Asia


Posted: Jul 8, ’08 1:50 AM

Semuanya berawal dari email seorang temen (Fita) yg pernah ikutan acara wisata budaya ke Baduy tahun lalu. Berhubung dia tahu gw emang pengen ke Baduy, dikasihlah info2 tentang Baduy ini. Oh ya, penyelenggaranya itu OI (Orang Indonesia). Buat yg ga tau OI itu apa, idem, gw juga dulu nggak tahu. Kata Fita “OI itu penggemarnya Iwan Fals yg pengen menjadikan Iwan Fals sebagai Presiden Indonesia”. Gw terbengong-bengong, dan yg pasti juga bingung. Ada ya group seperti ini.

Pre-departure

Sumpah, gw nggak kenal siapa2 pas gw berangkat. Dari email, gw cuman dapet info bahwa organizernya itu OI, kumpul di Taman Makam Pahlawan Kalibata jam 9 malem hari Jumat. Untunglah Yuni ngasih sedikit pencerahan, temen dia yg namanya Koi ikutan (namanya mirip something kan?). Setelah disana, ternyata gw tau dia punya 2 nama, dan nama dia Khoi (pake H). Untunglah, ada yg bisa ditelp and ditanyain.

Departure @ Kalibata

Hups, nyampe di kalibata jam 9 lebih dikit, dan setelah mencari2, ketemu juga dengan orang2 ini. Gw tanya panitia yang pake baru orange lengan panjang dengan tulisan “Rescue Team” OCC (artinya OI Crisis Center) yang kebanyakan gondrong dan bertampang musisi banget and ada sangar2nya (setelah kenalan baik kok mereka). Gw nukerin bukti transfer gw dengan kuitansi (yang akan berguna untuk mendapatkan kaos + makalah tentang Baduy dan nomor undian anda buat 2x doorprize). Duduk2, kenalan2, ternyata ada beberapa anak yg gw pernah ketemu pas ke Istana Merdeka. At least ada yg tampangnya gw kenal =) dan pernah kenalan, meskipun namanya gw lupa. Disini kita berangkat sekitar jam 10an dengan truk tronton. Pas nanya2 ke panitia, rupanya ada 55 orang yg ikutan (termasuk 2 orang korea yg bisa berbahasa Indonesia).
Tronton Berangkat

Trontonnya berhubung malem, gw nggak tau punya mana. Pokoknya truk tentara aja deh. Tas2 dulu semua dimasukin, gw nggak tau tas gw dimana, pokoknya asal taroh ke atas aja, biar panitia yg nyusun. Sleeping bag gw yg ungu tetap gw pegang, karena sleeping bag itu multifungsi, selain jadi sleeping bag, jg bisa buat bantal hehehe =). Terakhir gw naik tronton itu pas ospek Elektro ’01 dulu, jadi mungkin udha sekitar 7 tahun kali, sampe gw lupa rasanya naik tronton gimana. Nah, bayangin jam 10an sampe jam 3an pagi, u naik tronton, 55 orang dalem tronton, berusaha tidur (posisi duduk) dengan tronton yg gw rasa per-nya udah dol…. Huahhh, akhirnya gw bisa tidur jg, well, nggak bisa langsung tidur sih, gw telpon2an sama temen gw soal planning trip ke Pulau Tunda hehehe =) teteup…. Yup, sampe di Ciboleger sekitar jam 4an, masih gelap, dan gw masih pengen tidur. Panitia sudah menyiapkan tempat di warung yg deket banget sama jalan raya. Yg cowok di ruangan bawah (terbuka), dan para wanita di ruangan atas (2 kamar tertutup). Akhirnya sleeping bag gw digunakan juga… ngantuk booo

Ciboleger – Cibeo (14 KM, 5 jam, 5 bukit)

Pagi2nya setelah sarapan, kita jam 7-an udah pada ngantri mandi (kamar mandinya you know lah), plus jam 8an ada briefing dari panita plus penarikan doorprize dan pengenalan peserta. Jalan sekitar jam 9-an. Nah, tujuan kita ini ke daerah baduy dalem yg namanya Cibeo, and kita akan nginep di Cibeo ini =) di rumah penduduk. Pas briefing kita dibilangin perjalanan berangkat ini sekitar 14 km dan akan melewati 5 bukit =). Bukit terakhir ada yg disebut tanjakan penyesalan. Sama pantia, barang2 yg ga perlu (tiap orang beda2), itu bisa dititpkan di panitia. Gw titipin baju2 gw berapa biji plus buku dah…. Oh ya, gw termasuk orang yg paling akhir berangkat, karena pas yg lain2 udah berangkat, handuk gw malah gw titipin, jadi terpaksa ngerepotin panitia buat buka kamar lagi and ngambil handuk gw (yg mana ga gw gunain eheheh).

Ternyata teman2, ada porter, dan dodolnya dengan pedenya gw bawa bawaan gw sendiri (isinya yg berat2in itu air 3 botol 600 ml and bbrp makanan). Jadilah selama perjalanan awal, gw bermandikan keringat. Udah gitu pas jalan yg nanjak kerasa banget lagi. Porter2 nawarin gitu buat diangkat bawaannya. (ternyata murah jg, 15 rb). Nah, berhubung gw ingin menguji daya tahan gw, gengsi dong, kalo mau dari awal aja =P, jadilah selama 1.5 jam awal gw bawa sendiri. Berhubung gw inget, (tampaknya) gw masih dalam masa pertumbuhan, begitu ada porter ke sekian yg nawarin buat ngangkat tas gw (dia bawa kaya pikulan air gitu), gw mikir (why not, 15 rb aja gpp lah, yg penting gw bisa leluasa ngambil foto). Keputusan yg tak gw sesali karena pergerakan gw jadi lebih bebas dengan kamera (sampe batas ke baduy dalem sih).

Batas Baudy Dalam – Baduy Luar

Setelah 1.5 jam berjalan, sampailah kalian ke batas Baduy Dalem. Panitia udah mulai sibuk bilangin peserta, matikan segala macam alat eletronik kalian. Selama di jalan sih kita ngeliat2 1 kampung baduy luar, and foto2 hehehe, yg ini ga boleh ditinggalkan =), (apalagi buat yg udah kenal gw, sayang gw ga dapet model spt bbrp BA (artinya Business Apprentice) yg narsis2 hehehe).

Selama perjalanan, gile, salah satu tukang porter rupanya dagang minuman juga (so guys don’t worry) ada pocari sweat dan aqua (Pocari 6rb, aqua 3rb). Jalannya disini seperti biasa masih jalan tanah ya =) jadi lu mesti pake sepatu/sendal yg sesuai. Nah, pas di salah satu tempat, tinggal gw sama salah satu peserta yg udah pernah gw kenal sebelumnya (kenal nama doang), tiba2 mendengar suara kaya ada rusuh2 di bawah. Kita ngerinya ada salah satu peserta yg mengeluarkan kamera, dan ketahuan, abis itu terancam jiwanya. Horror banget deh denger teriakan2 di bawah. Pokoknya kita berdua (plus porter yg merangkap tukang jual minuman) saling berpandangan dan menduga2 apa yg ada di bawah situ. Gw ngerinya ada yg dibacok aja. Teori lainnya orang baduy lagi ikutan sabung ayam, tapi kok teriakannya seperti itu ya. Sampai di atas, gw baru tahu dari panitia bahwa mereka sedang berburu (entah ayam atau burung) pokoknya unggas deh.

Cibeo – Baduy Dalam

Nah, dari 5 jam yg dibilangin panitia, kayanya setelah 4.5 jam kita udah sampai Cibeo. Ternyata tanjakan penyesalan yg dibilangin temen gw itu ga sadis2 amat. Buktinya gw nggak ngeh, bahwa itu tanjakan penyesalan. Begitu sampe di Cibeo, gw nanya “tanjakan penyesalan” itu yg mana sih? Ternyata udah lewat dan gw nggak nyadar =P, gara2 gw ada temen ngobrol kali ya? Pokoknya pintu masuk kampungnya itu keren abisss booo, jembatan bambu gitu, dan sungainya jernih banget =) Kita sampe sekitar jam 1.30an PM. Abis itu autis bentar di sungai sebelum pintu masuk ke kampung cibeo. Gw pengen banget ngambil foto gitu, tapi berhubung konsekuensinya diusir keluar dari Baduy dalem no matter what, ya udah ga jadi deh =(

Cibeo – Day 1.

Nah, di Cibeo ini, bener2 balik ke masa lampau. Para pria memakai ROK (benar saudara2 pake ROK). Gw jadi inget orang skotland dengan Kiltnya, tapi yg ini bener2 alami banget. Warnanya cuman hitam/putih saja. Kayanya emang adat mereka ini. Oh ya, makalah yg dibagikan panitia itu guna banget lho buat mengetahui lebih dalem tentang baduy. Baduy Luar warna pakaiannya hitam2, baduy dalam warnanya putih2.

Sampe di Cibeo, gw langsung nyari backpack gw (backpack dengan logo TNI-AU, pokoknya bbrp orang inget deh dengan backpack ini). Ketemu dengan porternya (Pak Uban), bayar 15rb, done hehehe. Abis itu ke rumah penduduk. Gw kan di kelompok 1 kalo ga salah. Tapi berhubung baru 2 rumah yg ada tuan rumahnya, gw di rumah kelompok #3. Ternyata ternyata, anak2 yg lain di bawah udah pada beli nasi buat makan siang. Sedangkan gw nggak tau ada yg jual nasi di ciboleger. Jadilah gw makan pop mie (hiks). Berhubung tampang gw cukup memelas, gw dibagi nasi sama temen (yg gw baru kenal), plus ikan teri + kacang sama teman yg lain. Jadinya bener2 kenyang hehehe.

Pendapat gw tentang orang baduy, wow ada yg udah pernah ke citos dan pasar rebo. Ini baduy luar yg lagi mampir di baduy dalem. Nah, orang baduy luar anatomi kakinya berbeda lho, contoh kaki kiri orang tua yg gw perhatikan, itu jari2 kakinya ga rata, pokoknya mengarah ke kanan semua, a little bit unique menurut gw. Udah gitu ada wanita yg menurut gw masih belasan tahun, gendong bayi, gw sama temen gw saling berpandangan “itu anaknya apa adeknya?”

