagi
Finalis 11 – Yudi STT Telkom (Angkatan 2003, paling muda gitu).
Finalis 12 – Mengundurkan diri

Link detailnya (nama, tahun lulus, jurusan, etc) bisa dilihat disini

Minggu malemnya kita dinner bareng2 sambil perkenalan diri dengan juri. Jurinya ada 2. Pak Yudi dari Fisika ITB. PhD di Hiroshima University < 2 tahun. sama satu lagi pak Hardja dari Astronomi ITB (nama lengkapnya kaya gini sih). Nah, Sandi IF01 itu dapet email yg isinya menggambarkan pas presentasi serasa disidang, bahkan ada finalis cewek yg pernah nangis dulu.

Udah gitu selama makan malam, Pak Yudi ngobrol sama kita2. Ditanyain apakah kita daftar beasiswa yg lain. Ternyata Pak Yudi salah satu juri buat monbusho juga. Ya udah, anak2 pada ngaku. Nico, Sandy, dan Febi ngaku mereka daftar monbusho juga. Abis itu dijelasin, kalo udah komitmen ngambil panasonic, monbusho harus dilepas. Soalnya dulu pernah ada kejadian, anak ITB yg dapet panasonic, dan dapet monbusho jg. Dia ngelepas yg panasonic. Kalo ga salah akibatnya bbrp tahun ITB di-black list deh.

Pas dinner Mbak susi sempet ngomong ada 2 orang finalis mengundurkan diri. Nah diganti lah dengan 2 orang baru. Dari 2 orang baru ini, 1 orang tiba2 mundur pas deket2 masa karantina.

Abis dinner, gw ke kamar Sandy, dia telat soalnya. Gw blm pernah ketemu langsung, hanya via SMS aja. Tampang dia agak mirip saudara jauh gw gitu (info ga penting). Gw mau salaman, kaget gw, tangan kanan dia tidak normal. (Gw nggak menilai orang berdasarkan penampilan fisik lho). Kaki kanan dia jg tidak normal gitu. Tapi pas gw perhatikan dia ngetik, nulis2 (selama 2 hari itu) ga ada kesan dia terganggu dgn keadaan dia. Salut gw. Apalagi pas wawancara. Di kamar, ada Sidharta lagi benerin presentasi, ya udah deh, Sidharta, gw, Sandy sama Yudi (room-mate sandy). Ngobrol2. Kata sidharta (roommate Nico, Nico udah tidur, ya udah ga diajak).

Berhubung gw masih ga yakin soal panasonic, gw telpon temen deket gw, minta pencerahan. Gw sebenarnya takut kalo keterima, bukan takut kalo nggak keterima. Tp kalo keterima lumayan jg, mainly gara2 ada profesor yg mau menerima gw di Tokyo Univ. (beneran lho gw dapet, gw kan pernah ketemu dia pas di jepang). Gilanya dia mau kasih semacam rekomendasi buat gw (semua finalis panasonic mesti memberikan formal recommendations / Letter of Acceptance dari profesor di jepang). Dari  ngomong soal panasonic, kuliah di eropa, sampe ngomong ke soal2 ga penting sampe batere esia gw mati.  D#mn lupa bawa charger lg. 2 jam-an ada kali ngobrol

Senin, 18 Juni 2005

Pagi bangun jam 4.30 AM, matiin weker, tidur lagi, bangun jam 5 AM, matiin weker. Abis itu tidur lagi. Bangun lagi jam 6 AM. beres2, pokoknya jam 7.00-8.00 kita sarapan. Cowok2 kan di lantai 3. Kamar 302 – 304 itu isinya 6 orang selain gw. Gw tersendiri di kamar 308. Pagi2 gw gabung ke mereka kan, biar bareng2 sarapan ke bawah. Mereka ber-5 rupanya lg nunggu gw dan Lucky. Gile, si lucky ga tau kali kita tungguin, di kamar mandi lama banget. Kita semua mendadak rapih, jadi Man in Black dengan jas kita, kecuali si Lucky yg pake jas abu2.

