Indonesia


Posted: Jul 8, ’08 1:50 AM

Semuanya berawal dari email seorang temen (Fita) yg pernah ikutan acara wisata budaya ke Baduy tahun lalu. Berhubung dia tahu gw emang pengen ke Baduy, dikasihlah info2 tentang Baduy ini. Oh ya, penyelenggaranya itu OI (Orang Indonesia). Buat yg ga tau OI itu apa, idem, gw juga dulu nggak tahu. Kata Fita “OI itu penggemarnya Iwan Fals yg pengen menjadikan Iwan Fals sebagai Presiden Indonesia”. Gw terbengong-bengong, dan yg pasti juga bingung. Ada ya group seperti ini.

Pre-departure

Sumpah, gw nggak kenal siapa2 pas gw berangkat. Dari email, gw cuman dapet info bahwa organizernya itu OI, kumpul di Taman Makam Pahlawan Kalibata jam 9 malem hari Jumat. Untunglah Yuni ngasih sedikit pencerahan, temen dia yg namanya Koi ikutan (namanya mirip something kan?). Setelah disana, ternyata gw tau dia punya 2 nama, dan nama dia Khoi (pake H). Untunglah, ada yg bisa ditelp and ditanyain.

Departure @ Kalibata

Hups, nyampe di kalibata jam 9 lebih dikit, dan setelah mencari2, ketemu juga dengan orang2 ini. Gw tanya panitia yang pake baru orange lengan panjang dengan tulisan “Rescue Team” OCC (artinya OI Crisis Center) yang kebanyakan gondrong dan bertampang musisi banget and ada sangar2nya (setelah kenalan baik kok mereka). Gw nukerin bukti transfer gw dengan kuitansi (yang akan berguna untuk mendapatkan kaos + makalah tentang Baduy dan nomor undian anda buat 2x doorprize). Duduk2, kenalan2, ternyata ada beberapa anak yg gw pernah ketemu pas ke Istana Merdeka. At least ada yg tampangnya gw kenal =) dan pernah kenalan, meskipun namanya gw lupa. Disini kita berangkat sekitar jam 10an dengan truk tronton. Pas nanya2 ke panitia, rupanya ada 55 orang yg ikutan (termasuk 2 orang korea yg bisa berbahasa Indonesia).
Tronton Berangkat

Trontonnya berhubung malem, gw nggak tau punya mana. Pokoknya truk tentara aja deh. Tas2 dulu semua dimasukin, gw nggak tau tas gw dimana, pokoknya asal taroh ke atas aja, biar panitia yg nyusun. Sleeping bag gw yg ungu tetap gw pegang, karena sleeping bag itu multifungsi, selain jadi sleeping bag, jg bisa buat bantal hehehe =). Terakhir gw naik tronton itu pas ospek Elektro ’01 dulu, jadi mungkin udha sekitar 7 tahun kali, sampe gw lupa rasanya naik tronton gimana. Nah, bayangin jam 10an sampe jam 3an pagi, u naik tronton, 55 orang dalem tronton, berusaha tidur (posisi duduk) dengan tronton yg gw rasa per-nya udah dol…. Huahhh, akhirnya gw bisa tidur jg, well, nggak bisa langsung tidur sih, gw telpon2an sama temen gw soal planning trip ke Pulau Tunda hehehe =) teteup…. Yup, sampe di Ciboleger sekitar jam 4an, masih gelap, dan gw masih pengen tidur. Panitia sudah menyiapkan tempat di warung yg deket banget sama jalan raya. Yg cowok di ruangan bawah (terbuka), dan para wanita di ruangan atas (2 kamar tertutup). Akhirnya sleeping bag gw digunakan juga… ngantuk booo

Ciboleger – Cibeo (14 KM, 5 jam, 5 bukit)

Pagi2nya setelah sarapan, kita jam 7-an udah pada ngantri mandi (kamar mandinya you know lah), plus jam 8an ada briefing dari panita plus penarikan doorprize dan pengenalan peserta. Jalan sekitar jam 9-an. Nah, tujuan kita ini ke daerah baduy dalem yg namanya Cibeo, and kita akan nginep di Cibeo ini =) di rumah penduduk. Pas briefing kita dibilangin perjalanan berangkat ini sekitar 14 km dan akan melewati 5 bukit =). Bukit terakhir ada yg disebut tanjakan penyesalan. Sama pantia, barang2 yg ga perlu (tiap orang beda2), itu bisa dititpkan di panitia. Gw titipin baju2 gw berapa biji plus buku dah…. Oh ya, gw termasuk orang yg paling akhir berangkat, karena pas yg lain2 udah berangkat, handuk gw malah gw titipin, jadi terpaksa ngerepotin panitia buat buka kamar lagi and ngambil handuk gw (yg mana ga gw gunain eheheh).

Ternyata teman2, ada porter, dan dodolnya dengan pedenya gw bawa bawaan gw sendiri (isinya yg berat2in itu air 3 botol 600 ml and bbrp makanan). Jadilah selama perjalanan awal, gw bermandikan keringat. Udah gitu pas jalan yg nanjak kerasa banget lagi. Porter2 nawarin gitu buat diangkat bawaannya. (ternyata murah jg, 15 rb). Nah, berhubung gw ingin menguji daya tahan gw, gengsi dong, kalo mau dari awal aja =P, jadilah selama 1.5 jam awal gw bawa sendiri. Berhubung gw inget, (tampaknya) gw masih dalam masa pertumbuhan, begitu ada porter ke sekian yg nawarin buat ngangkat tas gw (dia bawa kaya pikulan air gitu), gw mikir (why not, 15 rb aja gpp lah, yg penting gw bisa leluasa ngambil foto). Keputusan yg tak gw sesali karena pergerakan gw jadi lebih bebas dengan kamera (sampe batas ke baduy dalem sih).

Batas Baudy Dalam – Baduy Luar

Setelah 1.5 jam berjalan, sampailah kalian ke batas Baduy Dalem. Panitia udah mulai sibuk bilangin peserta, matikan segala macam alat eletronik kalian. Selama di jalan sih kita ngeliat2 1 kampung baduy luar, and foto2 hehehe, yg ini ga boleh ditinggalkan =), (apalagi buat yg udah kenal gw, sayang gw ga dapet model spt bbrp BA (artinya Business Apprentice) yg narsis2 hehehe).

Selama perjalanan, gile, salah satu tukang porter rupanya dagang minuman juga (so guys don’t worry) ada pocari sweat dan aqua (Pocari 6rb, aqua 3rb). Jalannya disini seperti biasa masih jalan tanah ya =) jadi lu mesti pake sepatu/sendal yg sesuai. Nah, pas di salah satu tempat, tinggal gw sama salah satu peserta yg udah pernah gw kenal sebelumnya (kenal nama doang), tiba2 mendengar suara kaya ada rusuh2 di bawah. Kita ngerinya ada salah satu peserta yg mengeluarkan kamera, dan ketahuan, abis itu terancam jiwanya. Horror banget deh denger teriakan2 di bawah. Pokoknya kita berdua (plus porter yg merangkap tukang jual minuman) saling berpandangan dan menduga2 apa yg ada di bawah situ. Gw ngerinya ada yg dibacok aja. Teori lainnya orang baduy lagi ikutan sabung ayam, tapi kok teriakannya seperti itu ya. Sampai di atas, gw baru tahu dari panitia bahwa mereka sedang berburu (entah ayam atau burung) pokoknya unggas deh.

Cibeo – Baduy Dalam

Nah, dari 5 jam yg dibilangin panitia, kayanya setelah 4.5 jam kita udah sampai Cibeo. Ternyata tanjakan penyesalan yg dibilangin temen gw itu ga sadis2 amat. Buktinya gw nggak ngeh, bahwa itu tanjakan penyesalan. Begitu sampe di Cibeo, gw nanya “tanjakan penyesalan” itu yg mana sih? Ternyata udah lewat dan gw nggak nyadar =P, gara2 gw ada temen ngobrol kali ya? Pokoknya pintu masuk kampungnya itu keren abisss booo, jembatan bambu gitu, dan sungainya jernih banget =) Kita sampe sekitar jam 1.30an PM. Abis itu autis bentar di sungai sebelum pintu masuk ke kampung cibeo. Gw pengen banget ngambil foto gitu, tapi berhubung konsekuensinya diusir keluar dari Baduy dalem no matter what, ya udah ga jadi deh =(

Cibeo – Day 1.

Nah, di Cibeo ini, bener2 balik ke masa lampau. Para pria memakai ROK (benar saudara2 pake ROK). Gw jadi inget orang skotland dengan Kiltnya, tapi yg ini bener2 alami banget. Warnanya cuman hitam/putih saja. Kayanya emang adat mereka ini. Oh ya, makalah yg dibagikan panitia itu guna banget lho buat mengetahui lebih dalem tentang baduy. Baduy Luar warna pakaiannya hitam2, baduy dalam warnanya putih2.

Sampe di Cibeo, gw langsung nyari backpack gw (backpack dengan logo TNI-AU, pokoknya bbrp orang inget deh dengan backpack ini). Ketemu dengan porternya (Pak Uban), bayar 15rb, done hehehe. Abis itu ke rumah penduduk. Gw kan di kelompok 1 kalo ga salah. Tapi berhubung baru 2 rumah yg ada tuan rumahnya, gw di rumah kelompok #3. Ternyata ternyata, anak2 yg lain di bawah udah pada beli nasi buat makan siang. Sedangkan gw nggak tau ada yg jual nasi di ciboleger. Jadilah gw makan pop mie (hiks). Berhubung tampang gw cukup memelas, gw dibagi nasi sama temen (yg gw baru kenal), plus ikan teri + kacang sama teman yg lain. Jadinya bener2 kenyang hehehe.

Pendapat gw tentang orang baduy, wow ada yg udah pernah ke citos dan pasar rebo. Ini baduy luar yg lagi mampir di baduy dalem. Nah, orang baduy luar anatomi kakinya berbeda lho, contoh kaki kiri orang tua yg gw perhatikan, itu jari2 kakinya ga rata, pokoknya mengarah ke kanan semua, a little bit unique menurut gw. Udah gitu ada wanita yg menurut gw masih belasan tahun, gendong bayi, gw sama temen gw saling berpandangan “itu anaknya apa adeknya?”