Udah gitu, mandinya mereka di sungai Bo, kemewahan tempat mandi itu adalah bilik yg atasnya kebuka. Jadi buat para cewek mesti punya pasukan penjaga bilik untuk mengusir anasir2 jahat (baca tukang ngintip). Nah, pernah nonton si Doel kan? Mirip2 gini lah kamar mandinya. Kalo mau pee, di sungai, kalo pup, jg disungai, jadi tahanlah kebutuhan kalian itu sampe ke ciboleger, kecuali yg pengen dapet pengalaman pup di kali (bahasa sengaja gw perhalus).

Udah gitu, para pria baduy membawa golok

, termasuk anak kecil yg berumur 4-5 tahun (beneran, gw nggak boong). Jadi jangan macem2 sama mereka guys.

Polulasi ayam akan berkurang satu, karena salah satu peserta secara tak sengaja menginjak anak ayam (poor chicken). Gw nggak tau itu akan dimintai ganti rugi apa nggak.

Souvenir

Selama menunggu tuan rumah, banyak banget orang2 yg jual souvenir. Pertama2 dijual satunya 3000. Nah, kemampuan tawar kalian akan diasah disini. Berhubung gw lagi nyari gelang tali rami titipan temen gw, gw nanya aja, “Kang, 10rb dapet 4 boleh ga”, hehe dikasih.

Ternyata setelah itu ada tukang souvenir yg lain. Yg ini dapet 10rb dapet 5 barang. Ya udah, gw beli lagi, gara2 gelang tali rami yg pertama kali gw beli itu salah. Anggep aja buat kenang2an =)

Besok paginya, ada tukang souvenir lagi, temen2 beli 5000 dapet 3 item, alias 10rb dapet 6. Huhuhu, gw nggak tau harga pasaran. Jadi teman2 kalo beli inget lho, 10rb bisa dapet 6 item. Kalo kalian belinya barengan ya heheheh =)

Di Ciboleger, ada yg jual kaos. Harganya itu rp 15rb buat ukuran M, dan 20rb buat XL. Jadi jangan dimahalin ya yg minggu dpn kesana.

Kain tenun itu 25rb. =) pokoknya dari ciboleger, naik ke atas, ketemu prasasti, masuk ke kampung baduy, abis itu jalan aja, ada di sebelah kiri yg jual2 kain tenun, yg pendek itu 25rb =), jalan lagi ke arah atas, sebelah kanan ada 2 orang yg jualan souvenir kecil2 =)

Cibeo – Day 1 (Night)

Pokoknya malem2 lu nggak bisa ngapa2in deh. Orang cuman ada cahaya lilin alamnya baduy doang. Entah dari apa tuh, kayanya dari semacam kayu2an. Makan malem di ruangan yg remang2, nggak heran orang baduy anaknya at least 4 (that’s the reason). Hiburannya apa lagi coba??? Tapi dari makalah, tampaknya mereka punya teknik khusus untuk menjaga biar nggak hamil. Pake ramuan baduy nampaknya (jadi inget ramuan madura).

Malemnya makan bareng. Disini gw rasa suasana kekeluargaan bener2 terasa. Makanan semua peserta dikumpulin jadi satu, dan kita semua makan bareng dengan tuan rumah. Inget lho, disini rupanya udah ada mangkok keramik =). Gw nggak dapet sendok =( ternyata botol akua 600 ml itu bisa dijadikan bahan baku beberapa sendok plastik. Gw pake satu (PS: Buat apprentice yg minggu depan ke Baduy, bawa sendok, garpu, etc, plus abon/ikan teri, penting lho!!!!)

Cibeo – Day 2

Pagi ini beberapa orang memenuhi panggilan alamnya di pagi hari, ketika gw mencari semak2 dan memenuhi panggilan alam, gw melihat ekor suatu mahluk, gw mikir kadal, tapi setelah mikir2 lagi OMG itu ular, buru2 deh gw selesaikan dan cabut. Ini pertama kalinya gw liat ada cowok yg kencing jongkok. Lucu jg ngeliat orang gondrong yg tampangnya sangar kencing jongkok (dari belakang) huahaha. Gw sempet hampir nginjek kadal jg.

Jam 8an kita ketemu dengan “kepala suku”-nya Cibeo. Banyak banget info dari beliau. Mengapa ga boleh gini, mengapa ga boleh gitu, pokoknya kalo dia ga bisa jawab, jawabannya pasti “Udah aturan adat” yeee…. soal perkawinan, mereka rupanya hanya sekali, yg mau dikawinin di-amprok-in, dan jadilah…. (jadi apa ya??) udah gitu ga boleh cerai, kalo cerai mesti keluar dari kampung. Agama di Baduy itu Islam Sunda Wiwitan, mereka percayanya nabi Adam (okay)…. Sesi tanya jawab ini lumayan deh, kecuali entah gimana “kepala suku” ini merasakan ada orang asing diantara kami (orang korea), dan kayanya panitia dibilangin “lain kali jangan ya” -> sumbernya cukup terpercaya.

Noted that di perjalanan pulang (1 jam sebelum sampe ciboleger), gw menemukan cendol terenak yg pernah gw rasakan. Udah gitu di kampungnya ada jual cimol lagi =). Akhirnya ada sentuhan dengan peradaban. Perjalanan pulang ini sekitar 3 jam (rancana), tapi di gw jadi 4 jam, gara2 gw sibuk2 foto2 (agak ngejomplang sih, soalnya Esti dan Khoi pake kamera SLR lensa pajang gitu, gw cuman kamera saku). Pokoknya berangkat jam 9an nyampe sekitar jam 1an

Ciboleger

Kamar mandinya kan cuman 4, pulang2 setelah ga mandi sejak sabtu pagi, kita semua banyak yg ngantri. Pengalaman gw parah banget, air tinggal dikit, udah gitu pas gw lagi mandi, gw ngeliat ada kecebong (bener ga sih??) yg bekeliaran di dasar bak (OMG), terakhir gw nemu ini pas di Lampung, pas gw sikat gigi, kok di baknya ada ikan, sumpah langsung ilfil. Mandi kali ini serasa nggak mandi =(, gw sempet malak odol dari orang lain hehehehe

OH ya, deket tempat makan kita, jalan ke arah kampung baduy ada tenunan baduy, lumayan buat oleh2.

Tronton – Ciboleger -> Jakarta

Tronton tiba di ciboleger jam 6 sore. Which is late banget, karena yg tahun lalu jam 3 sore udah sampe and anak2 udah sampe jkt jam 7an. Sebelum pulang group foto dulu dan semuanya dimasukkan ke tronton. Sumpah perjalanan pulang itu bener2 nightmare banget. Tronton itu seolah2 nggak punya per (pokoknya gw videoin tas yg digantung itu goyang2 kaya kena gempa 7 skala richter). Udah gitu terpal depan dibuka, jadilah angin malam masuk. Mana gw nggak pake jaket lagi, cuman kaos doang. Masuk anginlah awak…..

Udah gitu sebelum pulang, kepala gw sakit banget, mana paramex ada di tas lagi. (dan tas gw entah dimana). Plus berhbung masuk angin ada gejala mau dapet jackpot. Ternyata cewek di depan gw yg dapet jackpot duluan, dan jackpotnya jatuh ke orang di sebelah dia (cowok yg gw rasa jg baru kenal di trip ini). Sungguh hal yang tak akan dilupakan buat orang tsb. Tronton berenti bentar, peserta yg muntah dipindahin ke sebelah sopir. Gw turun, dan berusaha meredakan masuk angin gw. Dikasih tolak angin sama salah satu peserta + Panadol sebutir. Agak mendingan lah…. Tapi sumpah deh, itu perjalanan darat terburuk yg pernah gw alami, especially 3 jam pertama. Mana tercium bau muntahan lagi (yg berusaha dinetralisir dengan memberi minyak kayu putih di daerah bekas muntahan).

Sampe di slipi jaya, bbrp orang turun, termasuk gw, dan gw mendadak jd public enemy gitu gara2 gw nyari tas gw dan sleeping bag gw (jadi lebih lama kan berentinya). Untung ketemu. Huehhh, kalo nggak gw terpaksa turun di kalibata which is lebih jauh.

oceanebleue wrote on Jul 8, ’08

tambah foto lbh keren nih

 

el01173 wrote on Oct 11, ’08

Done, gw tambah 1 foto ya :p

 

 

Nemu email lama,
pengalaman sedeng teman exchange …..
anak2 exchange emang the best deh :P


From: *deleted*
To: *deleted*
Sent: *deleted*, March 1, 200* 7:00:49
Subject: *deleted*

Hi everyone,

Just wanted to say hi to you all because I’m happy to be alive after my little adventure in China and NOrth Korea. Here’s the story and you’ll understand why. This is just the short version I’m planning to write a longer one some day.
I went to China with a friend who is studying in China as an exchange student from as an exchange student, *deleted*.

K and I were held at gun point by North Koreans when we went to Dandong (the place which shares a border with China). We were playing on the frozen river which acts as a natural border.
I decided to climb up the banks onto the other side to have a closer look because everything looked so peaceful. There was a tiny hut about 20 metres away but it looked dead.
As we were walking back to go back to China, *deleted* screamed “there’s a man climbing the fence”.
I turned around and sure enough there was an army officer clibing the fence.
Next thing I know there are 3 guys with rifles grabbing us and telling us to climb the fence to North Korea.

After wasting a lot of time ( I didn’t want to get over the fence) they were screaming yelling pointing the rifle at us .
One took my bag and threw it over.
We finally decided to go over.
They held us for about 5 hours acking questions about our family (checking that we weren’t spies) but they were very nice to us. They actually seemed to be very curious about us.
Anyway they eventually let us go back over the fence to China.

*deleted* safe in South Korea

This year, another season has passed.
Memories have become faded.
The border between my vague dream and
reality has become blurred.

Even so, the dream I once told you of
had not a single lie in it.

Today was fun,
and tomorrow will surely be fun as well.
“These days will continue forever,”
or so I thought at the time.

Throughout the endless days I felt
as if something was missing.

I blamed it on these unnatural times,
and just gave up.

Today was very sad,
and even if I cry tomorrow,
someday the time will come that I can laugh
and remember the time we had together.

How much time must pass by,
in this finite existence of ours?
We’ll live in the now,
and what will we find?

Seasons – Ayumi Hamasaki

あなたの聲が聽こえるかしら

Sepanjang hidup saya, ada beberapa teman yang pengalamannya akan sulit sekali saya lupakan. Pengalaman-pengalaman yang unik, tidak semua orang pernah merasakannya, dan (mungkin) tidak semua orang ingin merasakannya. 