Udah gitu yg agak bikin kita dongkol, si Lucky pas makan malah gabung ke sebelah Pak Yudi dan cewek2. Jadi yg cowok2 itu makan2 bareng 1 meja. Si Lucky misah sendiri. Ga tau deh, kayanya tu anak tipe pemuja wanita, gabung sama cewek melulu. hehe.

Well, keasyikan ngobrol di ruang makan, kita sebenarnya nunggu jam 8 kan. Pas jam 8.05 pak Hardja (Astronomi) dateng ke ruang makan, marah2. “Kalian kalo saya nggak dateng kesini, pasti kalian nggak tahu udah di jemput, bla bla bla”. Well, si Nico paling apes, pas ke lobby dari ruang makan, dia yg paling depan, jadi Pak Hardja marah2 ke kita, tp melalui dia. :p. A good start to begin.

Sampe disana kita dibawa ke ruang VVIP. Btw sebelum ke VVIP ada LCD, yg isinya “Welcome to Indonesia to Mr. Yamamoto”, kapan ya, gw dateng ada tulisan kaya gitu hehehe. Abis itu kita copy2 file presentasi ke laptop mbak susi. sambil nunggu. Setelah itu ada opening gitu. Mr. Temmy dari PMI (Panasonic Manufacturing Indonesia) yg buka. Ada kata sambutan dari Mr. Temmy, Vice President Achmad Daniri, dan Mr. Yamamoto). Denger orang jepang ngomong indonesia lucu juga ya aksennya.

Dari situ kita dibagi menjadi dua kelompok. Finalis 1-6 di kelompok pertama, Finalis 7-11 di kelompok kedua. Gw sama Nico beda kelompok. Kelompok pertama presentasi sebelum Lunch, Kelompok kedua presentasi setelah lun
ch. Lucky yg maju buat presentasi research, sedangkan kita dari kelompok dua dipanggil menuju semacam Psychological Session

Psychological Session

Ini semacam test dari HRD lah. Ada dua orang, kayanya sih psikolog, yg bakal assess kita.

Test Pertama – Pilihan Ganda

Ada 90 soal, loe mesti pilih, pilihan 1 atau 2 yg sesuai dengan elu. Waktu 15 menit.

Test Kedua – Group Discussion

Well, somehow gw perform better disini dibanding FGD sebelum2nya yg pernah gw ikutin. Waktunya 20 menit. Ada kasus

Anda adalah panitia di sebuah festival di jepang. Anda harus menyewa stand selama 3 hari dengan harga 15.000 yen/hari. Nah di stand ini anda akan menjual batu (batu cincin kayanya) dan batik. Anda membeli 100 batu dengah harga @ Rp. 100.000 dan 50 batik dengan harga @ Rp. 250.000.Selain itu anda harus mensubsidi 250.000 yen buat acara di hokkaido, etc.

Nah, di bagian bawah, setiap peserta beda2. Masing2 harus meyakinkan peserta lain untuk memakai harga dia.

Misalnya gw disuruh meyakinkan  orang2 yg lain bahwa  Asumsi yg laku itu 80% dan batu harus dijual seharga Rp. 250.000 dan batik dijual seharga Rp. 625.000. (angka2 mungkin gw salah inget). Pokoknya total cost itu Rp. 45.000.000.

Pokoknya diskusi berlangsung hangat, dan entah mengapa gw bisa menjadi aktif. Gw akhirnya bikin equation :p Profit = Revenue – Cost (peninggalan wawancara BCG) di papan tulis dan inilah yg menjadi kerangka diskusi kita…. peningkatan kemampuan FGD.

Selama diskusi, gw (dan juga Maria) bisa meyakinkan asumsi yg terjual itu 80%. udah gitu harga batu jg bisa disetujui ke 250.000. Nah, pas udah gitu Juri bilang, waktu tinggal 2 menit, kita blm bikin rangkuman. Maria akhirnya memakai harga dia¬† Rp. 725.000 buat harga batik. Nah, pake solusi Maria, duit yg terkumpul 48.000.000, sedangkan pake solusi gw duit yg terkumpul pas 45.000.000. Berhubung waktu udah sempit gw sih ga sempet debat. Pokoknya gw sama Maria kompak deh pas FGD. Naluri bisnis kita kuat gitu hehehe. Yg lain mati kutu….. Sandy dan Yudi asumsinya kan 100% terjual, udah lah, mati kutu, dalam dagang ga mungkin barang terjual 100 persen.