Udah gitu, mandinya mereka di sungai Bo, kemewahan tempat mandi itu adalah bilik yg atasnya kebuka. Jadi buat para cewek mesti punya pasukan penjaga bilik untuk mengusir anasir2 jahat (baca tukang ngintip). Nah, pernah nonton si Doel kan? Mirip2 gini lah kamar mandinya. Kalo mau pee, di sungai, kalo pup, jg disungai, jadi tahanlah kebutuhan kalian itu sampe ke ciboleger, kecuali yg pengen dapet pengalaman pup di kali (bahasa sengaja gw perhalus).

Udah gitu, para pria baduy membawa golok

, termasuk anak kecil yg berumur 4-5 tahun (beneran, gw nggak boong). Jadi jangan macem2 sama mereka guys.

Polulasi ayam akan berkurang satu, karena salah satu peserta secara tak sengaja menginjak anak ayam (poor chicken). Gw nggak tau itu akan dimintai ganti rugi apa nggak.

Souvenir

Selama menunggu tuan rumah, banyak banget orang2 yg jual souvenir. Pertama2 dijual satunya 3000. Nah, kemampuan tawar kalian akan diasah disini. Berhubung gw lagi nyari gelang tali rami titipan temen gw, gw nanya aja, “Kang, 10rb dapet 4 boleh ga”, hehe dikasih.

Ternyata setelah itu ada tukang souvenir yg lain. Yg ini dapet 10rb dapet 5 barang. Ya udah, gw beli lagi, gara2 gelang tali rami yg pertama kali gw beli itu salah. Anggep aja buat kenang2an =)

Besok paginya, ada tukang souvenir lagi, temen2 beli 5000 dapet 3 item, alias 10rb dapet 6. Huhuhu, gw nggak tau harga pasaran. Jadi teman2 kalo beli inget lho, 10rb bisa dapet 6 item. Kalo kalian belinya barengan ya heheheh =)

Di Ciboleger, ada yg jual kaos. Harganya itu rp 15rb buat ukuran M, dan 20rb buat XL. Jadi jangan dimahalin ya yg minggu dpn kesana.

Kain tenun itu 25rb. =) pokoknya dari ciboleger, naik ke atas, ketemu prasasti, masuk ke kampung baduy, abis itu jalan aja, ada di sebelah kiri yg jual2 kain tenun, yg pendek itu 25rb =), jalan lagi ke arah atas, sebelah kanan ada 2 orang yg jualan souvenir kecil2 =)

Cibeo – Day 1 (Night)

Pokoknya malem2 lu nggak bisa ngapa2in deh. Orang cuman ada cahaya lilin alamnya baduy doang. Entah dari apa tuh, kayanya dari semacam kayu2an. Makan malem di ruangan yg remang2, nggak heran orang baduy anaknya at least 4 (that’s the reason). Hiburannya apa lagi coba??? Tapi dari makalah, tampaknya mereka punya teknik khusus untuk menjaga biar nggak hamil. Pake ramuan baduy nampaknya (jadi inget ramuan madura).

Malemnya makan bareng. Disini gw rasa suasana kekeluargaan bener2 terasa. Makanan semua peserta dikumpulin jadi satu, dan kita semua makan bareng dengan tuan rumah. Inget lho, disini rupanya udah ada mangkok keramik =). Gw nggak dapet sendok =( ternyata botol akua 600 ml itu bisa dijadikan bahan baku beberapa sendok plastik. Gw pake satu (PS: Buat apprentice yg minggu depan ke Baduy, bawa sendok, garpu, etc, plus abon/ikan teri, penting lho!!!!)

Cibeo – Day 2

Pagi ini beberapa orang memenuhi panggilan alamnya di pagi hari, ketika gw mencari semak2 dan memenuhi panggilan alam, gw melihat ekor suatu mahluk, gw mikir kadal, tapi setelah mikir2 lagi OMG itu ular, buru2 deh gw selesaikan dan cabut. Ini pertama kalinya gw liat ada cowok yg kencing jongkok. Lucu jg ngeliat orang gondrong yg tampangnya sangar kencing jongkok (dari belakang) huahaha. Gw sempet hampir nginjek kadal jg.

Jam 8an kita ketemu dengan “kepala suku”-nya Cibeo. Banyak banget info dari beliau. Mengapa ga boleh gini, mengapa ga boleh gitu, pokoknya kalo dia ga bisa jawab, jawabannya pasti “Udah aturan adat” yeee…. soal perkawinan, mereka rupanya hanya sekali, yg mau dikawinin di-amprok-in, dan jadilah…. (jadi apa ya??) udah gitu ga boleh cerai, kalo cerai mesti keluar dari kampung. Agama di Baduy itu Islam Sunda Wiwitan, mereka percayanya nabi Adam (okay)…. Sesi tanya jawab ini lumayan deh, kecuali entah gimana “kepala suku” ini merasakan ada orang asing diantara kami (orang korea), dan kayanya panitia dibilangin “lain kali jangan ya” -> sumbernya cukup terpercaya.

Noted that di perjalanan pulang (1 jam sebelum sampe ciboleger), gw menemukan cendol terenak yg pernah gw rasakan. Udah gitu di kampungnya ada jual cimol lagi =). Akhirnya ada sentuhan dengan peradaban. Perjalanan pulang ini sekitar 3 jam (rancana), tapi di gw jadi 4 jam, gara2 gw sibuk2 foto2 (agak ngejomplang sih, soalnya Esti dan Khoi pake kamera SLR lensa pajang gitu, gw cuman kamera saku). Pokoknya berangkat jam 9an nyampe sekitar jam 1an

Ciboleger

Kamar mandinya kan cuman 4, pulang2 setelah ga mandi sejak sabtu pagi, kita semua banyak yg ngantri. Pengalaman gw parah banget, air tinggal dikit, udah gitu pas gw lagi mandi, gw ngeliat ada kecebong (bener ga sih??) yg bekeliaran di dasar bak (OMG), terakhir gw nemu ini pas di Lampung, pas gw sikat gigi, kok di baknya ada ikan, sumpah langsung ilfil. Mandi kali ini serasa nggak mandi =(, gw sempet malak odol dari orang lain hehehehe

OH ya, deket tempat makan kita, jalan ke arah kampung baduy ada tenunan baduy, lumayan buat oleh2.

Tronton – Ciboleger -> Jakarta

Tronton tiba di ciboleger jam 6 sore. Which is late banget, karena yg tahun lalu jam 3 sore udah sampe and anak2 udah sampe jkt jam 7an. Sebelum pulang group foto dulu dan semuanya dimasukkan ke tronton. Sumpah perjalanan pulang itu bener2 nightmare banget. Tronton itu seolah2 nggak punya per (pokoknya gw videoin tas yg digantung itu goyang2 kaya kena gempa 7 skala richter). Udah gitu terpal depan dibuka, jadilah angin malam masuk. Mana gw nggak pake jaket lagi, cuman kaos doang. Masuk anginlah awak…..

Udah gitu sebelum pulang, kepala gw sakit banget, mana paramex ada di tas lagi. (dan tas gw entah dimana). Plus berhbung masuk angin ada gejala mau dapet jackpot. Ternyata cewek di depan gw yg dapet jackpot duluan, dan jackpotnya jatuh ke orang di sebelah dia (cowok yg gw rasa jg baru kenal di trip ini). Sungguh hal yang tak akan dilupakan buat orang tsb. Tronton berenti bentar, peserta yg muntah dipindahin ke sebelah sopir. Gw turun, dan berusaha meredakan masuk angin gw. Dikasih tolak angin sama salah satu peserta + Panadol sebutir. Agak mendingan lah…. Tapi sumpah deh, itu perjalanan darat terburuk yg pernah gw alami, especially 3 jam pertama. Mana tercium bau muntahan lagi (yg berusaha dinetralisir dengan memberi minyak kayu putih di daerah bekas muntahan).

Sampe di slipi jaya, bbrp orang turun, termasuk gw, dan gw mendadak jd public enemy gitu gara2 gw nyari tas gw dan sleeping bag gw (jadi lebih lama kan berentinya). Untung ketemu. Huehhh, kalo nggak gw terpaksa turun di kalibata which is lebih jauh.

oceanebleue wrote on Jul 8, ’08

tambah foto lbh keren nih

 

el01173 wrote on Oct 11, ’08

Done, gw tambah 1 foto ya :p

 

 

Advertisements
Rencana (masih rough plan), mau balik ke Indonesia pakai jalan darat (mostly kereta). Jadi rutenya kurang lebih
Part 1: To Russia. Delft – Frankfurt – Stuttgart (Bastian) – Muenchen (Kathi) – Dresden – Krakow – Warsaw – Vilnius – Riga – Talinn (Dmitri, Vassily) – Helsinki
Part 2: Trans-Siberia Railway. St Petersburg (Lucy) – Moscow – Suzdal – Nizhny Novgorod – Kazan – Yekaterinburg – Tobolsk – Tomsk – Krasnoyarsk – Irkutsk (Lake Baikal – Olkhon Island) – Circumbaical Railway – Khabarovsk – Vladivostok
Part 3: China. Harbin (Yu Ling, Xiao Fei, Ting Ting) – Shenyang – Tianjin – Zhengzhou – Xian – Chengdu (Xiaoxin) – Chongqing (Maggie) – Guiyang – Kunming
Part 4: Southeast Asia. Hanoi – Vientiane – Da Nang – Ho Chi Minh – Phnom Penh – Angkor Wat – Bangkok (Aun, Nim, Ta, Muna) – Krabi – Kuala Lumpur – Singapore (Albertus, Billy) – Batam – Pekanbaru (Credo) – Lampung – Jakarta.
Durasi +/- 4 bulan.
Duit dari mana ya? ada yg mau sponsorin hehehe 😀
Couchsurfing, banyak banget yg perlu ditebengin……
Still planning and planning….

Copy paste email2 correspondence yang akan berguna.