"Kurang cerdas!!, lain kali bawa tentara yaa klw mo nerobos perbatasan negara liwat belakang ;D" demikian komentar seorang teman berinisial Ft yang berpengalaman menerobos perbatasan Indonesia – Timor Leste, tanpa visa, ketika mendengar kejadian yang dialami teman saya, J. Ft ditemani tentara, sedangkan J di-interogasi tentara. Dua hal yang sangat berbeda. 

Pengalaman J bersama temannya, adalah pengalaman teman yang paling unik yang pernah saya dengar. Ketika berkunjung ke kota perbatasan China, mereka bermain2 di atas es di sungai beku yang menjadi pembatas alam antara China dan Korea Utara. Dua orang ini, karena rasa ingin tahu-nya yang besar sampai ke wilayah seberang yang sudah merupakan wilayah Korea Utara. Dodolnya beberapa saat kemudian mereka sudah "under gunpoint" beberapa tentara korea utara yang berhasil mengepung penyusup2 ini. Sempat diinterogasi beberapa jam sama tentara2 Korea Utara ini dan hokinya mereka dilepaskan karena disangka "turis tersesat". Beruntungnya mereka ini. Ini jalur ilegal, jalur legal-nya adalah mendaftar visa ke kedubes Korut di Beijing. Dapet visa yg berupa secarik kertas dan tak ditempel ke paspor (jadi tak ada bukti bahwa anda pernah ke Korea Utara. Lalu naik kereta ke Pyongyang ;)

Jalur Legal ;)

Masuk dalam kategori turis edan lainnya adalah A, manusia tambun yang pernah mengajak saya menghabiskan libur musim panas 2006 untuk backpacking ke Korea Utara (visa susah dan ogah!!!) dan Tibet (good choice). A dan temannya M, pernah backpacking ke China dan mengambil semua moda transportasi yang paling murah, termasuk rela membeli tiket berdiri Beijing – Shanghai selama 25 jam dan tidak tidur selama perjalanan. Mereka begitu ada kursi kosong, langsung di-embat, untuk kemudian diusir lagi. 25 jam yang berkesan untuk mereka, terutama lagi setelah M kehilangan kamera di dalam kereta. 

Pengalaman mereka masih ada lagi, ke kuil Shaolin dan ngemper di daerah gunung dekat kuil Shaolin selama 2 hari dengan cuaca di sekitar 0 C. Saya waktu itu "menertawakan" pengalaman mereka, dan terkena juga karma ini (kejadian di Venice). Mana sempat dipalak preman China lagi selama masa itu. Meskipun saya harus akui, foto mereka di Kuil Shaolin itu adalah salah satu foto travel terbaik yang pernah saya lihat sampai saat ini. No Pain No Gain. 

No pain no gain inilah yang dialami teman-teman yg bekerja di industri oil and gas. S, seorang teman yg bekerja di bidang migas ini pernah mengalami strip-search sekitar 2x di Amerika. Jika umumnya pemeriksaan di bandara hanya buka ikat pinggang dan buka sepatu. Dia lebih, buka semuanya, well nggak tau sampai segimana sih, tapi buat cewek dia tetap saja merasa jengah terkena stripsearch. Imigrasi Amerika pula-lah yang benar2 paranoid. Teman saya, Rm, pernah diperiksa sampai 4 jam di imigrasi dan disuruh bersumpah di atas kitab suci. 

Kembali ke teman dari Mexico, ada H yang pernah berkolaborasi dengan saya untuk jadi tameng salah satu profesor kami ketika ada keributan di salah satu restoran di Asakusa. Pemicunya, ada dua cowok mabok yang berusaha ML dengan salah satu cewek mabok di sebelah meja kami. Cewek menolak dan si cowok mabok udah mengeluarkan barangnya (yup, exhibionis sekali), sampai 2 teman kami yg wanita teriak. Sensei kesal dengan kelakuan mereka, datang ke meja sebelah, dan membentak cowok mabok yg lagi horny itu (sumpah, restoran yg dipilih sensei termasuk restoran kelas atas, tapi kenapa ada pengunjung spt itu ya?). Sensei balik ke meja kami, melewati H, saya, dan pecahlah keributan. Damn, orang mabok itu berniat memukul sensei, dan H di kursi terdepan dan saya di kursi setelahnya, lalu sensei. Artinya H dan saya jadi tameng. H sudah marah banget, mata merah, dan tangan mengepal…. ehm, plus sendok, garpu, dan pisau roti di tangan beberapa anak. Barang pecah, plus meja yg ditendang, pokoknya seru deh (pas mengingat, bukan mengalami). Polisi Tokyo datang beberapa saat kemudian (lama banget nunggu mereka datang) dan mengamankan para tersangka. Mungkin emang udah bakat jurnalistik, saya sempat memfoto beberapa kejadian disaat ini (meskipun di kemudian hari nyadar ini bahaya). 

JUSST students and Tokyo’s Police :)
*We Love Japanese Police hahaha*

Sebenarnya itulah saat kedua (dari berkali2 hahahaha) anak2 angkatan kami berhubungan dengan Polisi Tokyo. Teman yang lain Jc benar2 pernah dikejar (ini dikejar beneran, pakai acara lari-lari di jalan2 Tokyo) polisi ketika kabur dari salah satu rumah sakit di Tokyo. Penyakitnya = homesick yang parah dan ditambah diare yang parah. Ditambah lagi Jc tidak terlalu lancar berbahasa
Inggris dan Jepang. Pas stress inilah Jc lari dari rumah sakit dan berakhir dengan pengejaran di jalan-jalan Tokyo dan berhasil diringkus. Susuki sensei sampai pernah bilang angkatan kami adalah angkatan terparah dan paling bikin pusing dia sepanjang sejarah. 

Alasan kenapa Suzuki Sensei sering pusing

Bagaimana tidak parah, coba lihat H dan Rm, kedua orang ini pernah mendobrak kamar saya tengah malam sambil menghunus pisau, membawa senapan dan teriak-teriak tidak karuan. Dua teman dan saya waktu itu benar-benar kaget dengan pendobrakan ini. Bercanda ala Meksiko memang aneh-aneh sekali. Rm (early 20s) bahkan pernah nyoba nge-date sama salah satu guru bahasa jepang kami (wanita mid-30s), playboy cap kampak beneran hahaha.

Meskipun demikian mereka ini termasuk mempunyai jiwa seni yang tinggi. Media ekspresi cita rasa seni mereka adalah pintu kamar Dm yang dicorat-coret yang benar2 membuat Fukihara-san naik pitam ketika melihat hasil karya mereka. 

Citarasa Seni yang Aneh (Mexican style)

Si Korban, D, ternyata sama-sama gendeng-nya. Di lain waktu ketika H berlibur, pintu kamar dia yang kena corat-coret seni tidak jelas. Hobby lain dia yg bikin geleng-geleng adalah berjemur di balkon lantai 4 yang lumayan luas dan hanya mengenakan kolor. Meskipun jauh lebih mending dari temen dia L (mahasiswa S3) yang benar-benar polos. Pemandangan inilah yang membuat pasien2 dan suster2 di rumah sakit di sebelah dormitory kami merasa terganggu dan menelepon polisi yang akhirnya menghubungi Suzuki sensei. 

D sangat menyukai gunung, alam dan camping. Satu waktu, D, P dan saya pernah kemping di daerah Hakone. Ternyata kemping itu ilegal kalau bukan di tempat yg ditentukan (dan ketahuan). Jadi kami-pun dua malam ber-deg2an kemping ilegal. D dan P juga yang ketika memanjat Mt. Fuji hanya memakai kaos tipis dari Fuji 5th station ke puncak padahal yang lain mengenakan pakaian berlapis2 seperti menghadapi musim dingin. Komentar dia "In my country, the coldest is -40 C, this is normal". Garuk2 kepala yg nggak gatel. 

Norway – Nordkapp

Tiga tahun kemudian, D mengajak saya ikutan scandinavia road trip dia. Kali ini sama temannya V. Kegilaan mereka masih ada. Target mereka adalah berenang di Nordkapp, wilayah paling utara di benua Eropa, di Laut Arctic sambil ditemani pinguin2. Sayangnya pas sampai di Nordkapp, cuaca berkabut, sehingga gagal-lah rencana mereka. Udah gitu, di Norway, camping harus di tempat yg ditentukan. Kami camping sembarangan (awalnya saya kira normal) sampai di akhir perjalanan dikasih tahu, kalau ketahuan polisi bisa didenda ribuan Norwegian Kronor. *sigh*

Photo Hunting, terpeleset dikit, bye bye world

Perjalanan Norway itu merupakan photo hunting, umumnya berupa pemandangan alam. Tapi ada beberapa foto yang bener2 nyeleneh. D dan V bersikeras ke kota yang namanya "Bo", hanya untuk foto di plang kota tersebut dan "Bo". Definisi Bo: di mata mereka adalah semacam muntah, jadi di plang kota "Bo" itulah mereka minum air dan menyemburkannya di plang kota "Bo" sambil difoto dengan kamera V yang lensanya EUR 2000 (sigh mahal amat). Just for that. Di tempat lain, D mengeluarkan kursi dan beberapa saat kemudian sudah hanya menggunakan kolor doang berfoto dengan background gunung2 bersalju dan cuaca dingin (saya pakai jaket winter di musim panas di daerah itu). V sami mawon, foto dengan pose yg sama sambil berdiri. Tampaknya tema fotonya adalah "bertahan hidup di cuaca dingin dengan kolor" 

Background foto mereka

Foto-foto mereka yang lain pun cukup bikin orang yg ngeliat mengelus dada. Salah langkah sedikit, bye bye dunia. Rupanya inilah yang mengakibatkan suzuki sensei dulu selalu berisik tentang asuransi setiap kali anak2 JUSST mau keluar Jepang untuk liburan, he was right, anak2 JUSST perlu asuransi untuk menjamin hidup mereka, seperti dua anak JUSST yang jatuh ke sungai dan terseret arus deras (sebelum kemudian mereka berhasil menyelamatkan diri dengan berenang ke tepian). Sementara anak JUSST yang satu sibuk merekam kejadian ini dengan videonya. 

V di Norway

Meskipun banyak sekali foto bagus dari scandinavia road trip itu, mental benar2 diuji ketika perjalanan itu. V tidak mandi selama semingguan dan bau-nya cukup bikin puyeng. Kamera dan lensa-nya lebih menarik untuk dibersihkan ketimbang badan sendiri. Panggilan alam pun dilakukan di tempat2 yang tak memenuhi standard kesehatan, saya memilih WC umum yg bertebaran di Norway (ummm, kecuali sekali). Sekali waktu di ferry, V benar2 edan. "I want to wash my d*ck". Dimana? di wastafel. OMG, sinting sinting. 