Setelah itu kita semua disuruh keluar dari ruangan test, nunggu di merchandising room. Setelah itu satu2 dipanggi buat test ke-3.

Test 3 – Wawancara HRD/Psikolog

Pas wawancara ini ada bbrp pertanyaan (dari gw dan teman2)

Anda berhasil nggak di FGD menyelesaikan tugas kamu? (gw bilang aja lumayan, kan 2 dari 3 tugas berhasil dilakukan).
Kenapa ga maksa solusi kamu? (gw bilang lho kan, gw orangnya objektif, si Maria lebih untung, kayanya gw salah jawab ya :p.)
Jelasin dong tentang keluarga kamu
Situasi tersulit yg pernah kamu hadapi apa?
Kamu pernah stress dalam situasi apa?
Bagaimana kalau anak anda lahir? (ada finalis yg lagi hamil) (Ya dirawat, kan bikinnya susah, itu jawaban informal, pas di ruang tunggu ngebodor bareng yg lain).
Kerjaan kamu bagaimana?
Kamu tinggal dimana?
Rencana menikah gimana?
Banyak lho di jepang yg prestasi belajar menurun setelah menikah (dia ngomongnya gitu sih.
Kamu aktif di organisasi apa?
Bisa dijelaskan peran kamu di organisasi itu?
Kamu pernah bikin sesuatu yg berbeda dibanding kepengurusan sebelum kamu?
Bagaimana ceritanya u bisa dapet jabatan itu?
Apakah anda pernah kecewa? apa yg paling mengecewakan?

udah ini saat yg paling ditunggu2. Lunch. Kita makan bareng buruh Panasonic gitu. Tempat makannya jg yg dari besi lah. bukan pake piring. Somehow tata cara di kantin panasonic mengingatkan gw ke jepang. Soalnya selesai makan, u mesti ngerapikan kursi, dan membawa “piring” elu ke tempat piring kotor. Ada tempat tersendiri buat sendok/garpu, gelas, dan piring. Piring ini yg kaya plat besi buat makan tentara gitu. Ukurannya sekitar 20 x 40 cm kali.

Lunch di kantin ada 3 menu setiap hari. Menu tanpa garam, Menu 1, Menu 2, dan Menu 3 kayanya. gw lupa menu di hari pertama. gw kira cuman 1 menu doang.

Research Presentation

 Gw sebenarnya agak khawatir jg soal research presentation ini. Apalagi gw dapet email bahwa jurinya killer. Terima email gw nggak ya? yg soal ada peserta cewek yg nangis bbrp tahun yg lalu

Sebenarnya ga terlalu killer sih juri2 ini. Juri killer itu rupanya yg Dosen Comp Science UI. Presentasinya total 30 menit. 10 menit buat presentasi power point dan 20 menit buat tanya jawab.

Pertanyaan normal yg diajukan

Apa yg baru dari riset kamu?
Apa yg akan kamu kontribusikan ke negara?
Kenapa milih subjek ini?

dan blabla yg lain.

Di email dari Mbak susi dibilang penulisan mesti pake bahasa inggris. dan presentasi pake bahasa inggris. Nggak tahunya hanya sampai 5 menit presestnasi pertama yg pake bahasa inggris, udah itu sisanya pake bahasa indonesia. Pas change gitu, gw sering bikin salah gitu nyampur inggris dan indo, mana gw nggak tahu istilah yg pake bahasa indonesia lagi.

Gw pas awal2 dicecar gara2 gw tulis conclusion. Mestinya gw tulis hypotesis atau expected result. Nah, tiba2 Mr. Yamamoto itu masuk ke ruangan. Mendadak para juri jadi baik, haha hoki gw. Gw nggak nyangka jg presentasi yg gw takutkan ternyata enak2 aja. :p

Tiba2 pak Hardja nanya ke gw. Anda pernah ketemu saya pas di Tohoku nggak? gw bilang, yg di Tohoku Univ itu Febi pak. udah gitu ditanyain soal gw exchange di UEC, apakah dia yg wawancara gw. Gw bilang aja gw lupa, udah lama (awal 2005).