***

Milis IBP

2010年 3月 11日(木)2:09 am

 
Dear IBPers,
 
Aku mau tanya tentang TransSiberia Railway.
1. Kira2 budget yg diperlukan berapa banyak ya kalau mau dari Moscow ke
Vladivostok, all in?
2. Kalau mau jalannya santai (1 kota stay 3 hari, abis itu lanjut
overnight train), dari Moscow ke Vladivostok butuh brp lama?
3. Musim yang cocok kalau mau mulai dari St. Petersburg musim apa? soalnya
setahu aku winter di Siberia itu ganas, jadi pasti jangan pas winter kan?
4. Kira2 bahasa Rusia wajib tahu karakter2 penting or not? Pengalaman
pribadi, di Jepang pas bulan2 pertama kaya orang buta huruf, karena mereka
tak menggunakan alfabet. Kira2 di Rusia banyak plang yg pake karakter
Alfabet? atau hanya cyrilic saja?
5. Trans-Siberian katanya bercabang tiga, yaitu Trans-Siberia, Trans
Manchuria, dan Trans Mongolia, kira2 yg mana yg paling worth it?
6. Tentang visa, apakah sulit u/ mendapatkan visa Rusia, apakah perlu
invitation letter? bagaimana dengan visa Mongolia?
 
Sekian pertanyaannya, thanks in advance buat yg akan menjawab
 
Ronald

***

Why you want to go to Andorra? there is nothing there in Summer. Itulah kata2 beberapa organizer summer university ketika saya menanyakan beberapa hal tentang Andorra. Andorra di mata mereka hanya bagus saat musim dingin, buat winter sport. Selain itu, nggak ada bagus2nya.
Sebenarnya saya penasaran saja sama Andorra, salah satu negara terkecil di dunia. Apalagi pernah baca tentang Andorra di buku-nya Trinity. Anyway, saya sempat nanya2 soal Andorra langsung ke Trinity and dapet bbrp tips dari dia via email. Dari Retta a.k.a. Buret, temen yang lagi kuliah di Prancis (Toulouse) katanya Andorra surga belanja. Sempet2 mikir keburu ga ya begitu selesai summer university (awal Aug) main2 ke tempat Buret. Summer univ selesai tgl 4 Aug di Barcelona dan tgl 7 Aug mesti ngambil pesawat Barcelona – Vienna. Hitung2 Barcelona – Andorra – Toulouse – Barcelona, ga sempet, jadilah rencana mengunjungi Buret dibatalkan.
Planning awal, mau ke Andorra tanggal 4-5 Aug. Tapi di tengah jalan berubah. Berhubung pake Couchsurfing dan host-nya tanggal 4 Aug nggak bisa nge-host, rencana pun diubah. Ini bener2 hoki dapet host (Tamara) karena udah sempet siapin plan B nginep di salah satu hostel disini. Bbrp hari sebelum hari-H, dapat sinyal positif dari Tamara bahwa dia bisa nge-host di Andorra. Huh, bener2 mepet (seperti host-host yang lain juga selama summer holiday kemarin).

Barcelona – Andorra la Vella

Finally, tgl 5 August pagi berangkatlah saya dari kampus UPC buat mengejar bus paling pagi ke Andorra dari Barcelona Nord (terminal pulogadungnya Barcelona). Dapet bus yang jam 7.35. Beli tiket dari mesin (antrian di loket panjang bener). Dari nanya2 kanan kiri, dunia nyata dunia maya, ternyata semua saran bermuara ke satu nama buat bus ke Andorra, Alsina Graells alias Alsa. Wajar lah begitu sampai Barcelona Nord, bus ini yang paling visible, sama kaya Kramat Jati apa Lorena kalo di Pulogadung kali ya, bedanya mereka punya mesin automaat buat jual karcis yg bisa bahasa inggris.
Pyrennes Mountain sepanjang perjalanan
Sepanjang perjalanan ke Andorra, Pegunungan Pyrennes terbentang di kiri kanan jalan, sayangnya kamera saya tida bisa memotret dengan baik dari bus yang bergerak. Sampai di border Andorra – Spanyol jam 11.15, dari situ baru sampai jam 12.00 di terminal Andorra. Sekitar 4.5 Jam perjalanan Andorra – Barcelona. Sampe di terminal bus, kok ada satu pasangan yang dadah-dadahin ke saya (lagi duduk deket jendela). Ternyata mereka Tamara dan Manel (cowoknya Tamara). Oke, salah satu asyiknya couchsurfing, kalo dapet host yang baik, u bakalan di jemput sampai ke terminal atau stasiun (Tamara di Andorra dan Christian di Helsingborg).
Andorra la Vella
Pas ngeliat terminal bus Andorra, busyet, kecil banget, jangan bandingin itu sama terminal bus yang lain. Terminal itu cuman 1 lapangan gede sama tempat buat 4 bus ukuran gede parkir. Udah gitu kantor terminalnya kecil banget lagi. Inilah terminal bus utama di Andorra, wajar kali ya, penduduknya aja cuman 70-an ribu. Satu kecamatan di Jakarta kali.
Terminal Bus Andorra la Vella
Abis dijemput, sama Tamara diajak minum2 dulu di kafe pinggir jalan. Saya tanya Tamara, soal minuman lokal, ternyata tidak ada. Unik banget negara ini. Sempat bergabung juga temennya Manel yang kalo dilihat sekilas kaya pengikut white supremacy, tapi ternyata sayang anjing (anjingya dibawa kemana2). Duduk2 disini sambil ngobrol ngeliatin jalan, somehow mengingatkan saya duduk2 di daerah glodok, terutama di daerah pinggir jalan antara Jembatan Glodok dan Kota Tua Jakarta, suasananya kaya dejavu gitu.
Kantor pos dan Tourist office adalah perhentian berikut. Sudah jadi tradisi buat saya untuk mengirim kartu pos ke tanah air. Dari buku Trinity, katanya ada dua tipe kantor pos, satu dari Prancis (La Poste) dan satu dari Spanyol (Correos). Bedanya, kalo kirim dari La Poste lebih cepet daripada dari Correos dan jam buka mereka juga lebih lama, beda sama orang Spanyol yg hobby siesta.
Tourist office-nya juga ga gede-gede amat. Jangan bayangin sama tourist office di kota-kota touristic lainnya. Ngejomplang abis. Tapi lumayan lah, dapet hal2 gratisan di dalem sini, peta, touristic place, brosur Caldea, etc.
Caldea tampak luar
Soal Caldea ini, menurut Trinity itu seperti Eiffel buat Paris. Artinya wajib hukumnya buat dikunjungi. It’s the largest spa in Europe. Gubrak, kenapa yang wajib hukumnya itu tempat spa. Aneh2 bener. Pas Tamara tahu ini dia bilang “I have a friend who is working there”. Berangkatlah kami Caldea yang ternyata ada di kota lain dan lucunya cuman 10 menit naik mobil. Sayangnya disana temennya Tamara lagi nggak ada. Gagal-lah rencana ke Caldea siang itu. “Jangan khawatir, nanti malam saja kamu kesana, jalan kaki”. Jalan kaki ini berarti jalan antara dua kota, untung kotanya di Andorra, kalo nggak gempor deh kakinya. 10 menit naik mobil = ??? menit jalan kaki? itung sendiri.
Tampaknya foto orang penting (di depan Gereja)
Berhubung Tamara juga ada urusan, kami bertiga ke rumah Tamara, naroh tas dan saya di-drop di depan kantor pemerintah
an Andorra la Vella, sekarang saat jalan2 sendiri berbekal peta gratisan dari tourist office. Plus janjian ketemu sama Tamara – Manel jam 16.00 di depan Iglesia de Sant Estede. Jam menunjukkan pukul dua dan saya punya waktu sekitar 2 jam buat ngider2 Andorra la Vella (sumpah kecil habis). Dalam 2 jam itu hampir semua objek wisata di Andorra la Vella bisa dibabat (Commu Andorra la Vella, Iglesia de Sant Estede, Casa Bauro, Servei de Plitika Linguistica, Consel General, Casa de la Vall, Teater Comunal Unido Hotelera, FEDA, dan Residencia Clara Rabassa -> Entah siapa orang ini)
Iglesia de Sant Estede (bagian dalam)
Jalan Sudirman-nya Andorra la Vella
Sambil ngider2 nunggu jam 6 ini ada beberapa poin tentang Andorra
– macet, aneh jg ya di negara kecil kaya gini bisa macet. ya bisa lah, gara2 jalan utamanya aja cuman 1 jalur buat tiap arah. “This is the biggest street in Andorra la Vella”. Saya cuman “heee?”
– kotak pos aja ditandain di peta wisata. Awalnya penasaran, kenapa banyak banget lambang pos ya di peta ini, kirain kantor pos disini banyak ternyata lambang pos itu buat ngasih tanda di tempat ini ada kotak pos, cape dehhhh.
Parlemen Andorra
 Parlemen Andorra ukurannya sesuai negaranya, kecil. Casa de la Vel yang semula cuman saya liat dari luar akhirnya bisa masuk juga ke dalam. Tour dalam bahasa Catalan. Cuek lah, yang penting bisa ngeliat bagian dalemnya. Aturan pertama yang disampaikan dalam bahasa Catalan adalah “Dilarang memfoto”. Damn, peraturan yg paling saya benci. Tahunya ketika ditegur salah satu peserta tour ketika saya lagi foto, dan dikasih tanda “no no no”.  Ada ruang besar tempat kami dibriefing.
Tour di Parlemen Andorra (Bahasa Catalan)
isi penjelasannya kurang lebih sejarah + dilarang memotret
Lalu kami dibawa ke ruang parlemen yang (sumpah) kecil banget buat ukuran parlemen sebuah negara. Cuman ada 12×2 kursi buat anggota + 3 kursi buat ketua. Udah gitu ada foto Sarkozy + Uskup entah siapa namanya yang jadi kepala negara Andorra. Berhubung pengen foto diem2 ruangan ini, saya sengaja keluar paling belakang, tapi pas mau foto KETAHUAN. Akibatnya kena marah pake bahasa Catalan. Duh, untung ga ditendang keluar dari peserta tur.
Parlemen + Mahkamah Agung Andorra
Dari sini kita dibawa ke ruang pengadilan satu2nya di Andorra. Hokinya mereka nggak punya banyak kasus hukum, dan ruangan pengadilan ini juga lumayan kecil. Cuma ada 3 kursi buat hakim, abis itu di sisi kanan kiri masing2 ada 4 kursi dan 8 kursi pengunjung + 2 bangku panjang di belakang. Gedubrak. Tour ini berakhir pukul 18.35. Termasuk pendek juga durasinya, 35 menit ini total.
Dari sini sebenarnya udah ga ada kerjaan lagi, berhubung di luar masih terang (maklum summer), saya mikir2 sambil jalan ke Caldea sambil ngeliat pemandangan aja kali ya. Dari sini ngaso bentar di Plaza de Publos (sambil nyari toilet gratis). Sempet ngeliat “Oficina Nacional de Turisme” yang kayanya semacam Depbudpar-nya Andorra, tapi lagi tutup. Sambil jalan ternyata saya tahu bahwa Hyundai Motor buka dealer disini, bank nasionalnya kayanya “Banca Privada D’ Andorra”, baru nyadar di sebelah tourist office yg dikunjungi tadi siang ada komidi putar, sempet ngeliat Erasmusweg versi mini, lampu merah dan lampu hijau-nya buat pejalan kaki bisa bikin orang tersenyum.
Caldea
Dan akhirnya, terlihat piramida kaca dari jauh. Di dalam piramid kaca ini (bentuknya agak kurus, ga kaya di louvre) adalah spa terbesar di Eropa, Caldea yang buat masuknya lumayan bikin kantong jebol, 33 EUR (yang paling murah), belum lagi ada paket2 yang harganya ratusan euro, duh… Begitu masuk ke Caldea, ada selasar yg kiri kanannya toko-toko, serasa masuk ke Mall di Jakarta aja. Di information pointnya ada miniatur Caldea + Monitor yang ngasih liat pengunjung yang lagi menikmati hidup. Buat beli tiket mesti turun ke lantai bawah.