Kisah tentang wastafel inilah yang membawa ingatan saya ke F dan Ry, kedua teman SMA yang terpilih mewakili sekolah untuk meninjau Asian Physics Olympiad di Karawaci. Karena mereka sakit perut, pergilah mereka berdua ke WC. Setelah selesai menunaikan panggilan alam, ternyata air di WC nggak jalan dan tak ada tissue. Mereka berunding, dan jadilah wastafel jadi pilihan utama untuk membersihkan yang harus dibersihkan. Huahahahaha…. Apakah yang akan terjadi ketika ada yg buka pintu WC dan melihat pemandangan "bizarre" itu? Teman2 yg jarang ada. 

Ngomong-ngomong soal WC, Toilet inilah yang menjadi keahlian M, salah satu personil bolat yang mempunyai spesialisasi membuat toilet darurat di pulau-pulau tak berpenghuni. Sebagai orang yang sempet mengikuti trip island-hopping bolat tiga kali, saya pernah melihat teman-teman memanfaatkan keahlian M ini untuk mengatasi panggilan alam di pagi hari. Spesialisasi yang benar-benar unik, tak heran ketika dia tak ikut trip, sering ditanyakan "M kemana?"

Anak bolat yang satu, Y, selalu punya love and hate relationship sama orang gila di depan taman anggrek dan tempat sampah. Y pernah ditabok, dijitak dan diludahi oleh orang gila di tempat yang sama di taman anggrek. Penggemar kok orang gila, nggak bener banget. Lalu Y sering sekali mengalami "kecelakaan" kerja, terutama jika Y berada di tempat yg dekat dengan tong sampah. Hidup itu memang penuh misteri. 

Beruntung atau tidak beruntungkah mempunyai teman-teman seperti ini? ;)

*) Nama-nama sengaja disamarkan, buat yang tahu inisialnya itu merepresentasikan siapa, just keep silent :)

Beberapa hari yang lalu, pas lagi ke tempat temen di Spacebox buat belajar ngotak ngatik HP baru, mampir bentar ke kost-an yg lama.Christine, penghuni baru begitu ngeliat saya langsung balik ke kamarnya dan bilang “I have one letter for you”. Hehe dia sering saya repotin buat ngasih tau saya kalo ada surat yg masih masuk ke alamat yg lama (yg kebetulan sekarang ditempatin dia). Tapi surat kali ini berbeda, kop suratnya bertuliskan “Politie“. Abis ngeliet, langsung dalam hati mikir2 “D*mn salah saya apa, kenapa bisa dapet surat dari polisi?”
Pada saat itu langsung tahu bagaimana jadi orang yg nerima surat denga logo polisi, padahal surat-surat yg saya terima biasanya logo universitas, NS (perusahan kereta), insurance atau advertisement ga jelas y g nawarin barang. Udah gitu surat polisi ini bahasa Belanda lagi “Gw salah apa ya?”. Langsung diketik di google translation di kamarnya temen, translate dan ternyata inti surat itu cuma diminta ngisi kuisioner via internet. Asem…. bikin ketar ketir aja.
Kejadian itu mengingatkan saya pada beberapa kejadian dengan polisi yang pernah saya alami. Dulu di Essen, saya dan Andreas pernah dalam sehari kena dua kali pemeriksaan sama polisi, nanyain paspor. Pemeriksaan pertama dan kedua hanya berselang beberapa menit.
Di Jepang pernah beberapa kali berinteraksi sama polisi. Sekali di deket Chofu station. Waktu itu lagi ngeliatin foto wanted list alias buronan di Jepang yang di tiap fotonya dikasih hadiah uang kalau bisa ngasih informasi yg mengarah ke penangkapan tersangka. Iseng2 saya bilang ke Beer, “Hey, that one is look like you” sambil nunjuk satu foto dan ngeliat muka dia. Rupanya tingkah laku kita mencurigakan polisi di dalam kantor polisi yang out of sudden keluar dan “mengundang” kami berdua masuk. Berhubung waktu itu saya masih belum bisa bahasa Jepang, masih bulan2 awal di Jepang, Beer yang nge-jawab pertanyaan Pak Polisi. Keluar2 dari kantor polisi Beer tampangnya bete gitu dan bilang “Next time hati2 kalo nunjuk foto kriminal”. Duh, jadi ga enak :D….
Udah gitu di Aomori central station. Lagi winter holiday dan waktu itu saya mau mengunjungi teman saya di Hokkaido. Berhubung waktu transit lumayan lama, buat nunggu kereta malam “express Hamanasu” Aomori – Sapporo, daripada bengong di dalam, saya keluar stasiun buat foto2. Pake backpack gede, bawa tripod, malem2 berkeliaran di sekitar stasiun foto2 rupanya mencurigakan. Dua polisi suddenly menghampiri saya dan menanyakan identitas. Bahasa Jepang saya masih kacau dan dua polisi muda ini nggak bisa bahasa Inggris, kombinasi yg bagus buat bahasa tarzan.
Di-”interogasi” selama 15an menit di luar stasiun, mana cuacanya dingin banget lagi (winter). Sambil interogasi mereka ngisi-ngisi formulir bahasa Jepang dan ngomong2 diantara mereka. Saya tak sengaja menangkap kata “onnanohito” yang artinya wanita di percakapan mereka. Berhubung bete di-”interogasi” saya akhirnya minta foto bareng mereka dan rupanya itu efektif buat ngusir dua polisi kurang kerjaan ini. Mereka akhirnya balikin “alien card” saya dan nyari orang lain buat diinterogasi. Ketika saya cerita ke Suwandi, dia ketawa2 dan bilang “Nald, lu disangka pervert tuh, kayanya ada orang (wanita) yang lapor ngeliat orang mencurigakan berkeliaran di sekitar stasiun”. Sialan. Rupanya di Jepang banyak pervert berkeliaran pake kamera, dan apesnya saya disangka salah satu dari mereka. Padahal kamera saya kamera saku. Parah.
Tapi pengalaman paling seru dengan polisi ketika kelas “Japanese Human Relations” kami ada acara Tokyo Excursion yang ditutup dengan acara makan2 di salah satu restoran di Asakusa. Feeling saya ketika masuk lumayan jelek karena orang yang duduk di sebelah meja kita mabuk. Satu orang bahkan mengangkat kursi dengan satu tangan dan ngomong2 nggak jelas. Sepanjang makan malam, kami terganggu dengan meja sebelah kami yang dihuni oleh orang mabuk, yang sudah dikomplain berkali-kali oleh Profesor ke pihak restoran, tetapi tidak ditanggapi dengan serius. Sekali waktu si cewek mabuk udah telentang di atas meja makan dan salah satu cowok yang mabuk tangannya masuk ke dalam rok. Si cewek terang aja nggak mau. Akhirnya si cowok bete dan memperlihatkan barang dia ke si Cewek.
Kebetulan dua teman saya (cewek) pas lagi ngeliat ke arah situ dan teriak. Batas kesabaran Profesor sudah habis dan membentak mereka. Mereka menyerbu meja kami untuk memukul Profesor kami (yang baru saja membentak mereka) dan tampaknya bentrokan fisik sudah tidak bisa dihindarkan kalau pelayan toko tidak menahan laju kedua pria mabuk tersebut. Pokoknya udah ribut banget. Dia sempat menendang meja kami sehingga salah satu teman tanganya terjepit meja. Hugo di barisan terdepan, saya di belakang dia dan semua siap2 buat tawuran. Sempat ada insiden yg berkaitan dengan pisau. Situasi sempat panas, Hugo juga mesti ditenangkan sama kita2 (ternyata orang Meksiko panasan). Polisi Jepang rupanya lambat banget datangnya. Kita sampe udah bete nungguin mereka dateng. Udah gitu pas dateng mereka bener-bener nggak ada wibawa sama sekali. Si cewek mabuk bahkan bergelayut di dada salah satu polisi setengah baya sambil ngambil topi si polisi. Udah gitu polisi2 ini cenderung persuasif, nggak ada acara borgol2an. Beda kaya polisi di Indo yang kayanya kalo kejadian kaya gini udah main hantam aja. Kesan yang kami dapatkan. Polisi Jepang lembek2. Btw foto yang pertama kali dilihat itu foto pas kejadian ini.
Lain di Jepang, lain pula pengalaman di China. Di Xian ada polisi yang memeriksa paspor setiap orang yang mau masuk ke dalam Xian Central Station. Entah apa maksudnya. Beberapa hari kemudian saya menghabiskan waktu hampir sejam di kantor polisi Shanghai. Ketika itu saya baru sampai di Shanghai setelah perjalanan 16 jam naik kereta dari Xian. Masih teler. Sambil teler karena kecapekan inilah saya mencari tourist information Shanghai, yang susah banget ditemui. Lagi capek2 gitu, saya ditabrak sama orang, dan refleks saya langsung megang kantong. Sialan, HP nggak ada di kantong. Akhirnya nyarilah kantor polisi terdekat yg kebetulan sekali ada di stasiun. Pengen bikin surat kehilangan, biar diganti sama insurance di Jepang.
Di dalam kantor polisi, untung banget ada yg bisa bahasa Inggris, tapi disuruh nunggu dulu. Pas dipanggil, duduk, ngasih liat paspor, dkk, kenapa di paha kiri ada yg ngeganjel ya. Diraba2, ternyata “lho HP gw kok bisa disitu.” Rupanya gara2 kecapean, abis telepon, saya masukin HP bukan ke kantong jeans, tapi justru diantara jeans dan long john. Dan HP itu ketahan di atas paha karena ada tas paha (yg buat jalan2). Berhubung ngerasa udah ketemu dan polisi2 ini ga tau, saya berusaha “OK sir, I’ll let it go” dan membatalkan bikin surat kehilangan HP. Polisi Shanghai rupanya kelewat ramah, “Tinggal dikit lagi, diselesaikan saja”. Dan saya langsung pengen ngeloyor pergi. Tiba2 di pintu masuk kantor polisi, HP jatuh dari balik celana jeans. Di background “You don’t loose your phone”. Aduh, tengsin banget, ngelapor hilang HP padahal HP nyelip di antara jeans dan long john. Langsung jalan tanpa ngeliat ke belakang lagi. Benar2 kehilangan muka. Udah gitu pas chatting sama Juanda di MSN, dia ngakak lagi. Apes, pas balik ke Jepang bbrp teman tahu kejadian ini. Duh…..
Lalu di Busan, Korea Selatan, saya pernah disamperin polisi pantai sambil bilang “dame, dame” yang dalam bahasa Jepang artinya “tidak boleh, tidak boleh”. Waktu itu saya lagi foto-foto di Hyeundae Beach sambil bawa tripod dan kamera. Sialnya, di Korsel, orang Jepang disangka pervert semua dan saya disangka sebagai orang Jepang. Udah gitu polisi pantai ini ngomong pake bahasa Jepang dan saya tanpa sadar reply pake bahasa Jepang juga. Nggak bener, kan ga semua orang Jepang pervert, dan saya bukan orang Jepang.
Masih di korea juga. Di DMZ alias DeMiliterized Zone, daerah perbatasan Korea Utara dan Korea Selatan. Tentara berfungsi jadi tukang “ngusir” orang keluar dari kereta. Dari Seoul kami hanya bisa naik kereta ke Imjingang, lalu dari situ semua turis mesti ke semacam pos buat dapet kartu identitas yang kalo ga salah dituker sama paspor. Di satu bus, cuman saya yang satu-satunya orang non-Korea, bengong ga ngerti apa2 pas ada orang yg ngomong di depan bus. Di daerah ini entah kenapa banyak bener tentara, mungkin gara2 Korsel dan Korut statusnya masih perang kali ya.
Sebulan setelah di Korea, saya dan teman2 JUSST berlibur ke Thailand. Dalam perjalanan dari Chiang Mai ke Pai (Thailand Utara), bus kecil kami sempat dihentikan polisi/tentara yang memeriksa identitas semua penumpang. Aun sempat bilang “Disini banyak orang Myanmar yang ilegal Nald, makanya banyak pemeriksaan”. Kejadian yang sama kami alami ketika pulang dari Pai ke Chiangmai, minibus kami berkali-kali dihentikan buat diperiksa. Ternyata ketika itu ada kudeta di Thailand (19 Sept 2006) dan militer berkuasa. Sepanjang perjalanan ke Chiangmai saya melihat beberapa tank berkeliaran. Udah gitu di Chiangmai station banyak banget tentara bersenapan di dalam stasiun. Hal yang sama kami liat beberapa hari kemudian di jalan-jalan di kota Bangkok, banyak tentara. Sementara di Indo nyokap udah panik karena saya di Thailand pas kudeta (katanya sempet turun 5 kilo).
Soal tentara di stasiun ini rupanya tidak hanya di Thailand. Di Paris, ketika diadakan Paris Air Show, banyak sekali tentara berkeliaran di stasiun-stasiun di Paris. Saya sampai nanya2 ke Arryn kenapa banyak banget tentara di stasiun. Dia jg nggak tau kenapa. “Biasanya nggak kaya gini Nald”. Udah gitu pas di La Defense, pas nemenin Arryn dan Mbak Wahyu belanja, kami melihat tentara bersenapan di dalem shopping mall. Gile, ada apa ya?
Baru-baru ini, saya berurusan dengan polisi lagi ketika ikutan Traveling Summer University di Spanyol. Polisi beneran dan polisi gadungan. Di Madrid, ada orang sedeng dari Guinea Equator yg nyangka saya ngambil foto dia (padahal saya ngambil foto stasiun Madrid Atocha). Orang item, gede dan resek. Teriak-teriak di jalan. Berhubung saya nyangka di kriminal, saya teriak “policia” berusaha biar kamera saya tidak jatuh ke tangan dia dan orang2 biar ga diem aja (orang2 malah diem). Berhubung ada mobil polisi terdekat, saya kesana bareng dia, lebih aman kan daripada ngasih kamera ke orang nggak jelas. Si hitam tak bisa bahasa inggris dan saya tak bisa spanish. Jadilah ribut2 pake bahasa ga jelas sepanjang jalan ke mobil polisi itu. “I’m gonna hit you” kata dia, asem… asem…. kapan liburan saya bisa damai. Singkat cerita sampailah ke mobil polisi dan saya dan dia menceritakan versi kami sama Pak Polisi. Saya bisa membuktikan di kamera bahwa saya tidak foto dia, melainkan foto stasiun, dan tu orang bilang maaf. “African people are strange people, just stay away from them” kata Pak Polisi. Bener banget, nyebelin banget tu orang.
Beberapa hari kemudian, saya dan Lukas, sesama peserta Summer University dihentikan sama polisi gadungan di Albarracin. Tiba2 aja ada “turis” tersesat yang nanya jalan. Tak lama kemudian ada “polisi” setengah baya meminta saya, Lukas dan “turis” itu menunjukkan identitas dan uang kami. Uang? masa ada polisi yg minta kita nunjukin uang. Untungnya waktu itu di dompet saya duitnya < 10 EUR, dan “polisi” gadungan ini tak tertarik. Yang bikin curiga, ada 1 orang lagi, kayanya komplotan dia yang ikut2an meriksa kita. Mereka berdua tak berseragam. Kayanya bareng “turis” itu mereka komplotan penjahat. Untung kita
 nggak diapa-apain, padahal itu jalan yg kecil dan sempit dan jauh dari jalan raya. Hoki deh. Lalu di Barcelona, Albert nge-joke ketika di salah satu shopping street terkenal di Barcelona, dia bilang “tempat ini adalah the second most touristic place in Barcelona, after the police office”. hehe emang bener tampaknya. Spanyol lumayan banyak petty crimes, alias copet2 ini. Saya bahkan pernah ngeliat dua copet wanita mudah beraksi di dalam metro Madrid. Tapi sebagai orang Indonesia, mungkin insting bahaya kita sudah terasah kali ya, bisa merasakah aura jelek dari copet :p.
Huhhhh, moga2 nggak berurusan sama polisi lagi di masa yang akan datang.
Rencana (masih rough plan), mau balik ke Indonesia pakai jalan darat (mostly kereta). Jadi rutenya kurang lebih
Part 1: To Russia. Delft – Frankfurt – Stuttgart (Bastian) – Muenchen (Kathi) – Dresden – Krakow – Warsaw – Vilnius – Riga – Talinn (Dmitri, Vassily) – Helsinki
Part 2: Trans-Siberia Railway. St Petersburg (Lucy) – Moscow – Suzdal – Nizhny Novgorod – Kazan – Yekaterinburg – Tobolsk – Tomsk – Krasnoyarsk – Irkutsk (Lake Baikal – Olkhon Island) – Circumbaical Railway – Khabarovsk – Vladivostok
Part 3: China. Harbin (Yu Ling, Xiao Fei, Ting Ting) – Shenyang – Tianjin – Zhengzhou – Xian – Chengdu (Xiaoxin) – Chongqing (Maggie) – Guiyang – Kunming
Part 4: Southeast Asia. Hanoi – Vientiane – Da Nang – Ho Chi Minh – Phnom Penh – Angkor Wat – Bangkok (Aun, Nim, Ta, Muna) – Krabi – Kuala Lumpur – Singapore (Albertus, Billy) – Batam – Pekanbaru (Credo) – Lampung – Jakarta.
Durasi +/- 4 bulan.
Duit dari mana ya? ada yg mau sponsorin hehehe :D
Couchsurfing, banyak banget yg perlu ditebengin……
Still planning and planning….