Di Ruang Tunggu

Finalis2 yg lain disini pada ngobrol2 yg ga jelas. Materi yg diomongin serba ga jelas. Ada yg komplain kamarnya jelek lah. Lucky dan Titis ngomong kamar mereka licin banget, bisa aja kepeleset. abis itu kalo ga salah showernya mati. Mesti mandi sama gayung. begitu2 lah

Kan ada hot water, Sandy malah ngomong “emang ada air panas ya?” Tapi yg paling seru pas Titis ngomong ada noda darah di seprei di kamar dia. Wah, banyak teori yg bermunculan :p.

Selasa 19 Juni 2007

Hari selasa ini jadwal kita agak berubah dari jadwal yg dikirim by email. Sarapan jadinya jam 06.30 – 07.00, Check out jam 07.05.

Barang2 kita dititip di wisma Makara UI. Hari kedua ini kita interview dua orang berhadapan dengan 4 orang.

Nah, orang2 ini posisi dari paling kanan

(MAD) Mr. Mas Achmad Daniri – Vice President PMI
(YMM) Mr. Yamamoto – Panasonic Scholarship Inc. Japan
(PPIJ) Ibu ………….. – PPIJ
(TEM) Mr. Temmy    Рsalah satu director

Pertanyaannya seperti ini (dalam bahasa inggris)

Jelaskan tentang diri anda (MAD)
Apa kelebihan dan kekurangan (MAD)
Bagaimana anda mengimprove kelebihan dan kekurangan anda? (MAD).
Kenapa anda pilih panasonic scholarship (YMM)
Perkenalan diri anda pake bahasa jepang (PPIJ)
Ceritakan tentang keluarga anda pake bahasa Jepang (PPIJ)
Rencana hidup anda setelah dapet beasiswa panasonic apaan? (TEM)
Rencana Married? (TEM).

Sistemnya salah satu peserta ditanyain dulu, (dan unfortunately gw biasanya yg pertama). Gw kan bareng Sandy IF01. Gile, keren banget dia, jepangnya lewat JLPT level 3 lho. Gw dodol, gw tulis kemampuan gw SETARA JLPT level 3. udah gitu gw pernah setahun di jepang. Si PPIJ nanyain gw pake bahasa jepang. Gw berusaha jawab, tp gw akhirnya menyerah hahaha, gw di jepang masih bisa bahasa jepang, tp skrg udah 9 bulan ga make bahasa jepang, gw lupa lah… ahahah. Gw salah dapet info dr petty lagi ba
hwa nggak ada bahasa jepang di interview. (Sumber tak benar). Jd gw nggak persiapan sama sekali make bahasa jepang.

Yg lucu pas sandy bilang mau married 5 tahun dr skrg (Umur dia 24), sama Ibu X, dari Perhimpunan Persahabatan Indonesia Jepang (PPIJ). Wahhh, itu masih terlalu muda, 29 tahun mau nikah, cari duit yg banyak dulu, bla bla bla. Tiba2 Mr. yamamoto ngomong “Saya menikah umur 24 tahun” hahahaha kocak banget, langsung terdiam ibu tsb :p

Udha gitu Pak Temmy langsung tanya, kalau anda? gw kan lagi ketawa dalam hati, jawaban gw malah “rencana married?” haha dodol, padahal yg ditanyain bukan itu.

Jawaban gw singkat2 gitu. Sandy mah keren, jawabannya bisa panjang kaya bercerita lah. Gw kan orangnya males cerita panjang2 :0.

Setelah wawancara, di ruang tunggu, kita semua punya calon masing2. Gw ngejagoin Sandy gara2 dia keren banget pas interview (bareng gw). Ada yg jagoin Maria (katanya sih keren pisan)

Writing Assessment

Waktunya sejak kita masuk ruang tunggu dan menunggu Writing assessment semacam mengarang indah lah. Ada dua lembar kertas, isinya,

1. The most stressfull experience in your life, how you handle it? bla bla
2. One dissapointment moment in your life, how you handle it? bla bla

Pokoknya gw sih mengarang indah. apalagi tulisan tangan gw udah kaya sandi rumput gitu kalo di bagian2 mengarang.