Pemandian ala Romawi – Banys Indo Roman (36 derajat / 14 derajat)
Disini buat masuk kita harus men-scan tiket masuk kita dan harus keluar pada waktu yg ditentukan. Saya ambil yang 3 jam, jadi saya harus ❤ jam, kalo lebih mesti bayar denda. Udah gitu disini kamar gantinya gede banget. Ruang ganti terbesar yang pernah saya lihat, banyak bilik2. (ya iya lah, katanya spa terbesar di Eropa). Dan ganti ini juga mesti cepet, karena waktu udah dihitung sejak kita scan tiket kita.
Dalam Caldea – Sempet2nya ada show :))
Pas sampe di dalam, worth it lah 33 EUR itu, seperti yg Trinity bilang, kita bisa merasakan pemandian ala romawi sama hidup ala Onassis. Ada kolam gede yg punya 4 kolam kecil di bagian atasnya. Udah gitu suhunya berbeda-beda di tiap kolam. Thematic lagi, artinya di bagian ini themanya Romawi, bagian lain temanya beda lagi. Sayangnya saya cuman di Level 1 doang, ada lagi di level paling atas, tapi itu hanya untuk member, ngeliat fotonya sih keren banget. Pantes Trinity bilang recommended banget. Next time ke Andorra, saya pasti akan ke Caldea lagi, atau mungkin ke Andorra lagi hanya untuk ke Caldea ;p. Finally saya menghabiskan 2 jam 58 menit di dalam Caldea, keluar2 udah malam, jam 11.15 PM. Plus mesti balik jalan kaki ke rumah Tamara.
Andorra la Vella’s Night View

Jalan2 malem2 di Andorra ternyata asyik juga, tadi siang Manel udah kasih tips kalo pulang lewat perbukitan supaya bisa ngeliat Andorra at night. Memang bagus, dari night view bbrp kota yg pernah saya liat, Andorra termasuk favorit saya. Pulang malem2 sambil foto2 night view = sampe di rumah Tamara lewat tengah malem. Untung orang2 Eropa termasuk yang hobby bergadang (plus tadi siang udah bilang akan di Caldea sampe jam 11-an malem). Sampe rumah dia sekitar 00.40 AM hehe.
Andorra la Vella’s night view dari atas bukit
Tamara masih bangun, Manel jg ada, kita ngobrol2 soal pengalaman hari itu, tiba2 Tamara bilang “Hari ini saya ada kerjaan, bisa tolong jagain rumah?”. Gubrak, jadi artinya dia meninggalkan rumah dia buat saya sendiri + 6 kucingnya. Inilah yang saya ga habis pikir dari orang2 couchsurfing, mereka percaya sama orang yg mereka kasih tumpangan (di Vienna, saya dikasih kunci apartemen sama Clara) O ya lupa, Tamara ini penyayang kucing, dia punya 6 kucing (2 gede, 4 anaknya). Walhasil semalaman saya tidur bersama kucing2 ini yang hobby narik2 selimut. Tamara sempet bilang, besok pagi, Manel akan jemput saya jam 9 AM.
(to be continued)
Mengapa take-over kerjaan masih berlangsung sampai sekarang ya?
Email dari penerus gw (biru) dan reply gw (merah)… gara2 warna yg biasa gw pake (biru) udah dipake Andry duluan…..
***
 
Ow, ke J.J Gibs yah. Ada sih J.J Gibs. Ooo ia ada yang ga lengkap. Lah waktu J.J Gibs didelegasiin ada emailnya ga yah? emailnya pasti udah kehapus, kan di email kantor gw Kamu pernah hubungin J.J Gibsnya? udah Takutnya ditanyain ke J.J Gibs nda tau lagi orangnya. bilang aja, u dari BusCon, ngelanjutin tugasnya Ronald A. Indra. Entar dia palingan cari di meredio dia email dari gw
 
Sebenarnya ngga dapet sih, cuma menyelesaikan yang masih lom ada aja. Jadi aku hubungin bagian2 yang belum ada BIAnya. Seperti HSE, kata Pak Seno sih cukup dengan dia saja ini jg yg beliau bilang ke gw, makanya gw consider HSE done trus Business analista aku sudah tanya Pak Rusman dan ternyata emang grupnya Juan aja yang ada BIAnya dulu gw minta ke group2 lain di BA, tapi mesti via pak Rusman dulu,  trus ke Business Excellence external ternyata cukup jadi satu dengan internal ini jg kata2 yg sama Pak Jerry bilang ke gw pas gw minta BIA BE External . Cuma tinggal si Lisa nih >.<. setuju, tinggal Asset doang.
Dari kemaren aku update semua hanya berhasil mengurangi 20% orangnya saja sih. Dan lagi eBRP softnya dunk mundur lagi dari vendornya sampe akhir maret -_-‘. ini beyond our control, babe jg pernah bete banget soal ini. Si Gary sampe bikinnya manual katanya inilah kalo tergantung sama vendor . Sekarang mo ngajuin draft BCP nih ke Babe tapi lagi ke luar 1 bulan ampun dah dalam rangka apa ya . Pusing daku… hahaha… jadi curhat gini… tenang aja, kejadian u sama kaya kejadian gw kok…. makanya gw lebih suka project yg Asia Pacific Tier Ranking, itu masih bisa kita kendalikan Besok presentasi ke Pak Sumantri dan Pak Adi mo minta comment dari IMT ma IS. Pak Sumantri sudah ngejer2 nih supaya di beresin hahaha itu nyangkut ke kerjaan dia soalnya (btw Pak Sumantri itu alumni Elektro ITB 1982) … dulu pak Sumantri tanya ngga kapan beresnya BCP ini? udah, gw pernah kasih best estimation, worstnya kalo software vendor eBRP bermasalah bisa bertahun2…..

Semuanya berawal dari email seorang temen (Fita) yg pernah ikutan acara wisata budaya ke Baduy tahun lalu. Berhubung dia tahu gw emang pengen ke Baduy, dikasihlah info2 tentang Baduy ini. Oh ya, penyelenggaranya itu OI (Orang Indonesia). Buat yg ga tau OI
itu apa, idem, gw juga dulu nggak tahu. Kata Fita “OI itu penggemarnya
Iwan Fals yg pengen menjadikan Iwan Fals sebagai Presiden Indonesia”.
Gw terbengong-bengong, dan yg pasti juga bingung. Ada ya group seperti
ini.

Pre-departure

Sumpah, gw nggak kenal siapa2
pas gw berangkat. Dari email, gw cuman dapet info bahwa organizernya
itu OI, kumpul di Taman Makam Pahlawan Kalibata jam 9 malem hari Jumat.
Untunglah Yuni ngasih sedikit pencerahan, temen dia yg namanya Koi
ikutan (namanya mirip something kan?). Setelah disana, ternyata gw tau
dia punya 2 nama, dan nama dia Khoi (pake H). Untunglah, ada yg bisa
ditelp and ditanyain.

Departure @ Kalibata

Hups,
nyampe di kalibata jam 9 lebih dikit, dan setelah mencari2, ketemu juga
dengan orang2 ini. Gw tanya panitia yang pake baru orange lengan
panjang dengan tulisan “Rescue Team” OCC (artinya OI Crisis Center)
yang kebanyakan gondrong dan bertampang musisi banget and ada
sangar2nya (setelah kenalan baik kok mereka). Gw nukerin bukti transfer
gw dengan kuitansi (yang akan berguna untuk mendapatkan kaos + makalah
tentang Baduy dan nomor undian anda buat 2x doorprize). Duduk2,
kenalan2, ternyata ada beberapa anak yg gw pernah ketemu pas ke Istana
Merdeka. At least ada yg tampangnya gw kenal =) dan pernah kenalan,
meskipun namanya gw lupa. Disini kita berangkat sekitar jam 10an dengan
truk tronton. Pas nanya2 ke panitia, rupanya ada 55 orang yg ikutan
(termasuk 2 orang korea yg bisa berbahasa Indonesia).