Copy paste email2 correspondence yang akan berguna.

***

Milis IBP

2010年 3月 11日(木)2:09 am

 
Dear IBPers,
 
Aku mau tanya tentang TransSiberia Railway.
1. Kira2 budget yg diperlukan berapa banyak ya kalau mau dari Moscow ke
Vladivostok, all in?
2. Kalau mau jalannya santai (1 kota stay 3 hari, abis itu lanjut
overnight train), dari Moscow ke Vladivostok butuh brp lama?
3. Musim yang cocok kalau mau mulai dari St. Petersburg musim apa? soalnya
setahu aku winter di Siberia itu ganas, jadi pasti jangan pas winter kan?
4. Kira2 bahasa Rusia wajib tahu karakter2 penting or not? Pengalaman
pribadi, di Jepang pas bulan2 pertama kaya orang buta huruf, karena mereka
tak menggunakan alfabet. Kira2 di Rusia banyak plang yg pake karakter
Alfabet? atau hanya cyrilic saja?
5. Trans-Siberian katanya bercabang tiga, yaitu Trans-Siberia, Trans
Manchuria, dan Trans Mongolia, kira2 yg mana yg paling worth it?
6. Tentang visa, apakah sulit u/ mendapatkan visa Rusia, apakah perlu
invitation letter? bagaimana dengan visa Mongolia?
 
Sekian pertanyaannya, thanks in advance buat yg akan menjawab
 
Ronald

***

Why you want to go to Andorra? there is nothing there in Summer. Itulah kata2 beberapa organizer summer university ketika saya menanyakan beberapa hal tentang Andorra. Andorra di mata mereka hanya bagus saat musim dingin, buat winter sport. Selain itu, nggak ada bagus2nya.
Sebenarnya saya penasaran saja sama Andorra, salah satu negara terkecil di dunia. Apalagi pernah baca tentang Andorra di buku-nya Trinity. Anyway, saya sempat nanya2 soal Andorra langsung ke Trinity and dapet bbrp tips dari dia via email. Dari Retta a.k.a. Buret, temen yang lagi kuliah di Prancis (Toulouse) katanya Andorra surga belanja. Sempet2 mikir keburu ga ya begitu selesai summer university (awal Aug) main2 ke tempat Buret. Summer univ selesai tgl 4 Aug di Barcelona dan tgl 7 Aug mesti ngambil pesawat Barcelona – Vienna. Hitung2 Barcelona – Andorra – Toulouse – Barcelona, ga sempet, jadilah rencana mengunjungi Buret dibatalkan.
Planning awal, mau ke Andorra tanggal 4-5 Aug. Tapi di tengah jalan berubah. Berhubung pake Couchsurfing dan host-nya tanggal 4 Aug nggak bisa nge-host, rencana pun diubah. Ini bener2 hoki dapet host (Tamara) karena udah sempet siapin plan B nginep di salah satu hostel disini. Bbrp hari sebelum hari-H, dapat sinyal positif dari Tamara bahwa dia bisa nge-host di Andorra. Huh, bener2 mepet (seperti host-host yang lain juga selama summer holiday kemarin).