Factory Tour

Abis lunch (yg menunya ada pilihan menu lele, menu telur dan menu kakap => ga penting ya?) kita ke ruangan tunggu, ambil koper yg ada di lobby panasonic, abis itu nunggu di ruang tunggu, nungguin temen2 sholat. Cuman 4 orang yg kristen (dari 11). Maria, gw, lucky dan Sidharta (yes, he’s christian, meskipun awal2nya nama dia agak menipu).

Factory Tour

Kita melihat proses pembuatan TV layar datar. Dari awal ada 1 orangyg bawa kita ke assembly line pembuatan TV panasonic. Kita cuman ngeliat doang sih, ga boleh nyentuh, tapi keren euy di dalam. 1 TV 29 inchi sejak masuk dari rangkaian butuh waktu 59 menit. kalo ga salah…..

Pokoknya ada 2 line disitu, 1 line bisa menghasilkan 600 TV selama sehari, kalo ga salah ya. jadi sehari 1200 TV yg bisa diproduksi…..

Pengumuman Pemenang

Tidak seperti biasanya bahwa pemenang panasonic diberitahukan pada hari itu juga. Biasanya dari tahun2 sebelumnya sih nunggu sebulan. Ada yg bawa koper2, dan koper2 itu sudah ditaruh di ruang tunggu. Jadi suasana sudah seperti babak eliminasi di AFI gitu kali ya ada koper.

Pak Temmy, yg tampangnya somehow mengingatkan gw pada Rhenald Khasali, datang pada jam yg ditentukan. Lalu basa basi bentar, nanyain mau disebut yg lolos aja atau yg tidak lolos? akhirnya kita sepakat yg lolos aja yg namanya disebut. Oh ya tahun lalu yg dapet ketiga2nya cewek lho.

Akhirnya disebutkan orang2 yg berhak mendapatkan panasonic Scholarship.

A, B, dan C => siapakah A, B dan C? loe mesti liat profil finalis dulu, entar baru tebak siapa yg dapet……. Nama mereka ada di bagian bawah email …..

Peserta yg mendapat panasonic scholarship dipanggil untuk bertemu dengan para juri. buat orang2 yg tidak beruntung dipilih diberikan amplop yg berisi sejumlah uang (setelah dihitung2 berjumlah 200.000).¬† Setelah itu closing ceremony, kita foto2 bareng finalis lain dan para juri. Sebagai hadiah hiburan, yg tidak lolos diberi hadiah 1 kantong bermotif batik yg berisi senter dan topi……

Profil Finalis

Lucky, orang ini agak menyendiri sih menurut gw. Tipe2 anak pinter gitu lah, anak material 2002. Roommatenya titis yg hobby tidur lebih awal. Pas hari selasa, dia diajarin emma bikin origami yg burung2 itu lho.

Titis, anak UGM ini keliatan banget sih kalem. Temen ngobrol yg lumayan enak karena Senin malem, gw dan Titis main2 ke kamar Sandy dan Yudi ngobrol2 ga jelas dan nonton Extravaganza. Rupanya keributan kami terdengar sama Nico (yg lagi tidur, atau agak tidur). Dia ini komplain mengenai sprei bernoda darah :p

Nico, sempat membahas tentang nama dia, yg sering ditulis pake K atau prananta yg sering ditulis PRANATA, perhatikan jumlah N pada last name dia. Info ga penting hehe. Yg lain2 tentang dia bisa u liat di atas.