Tronton Berangkat

Trontonnya
berhubung malem, gw nggak tau punya mana. Pokoknya truk tentara aja
deh. Tas2 dulu semua dimasukin, gw nggak tau tas gw dimana, pokoknya
asal taroh ke atas aja, biar panitia yg nyusun. Sleeping bag gw yg ungu
tetap gw pegang, karena sleeping bag itu multifungsi, selain jadi
sleeping bag, jg bisa buat bantal hehehe =). Terakhir gw naik tronton
itu pas ospek Elektro ’01 dulu, jadi mungkin udha sekitar 7 tahun kali,
sampe gw lupa rasanya naik tronton gimana. Nah, bayangin jam 10an sampe
jam 3an pagi, u naik tronton, 55 orang dalem tronton, berusaha tidur
(posisi duduk) dengan tronton yg gw rasa per-nya udah dol…. Huahhh,
akhirnya gw bisa tidur jg, well, nggak bisa langsung tidur sih, gw
telpon2an sama temen gw soal planning trip ke Pulau Tunda hehehe =)
teteup…. Yup, sampe di Ciboleger sekitar jam 4an, masih gelap,
dan gw masih pengen tidur. Panitia sudah menyiapkan tempat di warung yg
deket banget sama jalan raya. Yg cowok di ruangan bawah (terbuka), dan
para wanita di ruangan atas (2 kamar tertutup). Akhirnya sleeping bag
gw digunakan juga… ngantuk booo

Ciboleger – Cibeo (14 KM, 5 jam, 5 bukit)

Pagi2nya
setelah sarapan, kita jam 7-an udah pada ngantri mandi (kamar mandinya
you know lah), plus jam 8an ada briefing dari panita plus penarikan
doorprize dan pengenalan peserta. Jalan sekitar jam 9-an. Nah, tujuan
kita ini ke daerah baduy dalem yg namanya Cibeo, and kita akan nginep
di Cibeo ini =) di rumah penduduk. Pas briefing kita dibilangin
perjalanan berangkat ini sekitar 14 km dan akan melewati 5 bukit =).
Bukit terakhir ada yg disebut tanjakan penyesalan. Sama pantia, barang2
yg ga perlu (tiap orang beda2), itu bisa dititpkan di panitia. Gw
titipin baju2 gw berapa biji plus buku dah…. Oh ya, gw termasuk orang
yg paling akhir berangkat, karena pas yg lain2 udah berangkat, handuk
gw malah gw titipin, jadi terpaksa ngerepotin panitia buat buka kamar
lagi and ngambil handuk gw (yg mana ga gw gunain eheheh).

Ternyata
teman2, ada porter, dan dodolnya dengan pedenya gw bawa bawaan gw
sendiri (isinya yg berat2in itu air 3 botol 600 ml and bbrp makanan).
Jadilah selama perjalanan awal, gw bermandikan keringat. Udah gitu pas
jalan yg nanjak kerasa banget lagi. Porter2 nawarin gitu buat diangkat
bawaannya. (ternyata murah jg, 15 rb). Nah, berhubung gw ingin menguji
daya tahan gw, gengsi dong, kalo mau dari awal aja =P, jadilah selama
1.5 jam awal gw bawa sendiri. Berhubung gw inget, (tampaknya) gw masih
dalam masa pertumbuhan, begitu ada porter ke sekian yg nawarin buat
ngangkat tas gw (dia bawa kaya pikulan air gitu), gw mikir (why not, 15
rb aja gpp lah, yg penting gw bisa leluasa ngambil foto). Keputusan yg
tak gw sesali karena pergerakan gw jadi lebih bebas dengan kamera
(sampe batas ke baduy dalem sih).

Batas Baudy Dalam – Baduy Luar

Setelah
1.5 jam berjalan, sampailah kalian ke batas Baduy Dalem. Panitia udah
mulai sibuk bilangin peserta, matikan segala macam alat eletronik
kalian. Selama di jalan sih kita ngeliat2 1 kampung baduy luar, and
foto2 hehehe, yg ini ga boleh ditinggalkan =), (apalagi buat yg udah
kenal gw, sayang gw ga dapet model spt bbrp BA (artinya Business
Apprentice) yg narsis2 hehehe).

Selama perjalanan, gile, salah
satu tukang porter rupanya dagang minuman juga (so guys don’t worry)
ada pocari sweat dan aqua (Pocari 6rb, aqua 3rb). Jalannya disini
seperti biasa masih jalan tanah ya =) jadi lu mesti pake sepatu/sendal
yg sesuai. Nah, pas di salah satu tempat, tinggal gw sama salah satu
peserta yg udah pernah gw kenal sebelumnya (kenal nama doang), tiba2
mendengar suara kaya ada rusuh2 di bawah. Kita ngerinya ada salah satu
peserta yg mengeluarkan kamera, dan ketahuan, abis itu terancam
jiwanya. Horror banget deh denger teriakan2 di bawah. Pokoknya kita
berdua (plus porter yg merangkap tukang jual minuman) saling
berpandangan dan menduga2 apa yg ada di bawah situ. Gw ngerinya ada yg
dibacok aja. Teori lainnya orang baduy lagi ikutan sabung ayam, tapi
kok teriakannya seperti itu ya. Sampai di atas, gw baru tahu dari
panitia bahwa mereka sedang berburu (entah ayam atau burung) pokoknya
unggas deh.

Cibeo – Baduy Dalam

Nah, dari 5 jam
yg dibilangin panitia, kayanya setelah 4.5 jam kita udah sampai Cibeo.
Ternyata tanjakan penyesalan yg dibilangin temen gw itu ga sadis2 amat.
Buktinya gw nggak ngeh, bahwa itu tanjakan penyesalan. Begitu sampe di
Cibeo, gw nanya “tanjakan penyesalan” itu yg mana sih? Ternyata udah
lewat dan gw nggak nyadar =P, gara2 gw ada temen ngobrol kali ya?
Pokoknya pintu masuk kampungnya itu keren abisss booo, jembatan bambu
gitu, dan sungainya jernih banget =) Kita sampe sekitar jam 1.30an PM.
Abis itu autis bentar di sungai sebelum pintu masuk ke kampung cibeo.
Gw pengen banget ngambil foto gitu, tapi berhubung konsekuensinya
diusir keluar dari Baduy dalem no matter what, ya udah ga jadi deh =(

Cibeo – Day 1.

Nah,
di Cibeo ini, bener2 balik ke masa lampau. Para pria memakai ROK (benar
saudara2 pake ROK). Gw jadi inget orang skotland dengan Kiltnya, tapi
yg ini bener2 alami banget. Warnanya cuman hitam/putih saja. Kayanya
emang adat mereka ini. Oh ya, makalah yg dibagikan panitia itu guna
banget lho buat mengetahui lebih dalem tentang baduy. Baduy Luar warna
pakaiannya hitam2, baduy dalam warnanya putih2.

Sampe di
Cibeo, gw langsung nyari backpack gw (backpack dengan logo TNI-AU,
pokoknya bbrp orang inget deh dengan backpack ini). Ketemu dengan
porternya (Pak Uban), bayar 15rb, done hehehe. Abis itu ke rumah
penduduk. Gw kan di kelompok 1 kalo ga salah. Tapi berhubung baru 2
rumah yg ada tuan rumahnya, gw di rumah kelompok #3. Ternyata ternyata,
anak2 yg lain di bawah udah pada beli nasi buat makan siang. Sedangkan
gw nggak tau ada yg jual nasi di ciboleger. Jadilah gw makan pop mie
(hiks). Berhubung tampang gw cukup memelas, gw dibagi nasi sama temen
(yg gw baru kenal), plus ikan teri + kacang sama teman yg lain. Jadinya
bener2 kenyang hehehe.

Pendapat gw tentang orang baduy, wow
ada yg udah pernah ke citos dan pasar rebo. Ini baduy luar yg lagi
mampir di baduy dalem. Nah, orang baduy luar anatomi kakinya berbeda
lho, contoh kaki kiri orang tua yg gw perhatikan, itu jari2 kakinya ga
rata, pokoknya mengarah ke kanan semua, a little bit unique menurut gw.
Udah gitu ada wanita yg menurut gw masih belasan tahun, gendong bayi,
gw sama temen gw saling berpandangan “itu anaknya apa adeknya?”

Udah
gitu, mandinya mereka di sungai Bo, kemewahan tempat mandi itu adalah
bilik yg atasnya kebuka. Jadi buat para cewek mesti punya pasukan
penjaga bilik untuk mengusir anasir2 jahat (baca tukang ngintip). Nah,
pernah nonton si Doel kan? Mirip2 gini lah kamar mandinya. Kalo mau
pee, di sungai, kalo pup, jg disungai, jadi tahanlah kebutuhan kalian
itu sampe ke ciboleger, kecuali yg pengen dapet pengalaman pup di kali
(bahasa sengaja gw perhalus).

Udah gitu, para pria baduy membawa golok

, termasuk anak kecil yg berumur 4-5 tahun (beneran, gw nggak boong). Jadi jangan macem2 sama mereka guys.

Polulasi
ayam akan berkurang satu, karena salah satu peserta secara tak sengaja
menginjak anak ayam (poor chicken). Gw nggak tau itu akan dimintai
ganti rugi apa nggak.

Souvenir

Selama
menunggu tuan rumah, banyak banget orang2 yg jual souvenir. Pertama2
dijual satunya 3000. Nah, kemampuan tawar kalian akan diasah disini.
Berhubung gw lagi nyari gelang tali rami titipan temen gw, gw nanya
aja, “Kang, 10rb dapet 4 boleh ga”, hehe dikasih.

Ternyata
setelah itu ada tukang souvenir yg lain. Yg ini dapet 10rb dapet 5
barang. Ya udah, gw beli lagi, gara2 gelang tali rami yg pertama kali
gw beli itu salah. Anggep aja buat kenang2an =)

Besok paginya,
ada tukang souvenir lagi, temen2 beli 5000 dapet 3 item, alias 10rb
dapet 6. Huhuhu, gw nggak tau harga pasaran. Jadi teman2 kalo beli
inget lho, 10rb bisa dapet 6 item. Kalo kalian belinya barengan ya
heheheh =)

Di Ciboleger, ada yg jual kaos. Harganya itu rp 15rb
buat ukuran M, dan 20rb buat XL. Jadi jangan dimahalin ya yg minggu dpn
kesana.

Kain tenun itu 25rb. =) pokoknya dari ciboleger, naik
ke atas, ketemu prasasti, masuk ke kampung baduy, abis itu jalan aja,
ada di sebelah kiri yg jual2 kain tenun, yg pendek itu 25rb =), jalan
lagi ke arah atas, sebelah kanan ada 2 orang yg jualan souvenir kecil2
=)

Cibeo – Day 1 (Night)

Pokoknya malem2 lu nggak
bisa ngapa2in deh. Orang cuman ada cahaya lilin alamnya baduy doang.
Entah dari apa tuh, kayanya dari semacam kayu2an. Makan malem di
ruangan yg remang2, nggak heran orang baduy anaknya at least 4
(that’s the reason). Hiburannya apa lagi coba??? Tapi dari makalah,
tampaknya mereka punya teknik khusus untuk menjaga biar nggak hamil.
Pake ramuan baduy nampaknya (jadi inget ramuan madura).