Barcelona - Andorra la Vella

Finally, tgl 5 August pagi berangkatlah saya dari kampus UPC buat mengejar bus paling pagi ke Andorra dari Barcelona Nord (terminal pulogadungnya Barcelona). Dapet bus yang jam 7.35. Beli tiket dari mesin (antrian di loket panjang bener). Dari nanya2 kanan kiri, dunia nyata dunia maya, ternyata semua saran bermuara ke satu nama buat bus ke Andorra, Alsina Graells alias Alsa. Wajar lah begitu sampai Barcelona Nord, bus ini yang paling visible, sama kaya Kramat Jati apa Lorena kalo di Pulogadung kali ya, bedanya mereka punya mesin automaat buat jual karcis yg bisa bahasa inggris.
Pyrennes Mountain sepanjang perjalanan
Sepanjang perjalanan ke Andorra, Pegunungan Pyrennes terbentang di kiri kanan jalan, sayangnya kamera saya tida bisa memotret dengan baik dari bus yang bergerak. Sampai di border Andorra – Spanyol jam 11.15, dari situ baru sampai jam 12.00 di terminal Andorra. Sekitar 4.5 Jam perjalanan Andorra – Barcelona. Sampe di terminal bus, kok ada satu pasangan yang dadah-dadahin ke saya (lagi duduk deket jendela). Ternyata mereka Tamara dan Manel (cowoknya Tamara). Oke, salah satu asyiknya couchsurfing, kalo dapet host yang baik, u bakalan di jemput sampai ke terminal atau stasiun (Tamara di Andorra dan Christian di Helsingborg).
Andorra la Vella
Pas ngeliat terminal bus Andorra, busyet, kecil banget, jangan bandingin itu sama terminal bus yang lain. Terminal itu cuman 1 lapangan gede sama tempat buat 4 bus ukuran gede parkir. Udah gitu kantor terminalnya kecil banget lagi. Inilah terminal bus utama di Andorra, wajar kali ya, penduduknya aja cuman 70-an ribu. Satu kecamatan di Jakarta kali.
Terminal Bus Andorra la Vella
Abis dijemput, sama Tamara diajak minum2 dulu di kafe pinggir jalan. Saya tanya Tamara, soal minuman lokal, ternyata tidak ada. Unik banget negara ini. Sempat bergabung juga temennya Manel yang kalo dilihat sekilas kaya pengikut white supremacy, tapi ternyata sayang anjing (anjingya dibawa kemana2). Duduk2 disini sambil ngobrol ngeliatin jalan, somehow mengingatkan saya duduk2 di daerah glodok, terutama di daerah pinggir jalan antara Jembatan Glodok dan Kota Tua Jakarta, suasananya kaya dejavu gitu.
Kantor pos dan Tourist office adalah perhentian berikut. Sudah jadi tradisi buat saya untuk mengirim kartu pos ke tanah air. Dari buku Trinity, katanya ada dua tipe kantor pos, satu dari Prancis (La Poste) dan satu dari Spanyol (Correos). Bedanya, kalo kirim dari La Poste lebih cepet daripada dari Correos dan jam buka mereka juga lebih lama, beda sama orang Spanyol yg hobby siesta.
Tourist office-nya juga ga gede-gede amat. Jangan bayangin sama tourist office di kota-kota touristic lainnya. Ngejomplang abis. Tapi lumayan lah, dapet hal2 gratisan di dalem sini, peta, touristic place, brosur Caldea, etc.
Caldea tampak luar
Soal Caldea ini, menurut Trinity itu seperti Eiffel buat Paris. Artinya wajib hukumnya buat dikunjungi. It’s the largest spa in Europe. Gubrak, kenapa yang wajib hukumnya itu tempat spa. Aneh2 bener. Pas Tamara tahu ini dia bilang “I have a friend who is working there”. Berangkatlah kami Caldea yang ternyata ada di kota lain dan lucunya cuman 10 menit naik mobil. Sayangnya disana temennya Tamara lagi nggak ada. Gagal-lah rencana ke Caldea siang itu. “Jangan khawatir, nanti malam saja kamu kesana, jalan kaki”. Jalan kaki ini berarti jalan antara dua kota, untung kotanya di Andorra, kalo nggak gempor deh kakinya. 10 menit naik mobil = ??? menit jalan kaki? itung sendiri.
Tampaknya foto orang penting (di depan Gereja)
Berhubung Tamara juga ada urusan, kami bertiga ke rumah Tamara, naroh tas dan saya di-drop di depan kantor pemerintah
an Andorra la Vella, sekarang saat jalan2 sendiri berbekal peta gratisan dari tourist office. Plus janjian ketemu sama Tamara – Manel jam 16.00 di depan Iglesia de Sant Estede. Jam menunjukkan pukul dua dan saya punya waktu sekitar 2 jam buat ngider2 Andorra la Vella (sumpah kecil habis). Dalam 2 jam itu hampir semua objek wisata di Andorra la Vella bisa dibabat (Commu Andorra la Vella, Iglesia de Sant Estede, Casa Bauro, Servei de Plitika Linguistica, Consel General, Casa de la Vall, Teater Comunal Unido Hotelera, FEDA, dan Residencia Clara Rabassa -> Entah siapa orang ini)
Iglesia de Sant Estede (bagian dalam)
Jalan Sudirman-nya Andorra la Vella
Sambil ngider2 nunggu jam 6 ini ada beberapa poin tentang Andorra
- macet, aneh jg ya di negara kecil kaya gini bisa macet. ya bisa lah, gara2 jalan utamanya aja cuman 1 jalur buat tiap arah. “This is the biggest street in Andorra la Vella”. Saya cuman “heee?”
- kotak pos aja ditandain di peta wisata. Awalnya penasaran, kenapa banyak banget lambang pos ya di peta ini, kirain kantor pos disini banyak ternyata lambang pos itu buat ngasih tanda di tempat ini ada kotak pos, cape dehhhh.
Parlemen Andorra
 Parlemen Andorra ukurannya sesuai negaranya, kecil. Casa de la Vel yang semula cuman saya liat dari luar akhirnya bisa masuk juga ke dalam. Tour dalam bahasa Catalan. Cuek lah, yang penting bisa ngeliat bagian dalemnya. Aturan pertama yang disampaikan dalam bahasa Catalan adalah “Dilarang memfoto”. Damn, peraturan yg paling saya benci. Tahunya ketika ditegur salah satu peserta tour ketika saya lagi foto, dan dikasih tanda “no no no”.  Ada ruang besar tempat kami dibriefing.
Tour di Parlemen Andorra (Bahasa Catalan)
isi penjelasannya kurang lebih sejarah + dilarang memotret
Lalu kami dibawa ke ruang parlemen yang (sumpah) kecil banget buat ukuran parlemen sebuah negara. Cuman ada 12×2 kursi buat anggota + 3 kursi buat ketua. Udah gitu ada foto Sarkozy + Uskup entah siapa namanya yang jadi kepala negara Andorra. Berhubung pengen foto diem2 ruangan ini, saya sengaja keluar paling belakang, tapi pas mau foto KETAHUAN. Akibatnya kena marah pake bahasa Catalan. Duh, untung ga ditendang keluar dari peserta tur.
Parlemen + Mahkamah Agung Andorra
Dari sini kita dibawa ke ruang pengadilan satu2nya di Andorra. Hokinya mereka nggak punya banyak kasus hukum, dan ruangan pengadilan ini juga lumayan kecil. Cuma ada 3 kursi buat hakim, abis itu di sisi kanan kiri masing2 ada 4 kursi dan 8 kursi pengunjung + 2 bangku panjang di belakang. Gedubrak. Tour ini berakhir pukul 18.35. Termasuk pendek juga durasinya, 35 menit ini total.
Dari sini sebenarnya udah ga ada kerjaan lagi, berhubung di luar masih terang (maklum summer), saya mikir2 sambil jalan ke Caldea sambil ngeliat pemandangan aja kali ya. Dari sini ngaso bentar di Plaza de Publos (sambil nyari toilet gratis). Sempet ngeliat “Oficina Nacional de Turisme” yang kayanya semacam Depbudpar-nya Andorra, tapi lagi tutup. Sambil jalan ternyata saya tahu bahwa Hyundai Motor buka dealer disini, bank nasionalnya kayanya “Banca Privada D’ Andorra”, baru nyadar di sebelah tourist office yg dikunjungi tadi siang ada komidi putar, sempet ngeliat Erasmusweg versi mini, lampu merah dan lampu hijau-nya buat pejalan kaki bisa bikin orang tersenyum.
Caldea
Dan akhirnya, terlihat piramida kaca dari jauh. Di dalam piramid kaca ini (bentuknya agak kurus, ga kaya di louvre) adalah spa terbesar di Eropa, Caldea yang buat masuknya lumayan bikin kantong jebol, 33 EUR (yang paling murah), belum lagi ada paket2 yang harganya ratusan euro, duh… Begitu masuk ke Caldea, ada selasar yg kiri kanannya toko-toko, serasa masuk ke Mall di Jakarta aja. Di information pointnya ada miniatur Caldea + Monitor yang ngasih liat pengunjung yang lagi menikmati hidup. Buat beli tiket mesti turun ke lantai bawah.