Sidharta, anak IPB 2001 ini rupanya lulusan SMUK1 jkt. Pantesan aja kenal oliv. Dari temen2 yg lain dia ini yg paling sibuk menelepon. Kerja di XXXXX XXX, dalam sehari diteleponin 5 kali sama BM (Brand Manager dia) di XXXXX XXX. Ngobrolin sama gua tentang Indah Wijaya dan Linda Wijaya, cucunya Eka Cipta, big bos dia. Dia yg pas hasil semifinal terlambat diumumkan proaktif menghubungi anak2 yg lain via email. Anak ini pas dinner hari minggu sempat ngintip nilai di tangan pak Yudi. Dia certai Lucky dikasih point 3.8, abis itu titis, abis itu Nico, abis itu Sidharta. Jadi dari sini berkembang isyu bahwa nomor urut finalis itu nomor urut skor research proposal kita.

Yudi, anak paling narsis diantara para finalis. Busyet deh, tapi orang ini lucu banget. Peserta yg paling muda (STT Telkom angkatan 2003). Pokoknya pas orang2 lain ngomong sesuatu, dia bisa aja nyamber :D. Orang2 kaya gini yg nggak bikin suasana jadi tegang. Udah gitu pas hari kedua bilang, gw pulang aja jam 14.00 hari ini, gw udah ga mungkin lolos……

Ronald
bukannya sibuk persiapkan proposal riset, malah baca novel ūüėõ

Mukarramah (panggilan : Emma) yg dari Ochanomizu Univ khusus dari datang dari Jepang buat wawancara ini. Skrg status dia mahasiswa tingkat 4 di Ochanomizu Univ, blm lulus. Dia malah ngomongin soal tempat bunuh diri di jepang. Jadi ada suatu hutan buat orang2 jepang bunuh diri. Nah, suatu waktu ada orang TV meliput ke tempat tersebut dan menemukan puluhan mayat. Lucu deh cara dia nyeritain. Presenter jepang itu ngomong, “wah di semak itu ada apa ya”, pas dibuka, ada mayat. error ya di jepang :p.

Febi, salut gw, dia baca terus persiapan presentasi riset dia. tampangnya serius gitu. Terus terang aja, orang ini yg paling awal gw kenal diantara finalis2 yg lain. Dulu gw pernah di-guide dia pas akhir desember gw jalan2 ke Sendai (abis balik dari Hokkaido). Dari temen2 sekelompok dia, dia ini yg mendominasi pas Group discussion, bareng sama Titis. Dia ini yg gw jagokan diantara mahasiswa ITB yg lain.

Maria Cheng, anak ini menurut temen gw super pinter, gw kenal temen SMP dia pas di Tarq 1 yg sering dikunjungi rumahnya sama Maria buat pinjem komik. Sempet ke thailand buat research di LIPI-nya Thailand selama 3 bulan. Pas ngobrol2 malah menceritakan soal orang Thai yg panggilannya hanya 1 suku kata. Pas lunch di hari kedua malah kita ngobrolin tentang kemajuan thailand dibanding Indonesia. Dia ini pas masih kelas 4 sempet ke thailand bareng keluarga buat jalan2.

Mbak Ika, Datangnya telat banget pas hari pertama. Pas kita udah selesai makan malam, dan lagi ngobrol2 baru doi dateng, didampingi oleh suaminya (kayanya sih). Kondisi hamil agak gede. Sering ngobrol bareng mbak Susi gara2 kedua2nya senasib sepenanggungan, sedang hamil. Pas factory tour di hari kedua kaga ikutan.

***
Aftermath (1.5 years later)
3 finalists diterima di Panasonic
2 finalists ke Jepang dengan Beasiswa yg lain
2 finalists dapat beasiswa ke Belanda.
So, 7 out of¬†12 finalists finaly got scholarship¬†ūüôā
Kompilasi email2 anak STEI ITB yg jadi finalis Panasonic
***
Asw mas,
ini sandy if01. Saya dikasih tau sama Ayub ttg mas Farid ikut finalis Panasonic. Yang saya ingin tanyakan:
1. Presentasinya seperti apa si mas?Apa kayak proposal Ta di if?
2. Audience nya siapa mas?Orang jepang atau finalis yg lain juga ikut hadir?
3. Kalau interview nya seperti apa mas?Ttg apa pertanyaan2nya?Riset atau pertanyaan trivial?
4. Ada tips&kiat di interview ga mas?