Malemnya
makan bareng. Disini gw rasa suasana kekeluargaan bener2 terasa.
Makanan semua peserta dikumpulin jadi satu, dan kita semua makan bareng
dengan tuan rumah. Inget lho, disini rupanya udah ada mangkok keramik
=). Gw nggak dapet sendok =( ternyata botol akua 600 ml itu bisa
dijadikan bahan baku beberapa sendok plastik. Gw pake satu (PS: Buat
apprentice yg minggu depan ke Baduy, bawa sendok, garpu, etc, plus
abon/ikan teri, penting lho!!!!)

Cibeo – Day 2

Pagi
ini beberapa orang memenuhi panggilan alamnya di pagi hari, ketika gw
mencari semak2 dan memenuhi panggilan alam, gw melihat ekor suatu
mahluk, gw mikir kadal, tapi setelah mikir2 lagi OMG itu ular, buru2
deh gw selesaikan dan cabut. Ini pertama kalinya gw liat ada cowok yg
kencing jongkok. Lucu jg ngeliat orang gondrong yg tampangnya sangar
kencing jongkok (dari belakang) huahaha. Gw sempet hampir nginjek kadal
jg.

Jam 8an kita ketemu dengan “kepala suku”-nya Cibeo. Banyak
banget info dari beliau. Mengapa ga boleh gini, mengapa ga boleh gitu,
pokoknya kalo dia ga bisa jawab, jawabannya pasti “Udah aturan adat”
yeee…. soal perkawinan, mereka rupanya hanya sekali, yg mau dikawinin
di-amprok-in, dan jadilah…. (jadi apa ya??) udah gitu ga boleh cerai,
kalo cerai mesti keluar dari kampung. Agama di Baduy itu Islam Sunda
Wiwitan, mereka percayanya nabi Adam (okay)…. Sesi tanya jawab ini
lumayan deh, kecuali entah gimana “kepala suku” ini merasakan ada orang
asing diantara kami (orang korea), dan kayanya panitia dibilangin “lain
kali jangan ya” -> sumbernya cukup terpercaya.

Noted that di
perjalanan pulang (1 jam sebelum sampe ciboleger), gw menemukan cendol
terenak yg pernah gw rasakan. Udah gitu di kampungnya ada jual cimol
lagi =). Akhirnya ada sentuhan dengan peradaban. Perjalanan pulang ini
sekitar 3 jam (rancana), tapi di gw jadi 4 jam, gara2 gw sibuk2 foto2
(agak ngejomplang sih, soalnya Esti dan Khoi pake kamera SLR lensa
pajang gitu, gw cuman kamera saku). Pokoknya berangkat jam 9an nyampe
sekitar jam 1an

Ciboleger

Kamar mandinya kan cuman
4, pulang2 setelah ga mandi sejak sabtu pagi, kita semua banyak yg
ngantri. Pengalaman gw parah banget, air tinggal dikit, udah gitu pas
gw lagi mandi, gw ngeliat ada kecebong (bener ga sih??) yg bekeliaran
di dasar bak (OMG), terakhir gw nemu ini pas di Lampung, pas gw sikat
gigi, kok di baknya ada ikan, sumpah langsung ilfil. Mandi kali ini
serasa nggak mandi =(, gw sempet malak odol dari orang lain hehehehe

OH ya, deket tempat makan kita, jalan ke arah kampung baduy ada tenunan baduy, lumayan buat oleh2.

Tronton – Ciboleger -> Jakarta

Tronton
tiba di ciboleger jam 6 sore. Which is late banget, karena yg tahun
lalu jam 3 sore udah sampe and anak2 udah sampe jkt jam 7an. Sebelum
pulang group foto dulu dan semuanya dimasukkan ke tronton. Sumpah
perjalanan pulang itu bener2 nightmare banget. Tronton itu seolah2
nggak punya per (pokoknya gw videoin tas yg digantung itu goyang2 kaya
kena gempa 7 skala richter). Udah gitu terpal depan dibuka, jadilah
angin malam masuk. Mana gw nggak pake jaket lagi, cuman kaos doang.
Masuk anginlah awak…..

Udah gitu sebelum pulang, kepala gw
sakit banget, mana paramex ada di tas lagi. (dan tas gw entah dimana).
Plus berhbung masuk angin ada gejala mau dapet jackpot. Ternyata cewek
di depan gw yg dapet jackpot duluan, dan jackpotnya jatuh ke orang di
sebelah dia (cowok yg gw rasa jg baru kenal di trip ini). Sungguh hal
yang tak akan dilupakan buat orang tsb. Tronton berenti bentar, peserta
yg muntah dipindahin ke sebelah sopir. Gw turun, dan berusaha meredakan
masuk angin gw. Dikasih tolak angin sama salah satu peserta + Panadol
sebutir. Agak mendingan lah…. Tapi sumpah deh, itu perjalanan darat
terburuk yg pernah gw alami, especially 3 jam pertama. Mana tercium bau
muntahan lagi (yg berusaha dinetralisir dengan memberi minyak kayu
putih di daerah bekas muntahan).

Sampe di slipi jaya, bbrp
orang turun, termasuk gw, dan gw mendadak jd public enemy gitu gara2 gw
nyari tas gw dan sleeping bag gw (jadi lebih lama kan berentinya).
Untung ketemu. Huehhh, kalo nggak gw terpaksa turun di kalibata which
is lebih jauh.

Sekitar
kurang lebih setahun (lebih deng =P) yang lalu, gw dipanggil buat test di salah satu oil company buat ikutan program buat develop future leader mereka. Kedua kalinya gw dipanggil test ini, yang pertama gw nggak bisa datang karena satu dan lain hal.

Gw ikutan assessment day pertama. Gw, Inrie, Robert, Lia, Eva
dan Dian berasal dari batch pertama. Ketika ngeliat2 foto2 assessment day itu, gw inget ice breaking question gw “You found a magic lamp and a genie came out to give one wish only. What is your wish? Why?”. Jawaban gw simple aja, gw pengen 3 more wishes =). Hadi, anak yg jayus, dapet pertanyaan, mendingan masuk hutan penuh harimau atau berenang di lautan penuh hiu. Jawaban Hadi bikin orang ketawa. Masuk hutan penuh harimau, pas ditanya Why? “Because I cannot swim” dan
semua orang ketawa.

Lalu ada business case dan kita dibagi jadi 4 group buat bikin presentasi. Gw sekelompok sama Lia, Matt, Herlin, dan Leni. Saat group discussion, gw sering interrupt karena mereka pake bahasa ekonomi banget. Eva dan Dian satu grup. Inrie di grup yang lain. Robert di grup yang lain lagi. Dari grup gw, hanya gw dan Lia yg pass.

Panel interview buat gw ada dua kali. Yang pertama kayanya berisi HSE, SCM, dan IS. Pertama kali pas ditanya “tertariknya ke departemen apa?” tanpa basa basi langsung gw jawab HSE. Good answer karena karena jawaban ini gw lewat seleksi. Later I know that Pak Bori (my supervisor) and Bu Aty (one of manager in HSE) was in this panel. Panel
interview yg kedua kayanya dari HR dan Finance. Pertanyaannya general banget. Testnya seinget gw hari Senin, hari Kamis gw udah dikasih tahu hasilnya bahwa gw lolos dan Sabtu disuruh med-cek di Manggala Wana Bakti. Pas medcek gw ketemu bareng sama Eva dan Robert, the start of our friendship in the following month.

Assessment day kedua menghasilkan Suci, Etty, Ami, Hadi, Sari, dan Yudha. Finally, masing2 assessment day menyumbangkan 6 orang untuk jadi apprentice batch kita. All of us started together. Gw sebagai pionir di HSE gara2 HSE baru kali ini ikutan program apprentice.

First Assignment Apprentice yang lain??? Hadi, Suci, dan Ami ditempatkan di IS. Lia dan Inrie ditempatkan di Logistics, Sari dan Yudha di HR, sisanya di Finance, Robert di E&P, Dian di Business Analyst, Etty di Asset, Eva di Treasury.

Tiap senin sejak tgl 22 October ~ 28 Feb kita mesti ikutan weekly training, setengah hari dari jam 8.000 until lunch time. Asyiknya, disini kita semua bisa menghemat makan siang, karena makan siang disediakan kantor hehehe =).

Di HSE, gw ditempatin di Safety Engineering. Pertama kali duduk di cubicle gw, ada nama John Purba, abang PA-nya Paul disitu. Ternyata tempat gw itu tempat dia dulu. Dunia ini begitu sempit. Di safety engineering ada Pak Bori (Supervisor gw). Pak Erwan, Mbak Santy, Mbak Lusi, dan Tony. Yang bareng masuk gw di safety ada Ummi Kaltsum, my back to back selama 6 bulan. Masuknya bulan yg sama, dirotasi ke tempat lain jg bulan yg sama. Project gw ada Gelam Hazard Identification (bareng sama Pak Erwan), Kerisi Simultaneous Operations (bareng sama Mbak Santy dan Tony), ORF (disupervise Pak Bori).

Pertamakali kita “keluar” bareng saat Town Hall meeting di Hotel Dharmawangsa. Some of us join the Choir, tapi kebanyakan datang buat makanan aja rasanya hehehe.

Aktivitas yang nggak related sama kantor? Gw, Robert, Hadi dan Yudha pertama kali ke KKN – Kenduri Kuliner Nusantara di gedung arsip di daerah kota. Disinilah dibuat foto Hadi dan Yudha yang heboh di mid-april 2008 (masih ingatkah foto yang mana?)

CITOS merupakan tempat hang out favorit, mainly karena tempatnya yg deket banget sama RP2 dan kost2an anak2. Suci dan Etty bahkan dapat mengatakan Citos rumah kedua mereka, karena kost-an mereka bener2 di belakang Citos.

Pada first assignment ini berkembanglah gossip pertama love triangle between trio kwek-kwek, yang anggotanya berinisial HW, NY, RC. Semula kost-an CT14 hanya didiami oleh RC, tapi tak berapa lama kemudian HC dan NY bergabung dan mereka tinggal sekamar. Sejak itulah berkembang gossip ini.