Pemandian ala Romawi – Banys Indo Roman (36 derajat / 14 derajat)
Disini buat masuk kita harus men-scan tiket masuk kita dan harus keluar pada waktu yg ditentukan. Saya ambil yang 3 jam, jadi saya harus <3 jam, kalo lebih mesti bayar denda. Udah gitu disini kamar gantinya gede banget. Ruang ganti terbesar yang pernah saya lihat, banyak bilik2. (ya iya lah, katanya spa terbesar di Eropa). Dan ganti ini juga mesti cepet, karena waktu udah dihitung sejak kita scan tiket kita.
Dalam Caldea – Sempet2nya ada show :))
Pas sampe di dalam, worth it lah 33 EUR itu, seperti yg Trinity bilang, kita bisa merasakan pemandian ala romawi sama hidup ala Onassis. Ada kolam gede yg punya 4 kolam kecil di bagian atasnya. Udah gitu suhunya berbeda-beda di tiap kolam. Thematic lagi, artinya di bagian ini themanya Romawi, bagian lain temanya beda lagi. Sayangnya saya cuman di Level 1 doang, ada lagi di level paling atas, tapi itu hanya untuk member, ngeliat fotonya sih keren banget. Pantes Trinity bilang recommended banget. Next time ke Andorra, saya pasti akan ke Caldea lagi, atau mungkin ke Andorra lagi hanya untuk ke Caldea ;p. Finally saya menghabiskan 2 jam 58 menit di dalam Caldea, keluar2 udah malam, jam 11.15 PM. Plus mesti balik jalan kaki ke rumah Tamara.
Andorra la Vella’s Night View

Jalan2 malem2 di Andorra ternyata asyik juga, tadi siang Manel udah kasih tips kalo pulang lewat perbukitan supaya bisa ngeliat Andorra at night. Memang bagus, dari night view bbrp kota yg pernah saya liat, Andorra termasuk favorit saya. Pulang malem2 sambil foto2 night view = sampe di rumah Tamara lewat tengah malem. Untung orang2 Eropa termasuk yang hobby bergadang (plus tadi siang udah bilang akan di Caldea sampe jam 11-an malem). Sampe rumah dia sekitar 00.40 AM hehe.
Andorra la Vella’s night view dari atas bukit
Tamara masih bangun, Manel jg ada, kita ngobrol2 soal pengalaman hari itu, tiba2 Tamara bilang “Hari ini saya ada kerjaan, bisa tolong jagain rumah?”. Gubrak, jadi artinya dia meninggalkan rumah dia buat saya sendiri + 6 kucingnya. Inilah yang saya ga habis pikir dari orang2 couchsurfing, mereka percaya sama orang yg mereka kasih tumpangan (di Vienna, saya dikasih kunci apartemen sama Clara) O ya lupa, Tamara ini penyayang kucing, dia punya 6 kucing (2 gede, 4 anaknya). Walhasil semalaman saya tidur bersama kucing2 ini yang hobby narik2 selimut. Tamara sempet bilang, besok pagi, Manel akan jemput saya jam 9 AM.
(to be continued)

Masa-masa indah di Jepang May 18, ’09 7:26 PM
for everyone

Kalau ada satu masa di hidup saya yang ingin saya ulangi kembali, definitely saat2 ikutan exchange program di Jepang dulu. Program JUSST – Japanese University Studies in Science and Technology di Tokyo dari 1 October 2005 – 30 September 2006. Pas ngeliatin foto2 di masa itu, saya berpikir, indahnya hidup ini. Seperti yang salah satu senior saya di JUSST program katakan “Welcome to one year holiday in Japan”. Ketika itu, saat welcome party anak2 batch October 2005, saya belum ngeh dengan kata2 dia. Setahun kemudian, saya baru mengerti apa yang dia maksud. Inilah masa2 ketika kuliah, researchdan traveling berjalan seirama. Bisa tersenyum saat melihat hasilnya, ada juga yang bisa dibanggakan. Kuliah. Saya justru pernah merasakan IP 4 pas di Jepang ini, semester terakhir hehehe. Research. Sering banget makan malam lewat jam 12 tengah malam, gara2 keseringan bergadang di Lab, ngerjain riset yang hasilnya dipresentasikan berkali2 di Lab dan dua kali di hadapan tetua2 universitas. Traveling. Ini bener2 masa keemasan buat jalan2. Sampe bingung pas ngeliat foto2 pada masa setahun ini. Saya kesana ngapain ya?
Sebenarnya harapan saya ke Jepang ini sudah agak pupus, karena berdasarkan hasil seleksi wawancara, saya ranking 2 dari 5 orang yang lewat. Ranking nomor 1 anak elektro pula (ada semacam tradisi UEC, anak yg dapet tiap tahun pasti at least ada 1 anak elektro). Plus saat itu exchange itu buat jatah anak angkatan satu tahun lebih muda dibanding angkatan saya. Gara2 faktor hopeless inilah saya daftar International Summer School di Univ Dortmund, dengan harapan, pengen nyoba “kuliah” ke luar negeri sebelum lulus dan diwisuda. Summer School keterima. Dan ternyata baru seminggu (atau dua minggu? lupa) di Jerman saya dapat kabar keterima exchange di Jepang. Nice.
Sanja Matsuri dan Yakuza
Singkat cerita, mendaratlah saya di Narita di suatu hari yang dingin di awal bulan Oktober 2005, terbang menggunakan JAL (the best airlines ever). Dijemput di bandara. Kenalan sama Jullietta, Ta dan Beer di bandara. Teman2 yang akan mewarnai satu tahun bersama saya. Dijemput sama 8 senior (angkatan April 2005) di Chofu Station. Seminggu pertama benar2 mengurus segala hal yg berkaitan dengan paperworks. Dapet beasiswa bulan pertama cash + uang selamat datang 25.000 yen hehe. Pokoknya bener2 diurus deh. Thanks International Office UEC dan tentu saja sponsor utama JASSO :)
JUSST October 2005
Disini pula saya bertemu teman2 seangkatan dari berbagai nationality, Australia, China,
Taiwan, Estonia, Mexico, dan Thailand. Ketika program berakhir, kami membuat yearbook khusus untuk angkatan kami. Ada Hugo, Jullietta, Nayeli, Ramon, Colin, Ta, Dmitri, Xiaoxin, Yu Ling, Maggie, Depp, Yo dan Jack yang ber-status MIA (Missing in Action) dan kenangan2 didalamnya. Belum lagi senior dan junior. Ada pula tambahan nationality dari Bulgaria yg biasa datang di bulan April. Saran saya, punyailah teman mexico di masa hidup anda. They will light up your life. *Sambil mengenang teman2 mexico saya yang psycho, sinting, cheerful, friendly dan kadang2 nggak punya otak*. Faktor teman ini penting, belajar budaya, dan diguide jalan2 di negara dia (e.g. pengalaman 3-4 mingguan backpack di Thai rame2 dan di-guide salah satu junior yg dari Thailand).
Kuliah.
Bisa dibilang santai. Kecuali bahasa Jepang yang banyak tugasnya, kuliah lainnya itu benar-benar santai. Tugas jarang, dan nilai hanya ditentukan pas ujian. Akhirnya pernah juga merasakan yang namanya dapet IP 4 di spring semester, sayangnya tidak di fall semester. Padahal di kampus gajah tak pernah dapet IP 4, paling mentok ya nyaris aja di semester 4. Oh ya, paling nyebelinnya, satu-satunya nilai B yang saya dapatkan justru dari mata kuliah favorit saya. “Japanese Human Relations”. Dongkol, otherwise kan bisa A semua buat dua semester. Biarkanlah.
Sakura di West Campus
Research.
Topik research saya tentang micro hopping robot di Aoyama Laboratory (suhunya = Aoyama sensei). Robot micro yang prinsip lokomosinya hopping. Pas ngeliat mesin buat bikin frame robotnya, dibilangin “hati2 ya pake ini, harganya jutaan dollar”. Mikir2, duitnya dari mana. Pas ngobrol sama Andhi, anak S3 dari Indonesia, dibilangin “Aoyama sensei itu kaya, banyak proyeknya, fundingnya juga kuat”. Pas iseng2 browsing siapa yg ngasih funding. Busyet, US Air Force. Pantesan duit mengalir dengan lancar. Believe me, kalo militer di belakang suatu riset, dana itu seolah2 tak terbatas.
Aoyama Laboratory
Satu lagi yang saya suka dari Aoyama Sensei ini adalah hobbynya, traveling, sama seperti saya. Di Lab banyak banget buku2 traveling dia, mostly tentang luar negeri, semacam Lonely Planet versi Jepang gitu. Nyari sensei pun seringkali susah, karena beliau sering banget conference di luar negeri. Sekali waktu dalam sebulan dia tiga minggu di Jerman, abis itu ke USA (Miami, tempatnya Air Force gitu lah), meninggalkan saya sendiri (halah). Jadilah saya diserahkan sama mahasiswa S2 dia buat dibimbing. Suzuki-san. Okay jangan heran, merk2 mobil itu dari nama keluarga foundernya.
Snowboarding in Japanese Alps
Kegiatan Aoyama Lab apa aja ya? yang saya ingat Bounenkai (Forget-the-year party) di Shinjuku yang malamnya dilanjutkan dengan karaokean. Abis itu February 2006 ada snowboarding di Joetsu, Niigata, pertama kali mencoba winter sport. Selain itu ada graduation party, dan tentu saja farewell party buat saya. Tampaknya di Jepang kebanyakan party, apalagi party2 dari International House dan organisasi tanpa bentuk lainnya. Selain itu ada juga acara-acara kampus yang berkaitan dengan research. Awal maret angkatan saya harus mempresentasikan riset dalam bentuk poster presentation. Pas lagi ngejelasin soal micro-robot ini, Suzuki sensei dateng sambil bawa kameraman TV. Diwawancara, untung masih pake Inggris, kayanya masuk TV, tapi saya tak pernah nonton. Di Jepang kayanya 3-4 kali masuk TV deh, tapi ga pernah nonton semuanya. Hiks… Awal Aug presentasi naik level, ke presentasi power point. Sama aja sih, kecuali lebih tegang, karena ini mirip2 sidang sarjana dan ditonton semua orang. Semua research paper kita dimasukin ke International Mini-Conference XVI, UEC Tokyo, at least pernah masuk ke conference lah hehehe.
Research Presentation – Spring 2006
Traveling
Salah satu alasan saya mengatakan masa2 terindah adalah tentang traveling. Bagaimana tidak, sepanjang periode setahun itu, saya (entah sendiri atau bersama teman2 exchange) berhasil menjejakkan kaki di berbagai tempat di Jepang, China, Korea Selatan, Singapore, Malaysia dan Thailand. Liburnya banyak. Autumn break (5 harian), winter holiday (2 minggu-an), Spring holiday (1 month), Golden Week (1 week) dan paling afdol tentu saja natsu yasumi, alias summer holiday (2 months). Untunglah quarter 4 kali ini banyak libur hehehe ;p…. sedikit mengobati setelah quarter 2 dan 3 di TU Delft dibikin sesak nafas.
Himeji Castle
November 2005. Ingatan kembali ke pertengahan November. Weekend kedua, Colin, Beer dan saya berkunjung+nginep ke tempatnya Natsuko di Mishima, perjalanan pertama keluar Tokyo dan naik shinkansen. Minggu depannya kami sudah dibawa ke daerah kansai oleh senior kami. Kira2 ada belasan orang yg ikutan trip 4 hari ini. Kota-kota yg dikunjungi Kyoto, Nara, Kobe, Osaka, dan Himeji.