Sekian dulu Mas. Terima kasih banyak.

Sandy Eggi

The Answer
Kalau dulu, interviewnya ada 3 bagian: presentasi proposal riset, interview psikologi dengan HRnya Panasonic, dan terakhir interview panel.
1. Presentasi Riset Proposal
Satu peserta presentasi ke 2 akademisi mengenai proposal riset. Dulu Pak Benyamin (orang computer science UI, lulusan IF ITB) dan Dosen Astronomi ITB, keduanya lulusan doktor di Jepang. Pertanyaanya biasanya akan “tajam” (dulu), sampai ada cewek sampai ga pede lagi/nangis. Dari cerita rekan2 di sana: “Ini sepertinya proposal praktikum?”, “Objectivenya terlalu abstrak, sepertinya anda tidak mengerti maksudnya?”. Intinya sebenarnya cuma ngetes seberapa dalam penguasaan kita terhadap proposal tsb. Trus mereka nanyain apakah researchnya sudah diterima prof di Jepang, mereka ingin lihat buktinya. Aku pikir, dari yang lolos,¬†ketiganya telah diterima di Top University (TiTech dan UTokyo)
2. Interview Psikologi
Ini kayak interview kalau masuk kerja, beberapa aspek psikologi di explore di sini untuk mencari orang yang kriterianya sesuai dengan standar mereka. Aku ga tahu apa yang mereka cari: apakah dari sisi confidence, cultural fit, respect, team work, handling difficult situation. Contoh pertanyaanya: coba anda ceritakan, kondisi paling sulit yang pernah anda alami, apa yang anda lakukan; mereka juga menanyakan lebih detail tentang CV.
3. Interview Panel
Ini hari kedua, interview tiap dua peserta langsung ke juri panel. Juri panel terdiri dari Direktur Panasonic(ada orang Jepang ada orang Indo), Perwakilan Panasonic di Indonesia, dan Ketua Beasiswa Panasonic dari Orang Jepang. Sebagian orang Jepang ada yang bisa bahasa Indonesia. Setiap orang menanyakan pertanyaan yang sama kepada 2 peserta, trus masing2 menjawab. Juri gantian kasih pertanyaan. Ada yang tanya pengetahuan anda tentang Professor, Research, dan Uni di Jepang, ada yang nanya apa hobi anda, ada yang nanya tentang personality, etc. Sepertinya mereka menghargai sopan santun, kalau orang Jepang bicara bahasa Indonesia apakah kita jawab bahasa Indonesia atau Inggris atau Jepang, mungkin bisa minta ijin dulu bahasa mana yang dipakai untuk jawab.
Semoga menjawab & good luck!
Farid
***
Guys,

Td gw telepon Ibu Susilawati, tanyain soal yg research presentation itu sebenarnya deadlinenya kapan dikirim, hari ini atau besok.

Bu Susilawati bilang besok (jadi Feb, tenang aja, gw juga bermasalah nih file presentasinya). dan bisa by email. Pokoknya tgl 14 Juni, bu Susi udah terima research presentation itu.

Nah, satu hal yg penting lagi, Bu Susi bilang bahwa kita boleh revised research proposal kita. Jadi kalo mau ada yg direvisi, minggu malem (sebelum diserahkan ke juri. Jadi bawa USB aja deh, kalo perlu bawa laptop.

Temen gw (Paladia Petty KI’00 – peserta exchange di UEC setahun sebelum gw Oct 2004 – Sept 2005), dapet panasonic Scholarship 2007. Dia sekarang udah di Tokyo Univ. Bareng dia ada 2 anak yg diterima, satu anak binus dan satu lagi anak IPB (keduanya masih jadi research student di Tokyo Univ dan Shizouka Univ.)

Soal universitas ngetop, teman Sandy ada benarnya. Menurut cerita temen gw yg jd dosen di UEC, Petty ini pas rekomendasi, dll, gunain profesor dia pas exchange di UEC. Tapi setelah keterima Panasonic, orang Panasonicnya malah “mencarikan” profesor buat Petty di Top University (in this case Tokyo Univ.).