Kita juga sering meramaikan milis yg kita bikin sendiri. Anggotanya hanya apprentice angkatan kita. Gw jg bingung kerjaan kita apaan sih, kok cuman bikin email2 nggak jelas di milis. Penyebar isyu udah pasti Yudha, gw bertindak sebagai bensin dan biasanya antara Lia dan Eva yg jadi korban. Hadi biasanya posting yang nggak jelas, dan Robert biasanya yang marahin Hadi. Inrie tidak dapat diduga di pihak mana. Sari kapok sejak kasus “aromatherapy”. Ami awal2 masih ikutan, tapi sejak dia sibuk jarang kelihatan. Dian bener2 jarang kelihatan dari awal. Etty dan Suci sesekali kelihatan berpartisipasi. Dari milis ini juga berkembang gossip kedua, “R*nc* dan L*nc*”. Nama sengaja disamarkan.

Awal Desember kita disuruh Presentasi Job Description ke hadapan para VP dan manager. Inilah pertama kali kita mengenal kata “dry run” dan melakukan dry run itu. Bbrp hari kemudian bbrp apprentice join ke acara Christmas dari kantor di Hotel Dharmawangsa. Masih berkaitan dengan Natal, kita pernah ikutan misa di Katedral (lupa siapa aja, ga ada kamera sih). Yang jelas gw inget ada Eva dan Robert. Malem2 itu di Bunderan HI, secara nggak sadar gw nerobos lampu merah, gara2 ngantuk. Udah malam benget euy.

Campus Visit merupakan saat2 menegangkan buat para campus coordinator. Sifat Robert berubah sejak dia jadi Campus Coordinator MM UI. Yudha dengan bangganya mengatakan “gw berhasil mengubah Robert”. MM UI merupakan campus visit paling banyak dihadiri apprentice. After that, balik ke RP2, dan 7 of us barengan ke Mal Artha Gading naik mobil gw (yg kapasitasnya cuman 5 orang), jadi ada 5 orang dempet2an di bagian belakang mobil gw sampe gw takut mobil gw kenapa2. Campus visit yg lain (UI, ITB, UGM, Unsri, ITS) berjalan lancar, kecuali ada kasus “Siapa yg bikin tiket dari Istambul ke Timika?”. Plus beberapa kejadian seperti dengan Mbak P yang cukup ditakuti di HR.

Akhir januari gw ikutan T-BOSIET Training di Cilegon. Mahal boooo trainingnya, kalo ga salah USD 700an buat 3 hari dimana kita ikutan HUET (Helicopter Underwater Escape Training), BFF (Basic Fire Figthing), Sea Survival, dan First Aid Training.

Ami sebagai assessment day coordinator bertanggung jawab sama assessment day, terutama assessment day preparation. Ketahuan juga bahwa Ami punya leadership yang tinggi, dan agak2 kolerik. Once,
sebelum assessment day 2, kita pulang jam 12.30 malam. Karena pusing, gw, Hadi, Lia sempet2nya ke atap RP2, dan lantai 12 buat foto2 di tempat2 yang terlarang, contoh terasnya para leadership team, etc. Jangan lupakan juga business case yang diketuai oleh Robert. Semua orang pernah merasakan leadershipnya Robert, sehingga dia dijuluki coordinator of intellectual team oleh Yudha.

Pembagian kerja buat assessment day garis besarnya seperti ini. Hadi bertanggung jawab buat goodies (jadi mesti baik2 sama Hadi). Yudha itu big big bos yg memberi nasehat, Robert mengetuai tim business case, gw ngurus2in guidelines dan ruangan, Lia yang ngurus2in CV kandidat, barengan sama Eva. Inrie yang ngurusin hotel kalo ga salah. Yang lain gw lupa.

Assessment day 1 dan 2 berjalan lancar. Khusus untuk AD2, Ami dipuji sama MJC “ini assessor package terbaik yang pernah ada”. Good point to pass the first year, secara MJC adalah godfathernya apprentice.

Setelah AD1 dan AD2, semua dikagetkan dengan hasil 1st year presentation senior kita. Only 5 of 9 who passed the presentation. About 50 per cent. Penurunan persentase, mengingat senior mereka 100 persen lulus (cuman 5 orang sih).

Second assignment untuk beberapa anak sudah pasti, tapi untuk apprentice yang lain belum pasti. Hadi dan Suci tetap di IS, tapi beda grup, Ami dipindahin ke BA. Sari tetap di HR, Yudha dipindah ke Finance – Tax. Lia tetap di SCM, tapi beda grup, skrg di MM, Inrie dipindah ke OEE. Etty pindah grup di finance. Eva terlepas dari cengkeraman treasury (dan di second assignment ini, baru kita melihat Eva lebih sering tersenyum), Dian pindah ke Business Excellence, gw pindah ke Business Continuity. Robert pindah ke BA, menemani Ami.

Di departemen Business Continuity gw yg baru ada Roger (bos gw), Mbak Anita, Fanny, Yura dan Noel. Small group, tapi kompak. Disini gw dapet 2 project, Business Continuity Planning yg membuat gw harus kontak dengan 3 orang di Houston, plus 39 BCP Coordinator di kantor, dan 1 orang dari IS plus 1 orang dari HSE. Bener2 high exposure just like Anggi said. Project kedua gw related sama Asia Pacific Risk Assessment. Negara yg terlibat: Jepang, South Korea, China, Hong Kong, Vietnam, Malaysia, Singapore, East Timor, Australia. Tough project I said.

Di second assignment ini, ada COPI Fastivity di daerah yang lumayan jauh. Some of us jadi volunteer di registration desk. Ada band Coklat yang manggung. Ada bbrp foto yang dijadikan “berita” di milis apprentice.

Kita mulai mengikutkan apprentice bawah di milis kita, jd isinya makin rame. Wiena, Yulis, Wesly, Richard, Fitri termasuk yang sering meramaikan milis ini. Isinya, makin nggak jelas.

Akhir bulan Mei, 5 of us ke Bandung, ke Ciwedey. Gw, Robert, Inrie, Lia, dan Etty akhirnya berangkat jg ke bandung. Akomodasi ditanggung sama Inrie (thanks Rie), Robert berperan sebagai bendahara, seperti biasa. Di tempat pertama, kawah putih, accidentally kita ketemu groupnya Damar cs yg jg kesitu. Abis kawah putih kita ke Situ Patengan dan melihat kebun teh dan juga danau (situ) patengan. Disini ada yang “numpang” di mobil gw sampe2 bagasi nggak bisa ditutup. Malam ditutup dengan hujan dan kita terjebak macet saat mau ke bandung. Dinner at Inrie and Sam’s favorite place =). Besoknya kita dibawa ke Pascal Hiper Square sebelum pulang ke Jakarta.

Early June, kita gabung sama bbrp orang dari COPI Outdoor ke Curug Cibodas. Ada gw, Robert, Hadi, Lia dan Fita (temen IBP). Ini pertama kalinya bbrp anak ke puncak dan perjalanan ke Curug ini lumayan capek jg. It’s worth it, the view was beautiful. Peserta yang lain, Pak Han and family, Pak Yanto and Family, Tri, dll.

Mid June ada dua hal, farewell trond-eric, dan kantor gw mati lampu yang akhirnya di-evakuasi. Abis farewell Trond-Eric, some of us went to Citos and Karaoke. Semenjak second assignment gw jarang join anak2 buat jalan2 bareng, mungkin gara2 gw ikutan shuttle sehingga waktu pergi dan waktu pulang kantor gw.Kantor mati lampu menyebabkan kita di “evakuasi” dan dipulangkan lebih awal. Jam 10an kalo nggak salah. Gw akhirnya ikutan shuttle pulang buat ngambil mobil soalnya gw, Robert, Lia dan Eva janjian buat jalan (entah kemana). Beberapa apprentice yang lain karaoke (dan neleponin kita nanyain kita ada dimana). Ketemuan di Citos jam 1-an, akhirnya kita ke Ancol, jalan2 di daerah pantainya, lalu dari situ ada dua pilihan, mau ke PRJ atau Kota Tua, akhirnya kita milih Kota Tua. Sampe di kota tua udah menjelang sore, dan kita akhirnya menikmati senja di kota tua, termasuk ke gedung museum seni rupa dan keramik, yg dibilang sama Lia itu White House. Lalu nyari mesjid buat Lia di belakang gedung BNI Kota. Dari sini Eva (atau Lia???) mau ke Grand Indonesia, katanya pengen ngeliat dancing fountain di Seibu. We cannot make it to 7 pm show, so, kita sebentaran ke Monas, foto2 bentaran dengan background monas di malam hari. Dari sini akhirnya kita ke Grand Indonesia, ngeliat Seibu Dancing Fountain. Grand Indonesia masih sepi banget, kita sampe ke daerah yang seolah2 itu di Belanda/ China/ Jepang dan toko2 disitu masih tutup. Eva dan Lia berubah jadi model dadakan hari ini.

Beberapa teman gw telah tahu bahwa gw sedang mempersiapkan backup plan, gw sebenarnya udah dapet kepastian dari awal mei bahwa gw tembus HSP Huygens, tapi gw waktu itu masih bimbang apakah akan lanjut terus di kantor atau ke TU Delft. Gw pernah cerita ke Inrie, bahwa gw akan cerita backup plan gw akhir bulan juni, kenapa? Karena akhir bulan itu deadline pembayaran tuition fee ke TU Delft. Kalau itu sudah beres, sebenarnya bisa dibilang gw udah registered as student.

Rencana awal, onshore field trip ini dilakukan bulan juni. Stephie yg koordinasi ini. Tapi akhirnya ditunda ke akhir July and awal august. Gw ikutan batch 1, akhir July. Di bandara, Etty jadi sasaran tembak sama Mas Salim, Ami dapet julukan baru -> Dora gara2 tas dia membuat dia mirip Dora the Explorer. Kita mengunjungi South Jambi Block, sekitar 11 jam perjalanan darat dari Palembang, nginep disitu. Batch 1 itu ada gw, Yudha, Lia, Suci, Etty, Eva, dan Ami. Orang yg nemenin kita itu Mas Salim, diassign sama Garry langsung. Nginep semalem di SJB, hari kedua kita tour SJB selama setengah hari. Kata Eva, block ini hidup segan, mati tak mau. Tapi fasilitas buat entertainmentnya oke banget, ada meja bilyar, karaoke, fitness, etc. After lunch ke Grissik, salah satu asset Tier 3 kita. Sampenya sore dan besoknya baru Plant tour. Di Grissik ini Ami diteriakin “woi jangan” gara2 mau berpose ngisi bensin di pompa bensin warehousenya grissik. Dari grissik kita ke Suban, salah satu anak emas COPI. Yang gw suka dari suban, pemandangannya di malam hari. Suban Cuma 2 jam dari Grissik, jadinya kita langsung ikutan plant tour. Nginep semalem, dan gw sekamar sama apprentice operations. Hari ke-4 kita pulang dari Suban, tapi semua, kecuali Ami dan Mas Salim, memutuskan untuk extend di Palembang. Etty dan Suci jadi tuan rumah, kita ber-4 hanya nurut2 aja. Pertama kali dibawa ke mall, buat ketemu sama temennya Lia, abis itu ke jembatan ampera, naik getek buat makan di restorant yg terapung di sungai musi. Dari situ kita ke semacam bunderan HI-nya Palembang, Mesjid Agung Palembang, dan ditutup dengan makan durian.

Bulan juni/juli ini beberapa apprentice angkatan atas udah sibuk bikin sesuatu buat MJC Farewell. Sebagai “pelindung” apprentice yang akan dipindahkan ke daerah Arab sono, ada yg pengen ngasih farewell gift buat dia. Ada bbrp hal yg pengen dikasih, pertama karikatur MJC plus semua apprentice (1st, 2nd and permanent), yang kedua video tentang MJC beserta kesan2 apprentice tentang dia. Yulis dan Robert yg ngerjain Video, Yudha yg ngerjain karikatur. Anyway, farewell MJC ini tanggal 7 August. Hightlightnya, semua pada inget sama komentarnya Eva “Pak Mike is unpredictable”, sama Wiena dishoot di WC, gambar di PC-nya Mere ;P.

Awal August ada farewell dari Business Continuity karena akhir August gw akan ke TU Delft, pursuing my further education. I had a nice gift from them, photo album, Lonely Planet Central Europe and card that has quotes from all personnel. Perwakilan dari HSE ada Ummi, Yanni diundang sama Mbak Anita. Dari apprentice angkatan gw ada Eva, Yudha, dan Lia. Roger inget sama Eva “hey, u yang bilang Pak Mike is unpredictable ya?”

Lalu tanggal 12-nya adalah my birthday. Bbrp datang ke atas membawa pempek, guess, gw sama sekali nggak mencicip mpek2 ini hehehehe. Mbak anita ngomong, kok diabisin Nald? Tentu aja ada foto2,
minjem kamera dari Pricha.

Farewell apprentice angkatan gw tanggal 14-nya. Tempat favorit tentu saja citos. Restorannya? Malay Village. Gw berharap full team datang, tapi Ami nggak datang =(. Anyway, we had fun together. Mungkin occasion kali ini yg datang lumayan lengkap (11 of 12). Let see, gw dikasih sweater, sama foto2 sejak assessment day sampai onshore field trip. Thanks guys, especially yg milihin. Rasanya ini kita kumpul paling lengkap sejak weekly training berakhir.

Weekend terakhir sebelum gw berangkat, gw habiskan dengan ke kantor, beres2in kerjaan. Foto2 di RP2, tgl 18-nya ke Es Krim Regusa bareng Eva, Lia, dan Robert. Gw awal2nya bingung, kenapa Lia bilang es krim Ragusa itu di Kota Tua. Setelah dicari2 bareng2, ternyata itu di deket Istana Merdeka. Dan yang lucu lagi gw tahu tempat ini sebagai Es Krim Italia. Akhirnya bisa memenuhi keinginan seseorang makan disini, berbuat kebaikan sebelum gw berangkat, lho lho. Malemnya farewell sama anak2 IBP, Bolat dan Baduy, temen2 jalan gw. Gile sibuk jg ya di hari2 terakhir.

Morning meeting sama Roger di selasa pagi bikin gw kaget. “Ron, u presentasi ke JT, kamis ini”. Gile, ini bikin gw kaget banget, karena JT ini presiden di kantor gw, alias orang nomor 1 disitu. Rencana semula yg ingin bersantai di minggu terakhir ini, gagal total. Akhirnya acara ditunda dari Kamis ke Jumat jam 15.00. walah, last day gw (sebelum kuliah lagi) ditutupnya sama presentasi ke big big bos. The presentation run well. Pertama kali gw presentasi di 12.B di tempat LT biasa meeting tiap selasa. Roger dan Noel bantu banget pas presentasi. Hari terakhir gw di kantor gw pulang jam 11.30 malem. Lia ngasih gelas bergambar foto pas gw ultah dan foto bareng di Grissik dan Pin Indonesian Travel Warning. Thanks Lia =). Gw jadi banyak hadiah farewell, termasuk dari temen2 yg lain ;p hehehe.

Dry run first year presentation, dijadwalkan tiap Selasa dan kamis dimulai dari pertengahan Juli sampe waktu presentasi. Gw hanya dua kali dry run (atau 3 kali ya) dengan presentasi project gw di BC. Robert, Lia, Inrie, Sari, Yudha termasuk yg lumayan rajin. Finally gw hanya sebagai pendengar dan pengamat yang setia.  

Do your best, God take care the rest. My friends already did their best in their presentation. The result is already announced. Some stay to be the future leader. The others have to know that no one is fails, only unlucky.

Chayo Chayo Chayo

Delft, selama dua tahun ini gw akan tinggal disini ngelanjutin kuliah
master gw. Why Delft? mainly because it has TU Delft dan it’s in Europe
hohoho, untuk memuaskan keinginan gw untuk meng-explore Europe  =) ….

Sebelum sampai disini, semua serba kilat. Gw masih kerja sampe Jumat
(22 Aug 2008), hari Sabtu malemnya (23 Aug 2008) flight gw ke
Amsterdam. Di hari jumat itu gw mesti presentasi sama big big bos (yep,
sama presiden, alias orang nomor satu di kantor gw, Mr. JT) tentang
project (departement) gw…. Morning meeting hari selasa (abis long
weekend 17an) bikin shock gw. Pas morning meeting Roger ngomong
“Ronald, this Thursday you will present your projects to Jim”. Gubrak,
berantakanlah rencana gw bersantai2 di kantor di minggu terakhir sebelum
berangkat… Huhuhu….. Anyway, presentasinya ternyata ditunda dari
hari Kamis ke hari Jumat jam 15.00…..(untung ditunda, jd lebih banyak
persiapan) di ruangan 12.B keren banget booo, kapan ya gw jadi salah satu dari LT (Leadership Team) dan meeting tiap hari selasa disitu =P hehehe ngimpi dot com =)……Karena presentasi itu gw pulang jam 11.30 PM hari Jumat
itu, abis presentasi gw mesti beres2in cubicle gw yg akan gw tinggalkan
selama dua tahun ini, padahal besoknya flight gw ke amsterdam.

Sabtunya packing, udah disiapin sih semua barang, tapi masih
berantakan. Nyokap gw kayanya ngedumel, karena kejadian ini pernah
terjadi sebelumnya. Sejarah berulang, 3 tahun lalu, pas gw ke Jerman, malah lebih parah. Jumat pagi sampe siang masih kuliah di
Bandung, siangnya naik Argo Gede (bareng Andreas) ke Jakarta, sampe jam
3-an sore. Packing !!!! buat 3 bulan dalam waktu 3 jam hehehe. Kali ini
gw punya setengah hari buat packing, tapi untuk 2 tahun!!!!! Sambil packing telepon sering nyala hooo…. Salah satu yg unik yg gw bawa adalah kunci sepeda =) karena isyunya di belanda kunci sepeda itu mahal booo….

Flight selama ke Amsterdam gw bertemu dengan sesama anak TUD,
Andri Setiawan. Ngomong2 soal nama, sebelumnya gw udah pernah
berkenalan dengan 3 orang yg bernama Andr(i/y) Setiawan. Persiapan dia
bener2 mantap buat kuliah. Buku2 textbook sudah dibawa dari Indo
(katanya disana aslinya mahal – bener banget huhuhu) dan beratnya bbrp
kilo. Ngeliat dia gw jadi malu. Buku2 yg gw bawa itu judulnya “Lonely
Planet – Central Europe”, hadiah farewell dari Business Continuity –
Thanks guys; “The Naked Traveler”; “Keliling Eropa 6 bulan hanya 1000
dollar”; dan “Jomblo”. Sama sekali nggak ada textbook yg gw bawa. Terus
terang aja, project gw di BC makan waktu gw banget, blm lagi bikin2
presentasi, email2an dengan BU di China, Jepang, South Korea, Australia + East Timor, Vietnam. Belum lagi project BCP gw sama Houston…… Jadi benar2 nggak ada waktu buat ngurus2 yg kaya
gitu….

Sampe di Amsterdam jam 6an pagi waktu sono (sekitar jam 11-an WIB).
Cuaca 12 derajat celcius. Samuiiiiii (alias dingin), padahal ini kan
masih summer. Kebayang kan kalo winter. Ada orang dari TUD yg ngejemput
kita di Schiphol. Bahkan ada booth TUD di Schiphol. Gw dikasih backpack TU Delft, food bag (yg lucunya ada Indomie di dalamnya), sama amplop berisi keperluan2 kita. Gw muter2 dulu di Schiphol sampe jam 10an baru berangkat ke
Delft (yg katanya sekitar 50an kilo dan 45 menit dari Schiphol). Di
Delft lebih hangat dikit (16 derajat). Ada 4 orang di mobil. Penjemput
(namanya Jurgen), 1 orang Rumania, gw, dan Mas Andri. Si Rumania
dianter dulu, baru kita diantar. Gw tinggal di Feldmannweg, alias
“Spacebox”. Sampe disitu, kamar gw nggak bisa dibuka. Setelah ketemu orang International Office di Sport center, gw dikasih kunci buat tinggal di hostel. Jadilah malam
pertama gw di Delft gw habiskan di DUWO student hostel. Hiks….

Summary:
Jumat (22/8) masih kerja

Sabtu (23/8) packing paginya, malemnya flight ke Amsterdam

Minggu (24/8) sampe ke holland, gw dikasih kunci yg salah =(
Senin-Jumat (25/8 ~ 29/8) summer school

Next on summerschool

Next Page »