Oh ya, kalo ga salah kan di pendaftaran via internet dulu, ada pilihan, daftar beasiswa lain atau enggak? nah, gw tulis enggak, padahal iya, (ke europe) ;p. Kalo ga salah Petty ini pernah bermasalah dgn hal ini, gara2 dia jg daftar beasiswa Monbusho (gw kurang jelas soal ini, soalnya gw tahunya dari cowoknya).

Gw jg nanya2 ke Petty soal panasonic, tapi dia lagi sibuk eksperimen euy.

Well, moga2 info dari gw bermanfaat buat kalian. Bisa nggak ya STEI sapu bersih 3 jatah panasonic? ūüôā

Good luck

***
Hi Petty,

Untuk sementara gw lolos ke final panasonic scholarship (ada 7 anak ITB dari 12). Well, di final itu ngapain aja sih?

Gw baru dikasih email (yg gw attach) tanpa pemberitahuan lebih lanjut kapan proses seleksi finalnya.

Dan satu lagi, surat keterangan bahwa empoyer elu bakalan ngijinin elu meninggalkan pekerjaan elu itu dibawa setelah elu terpilih jadi finalis, atau setelah u terpilih jadi penerima scholarship? Kalo pas jd finalis, itu sama aja ambil resiko gw kehilangan pekerjaan (bos gw kan maunya gw berkarir di perusahaan, bukan lanjutin S2, bbrp minggu lalu dia ngobrol2 soal karir gini).

***
selamat yah jadi finalis,
kelihatannya tahun ini berat yah karena banyak dari itb.
 
1. di final akan ada research presentation, group discussion, psikology interview dan terakhir final interview.
nanti akan keluar jadwal lengakapnya tentang proses seleksi final.
 
2. surat dari kantor official nya sih stelah loe terpilih jadi penerima beasiswa.
tapi gw sampe sakrang ga pernah diminta tuh sama panasonic tentang surat itu, so dont worry.
 
good luck!
***
Nah, aku mau nanya proses u dulu dapetin
scholarship itu, pertama di form itu harus diisi apa
sih? misalnya first preference aku nggak di UEC lagi
boleh atau enggak….

BOLEH

serta research proposal cara
bikin yg bagus bagaimana….

Seperti bikin experimental report aja pas dulu
kenkyusei di UEC.

U skrg udah di Tokyo kan? katanya lagi persiapan
ujian masuk Tokyo Univ? Good Luck,,

IYA, sudah lulus ujian masuk di Todai.

***
Gw mau nanya, waktu u lolos finalis top 10, masih
inget nggak, tahun lalu bulan apa dikarantina? ada
tgl lebih bagus,,,,, dan berapa lama karantinanya?
sekitar bulan april/mei, kayaknya awal2 deh , gw ngga
inget tanggal pastinya…

karantinanya 2 hari, jadi hari minggu sore check in di
hotel padepokan TMII, senin-selasa proses eliminasinya
ūüôā

 dari ITB berapa orang yang lolos 40 besar (atau udah
12 besar)?

 
Continued to
ITB sekitar 10-an orang. Data lengkapnya bisa dilihat di website panasonic. Kayanya awal Mei deh. Tp gw tdk boleh cuti lagi dari kantor :(, . Masih tahap percobaan, ga bisa cuti. Udah gitu kantor di surabaya.
 
Udah bikin research proposal sih, tp agak males2an gitu. Jadinya 1 halaman doang. Lagian gw ganti topik.  Soalnya kalo kepanggil pun, blm tentu bisa ikut.
 
wah banyak juga yah itb nya 10 orang…
 
kerja dimana sekarang ?
 
gw waktu itu juga belum boleh cuti tapi pake surat dokter aja,
lagian waktu itu juga banyak yang dari daerah, pada naek plane atau kereta, terus langsung pulang lagi setelah selesai acara,
 
so better try first.
buat research proposal, yang penting bikin yang menarik dan kita kuasain temanya karena nanti ada presentasi research proposal,
jadi ngga penting nantinya setelah diterima di universitas di jepang, research theme nya sama atau ngga dengan yang kita presentasiin pas di seleksi panasonic.
 
***

Next Page »