Geisha in Gion, Kyoto
Early-Desember 2005. Awal Desember, pas UEC birthday, kampus diliburkan, dan kami ramai-ramai ke Disneyland. Ngomong2 soal amusement park, di Jepang ada Disney Land, Disney Sea, Universal Studio Japan (Osaka), Fujikyuu Highland, Hello Kitty World, etc etc. Disney Sea dijabanin beberapa bulan kemudian, kali ini pake acara bolos kuliah. Universal Studio Japan sudah dikunjungi saat Kansai trip pertengahan bulan November. Plus the best of all, Fujikyuu highland, dikunjungi sebelum balik ke Indonesia. Benar2 tempat ideal buat yang suka amusement park. Yang saya sesali, tidak ke Ghibli Museum, studionya Hayao Miyazaki, salah satu animator favorit saya. Temen ada yg ke Hello Kitty Land (ternyata ada amusement park ini). Denger2 aja juga amusement park buat Doraemon. Benar2 deh….
Tokyo Disneyland
Mid-Desember 2005. Di Jepang ada yang namanya “Seishun Juuhachi Kippu“, tiket murah seharga 11.500 yen yang bisa digunakan selama periode tertentu dan punya 5 hari buat digunakan (unconsecutive). Berhubung blm pernah gunain, Nagoya dijadikan kelinci percobaan. Abis natalan KMKI di SRIT Meguro, Tokyo (ada Delon Mike dari Indonesian Idolmanggung, sempet foto bareng pula), saya mencoba moonlight nagara buat ke Nagoya. Ambil kota yang deket dulu, 6 jam pake kereta lokal. Berhasil dengan jarak dekat, saya mencoba untuk jarak yg lebih jauh lagi. Hokkaido.

Shiraoi (Ainu Village), Hokkaido
End-December 2005 – Hokkaido Trip 1. Seishun 18 Kippu saya kombinasikan dengan “Higashi Nihon to Hokkaido Passu” alias “East Japan and Hokkaido Pass” seharga 10.000 yen buat 5 hari berturut2. Tokyo – Sapporo ditemput dalam waktu 25 jam. Benar2 tua di jalan. Inilah yang terjadi selama winter holiday, Desember 2005. Saya jalan2 ke Hokkaido + Tohoku, mengunjungi teman dengan tiket2 murah ini. Menambah Sapporo, Otaru, Shiraoi, Tomakomai, Aomori, Hirosaki, Sendai dan Matsushima dalam daftar kota2 yang pernah dikunjungi. Anyway, pemandangan dari dalam kereta di daerah Tohoku ketika winter, bagus banget, hanya bisa dikalahkan sama scenic train Oslo – Bergen.
Snowing in Odori Park, Sapporo
End-December 2005 – Tokyo Balik-balik dari hokkaido, ternyata masih ada libur seminggu lagi. Kecapean, ga pengen jalan yang jauh-jauh. Nakajima sensei ngundang anak2 yg ngambil Japanese Human Relations ke rumah dia, ikutan tea ceremony (kedua buat kami, karena yg pertama diadakan oleh MIFO di awal Desember). Pas New Year, janjian ketemu sama anak-anak kampus gajah yg lagi exchange di Titech. Rian, Hansky dan Ivan. Ber-tahun baruanlah kita di Tokyo Tower, ditutup nonton memoirs of Geisha di Roppongi.
New Year 2006, Tokyo Tower
Januari 2006. diisi dengan “ketemu” kaisar Jepang, ikutan ke Meijijingu buat merasakan tahun baruan ala Jepang (kunjungan kuil), ke Nikko, Yokohama. Then libur berakhir. Kalo weekendnya. Weekend pertama ke Nagoya + Inuyama. Weekend kedua ke Kyoto. Weekend ketiga nemenin Andry (temen SMU yg transit 4 hari di Tokyo, abis pulang dari kuliah dia di Amrik) jalan2 di Tokyo. Weekend keempat ada Chinese New Year di Yokohama. Balik ke Kaisar Akihito, tiap tgl 2 Januari (dan jg 26 Desember), kaisar Akihito + Japanese Royal family akan berdiri di balkon imperial palace Tokyo untuk ngasih greeting ke rakyat Jepang. Kesempatan langka, dan saya datang buat ngeliat kaisar yg ngasih pidato (pake bahasa Jepang – ngerti dikit2lah *beneran dikit* hehe) dari balik balkon kaca antipeluru. At least pernah melihat secara langsung seorang kaisar sekaligus Kepala Negara hehehe. Padahal sampe sekarang saya blm pernah ketemuan sama Presiden Indonesia. Nanti lah.
Japanese Royal Family
(kanan ke kiri: entah siapa, Kaisar Akihito, Permaisuri, Putra Mahkota, Putri Michiko)
February 2006. benar2 masa tenang. Bisa dibilang ngendon di Tokyo, kecuali pas ikutan Snowboarding sama Aoyama Lab di Joetsu, Niigata. Kegiatan lainnya cuma “nyusup” kelas intermediate kunjungan ke Tsukiji Fish Market (the biggest fish market in the world), belajar origami di hari terakhir kelas bahasa Jepang, eksursi one day di Tokyo bareng “Japanese Human Relation” class (sempet berinteraksi sama polisi Tokyo), kunjungan elementary schoolnya Jepang, yang udah jadi tradisi buat anak2 JUSST (setahun sampe 3 kali). Oh ya, ke Chinese Embassy, ngurus visa buat ke China.
JUSST students and Tokyo’s Police :)

March 2006 – Spring holiday 2006, liburan 1 bulan di bulan Maret lebih afdol lagi. Di awal bulan, UEC mengatur UEC ski trip 3 hari di Nagano (tempat Winter Olympic 1998). Abis itu backpacking 2 minggu di China (Beijing, Xian, Mt. Hua Shan dan Shanghai). Pulang2 dari China, ikutan Hajime Graduation, dinner bareng Pak Suhono, salah satu dosen kampus gajah yg mempelopori exchange dengan UEC (intinya beliau adalah orang penting), sama jalan2 menikmati sakura di beberapa taman di Tokyo (Shinjuku Gyoen, Ueno Park, Inokashihara, dan Chidogarifuchi).
Great Wall (Jinshaling to Simatai), deket Beijing, China
April 2006. Pulang2 istirahat beberapa hari kemudian, di awal April, backpacking 1 minggu ke western Japan (Iga Ueno -> ini Ninja City kalo blm pernah denger, Fukuoka, Nagasaki, Hiroshima, Miyajima, Kyoto, Osaka, Mt. Yoshino). Lagi2 dengan Seishun 18 Kippu. Tua di jalan? ya, tapi saya berhasil menemukan rute2 efektif dan kereta2 malam untuk mengakali hal ini. Pulang2 minggu malam, dan senin paginya hari pertama spring semester. Benar2 liburan yang efektif.
Miyajima
May 2006. Tidak sampai sebulan, ada liburan yang namanya golden week, seminggu di awal Mei, mirip2 lebaran kalo di Indonesia. Tama Zoo, Hakone Trip dan piknik di Tamagawa mengisi liburan kali ini. Hakone trip sendiri cukup berkesan, karena saya dan beberapa teman yg hobby camping (teman, bukan saya yg hobby camping) memutuskan untuk ke Hakone dan camping 2 malam disana. Camping ternyata ilegal, dan kami benar2 sembunyi2 dalam mendirikan tenda. Lumayan buat melatih adrenalin dan punggung (backpack berat euy). *sampai saat ini blm
menemukan tipe teman yg seperti ini*, memang unik mereka itu.

Owakudani, Hakone
Juni 2006. adalah masa tenang, saya “menghilang” selama seminggu-an dari kampus untuk kembali ke Indonesia. Sidang sarjana sebenarnya bisa abis program exchange selesai, tapi ada resiko, karena faktor bulan puasa, wisuda Oktober bisa ditunda atau dimajukan (ini gawat). Kalau ditunda bagus, kalau dimajukan berarti saya harus cepat2 pulang dari Jepang dan siap2 sidang dan melupakan traveling selama summer holiday. Setelah kalkulasi matang, diputuskanlah ikutan sidang di bulan Juni, jadi at least apapun yg terjadi sama wisuda Oktober, entah dimajuin, entah dimundurin, tak berpengaruh buat saya dan waktu liburan saya tak terganggu. Bener2 blessed in disguise, andaikata saya tidak kembali untuk sidang di bulan Juni ini, status cumi laut saya bisa melayang. Benar2 hal yang tak disangka.
Mid-July 2006. Ada festival terkenal yang namanya Gion Matsuri. Saya dan seorang teman pergi ke Kyoto khusus untuk acara ini (setelah dihitung2 saya pernah ke Kyoto 5 kali). Selain kyoto, kami juga mengunjungi Amanohashidate (salah satu dari Nihon Sankei – Three Scenic Places of Japan, yang lainnya Miyajima dan Matsushima). Di bulan yang sama ada Cozplay di Tokyo Big Sight, malamnya ada Hanabi (fireworks) di Tamagawa (UEC international office take tempat buat kita).
Sailor Moon’s Friends, Cozplay, Tokyo Big Sight
End-July 2006. Masa2 yang stressful buat anak2 angkatan saya, ada beberapa hal yg bikin stress. Alasan pertama, kita mesti presentasi dalam bahasa Jepang buat kelas Jepang kita + masa2 ujian. Alasan kedua yang lebih ngeri, di awal august, kami akan mempresentasikan riset kami setahun di hadapan para profesor dan orang2 penting lainnya dari universitas. Robot saya mendadak ngambek. Untunglah di saat2 menjelang deadline robot itu beres, berhasil di-videokan dan mendadak muncul wangsit2 dari langit dalam menulis research paper.
Lavender Field, Furano, Hokkaido
End-July 2006 to Early Aug 2006. Disaat stress inilah, ada yang menarik hati saya untuk kembali ke Hokkaido. Copy paste rencana winter holiday kemarin. Berkeretalah saya ke Hokkaido. Dari Tokyo jam 5.30-an AM, sampai ke tempat tujuan Furano sudah hampir jam 11-an AM keesokan harinya. Kurang lebih 30 jam. Kayanya pernah iseng2 ngitung itu sekitar 1400 KM, 2x jarak Jakarta – Surabaya. Sampai disana, it’s really worth it. Lavender Field di Furano dan sepedaan di Biei Hills. Benar2 pemandangan yang sempurna. Anyway, sepedaan di Biei jadi favorit beberapa JUSST couples. Datang kesana pas banget lavender2 lagi bagus2nya. Karena Lavender tidak berbunga setiap saat. Trip ini bisa dibilang waktu efektifnya cuman dari hari kedua jam 11 AM, sampai hari ketiga jam 4 PM. Selain itu dipakai buat perjalanan. It was tired, but it’s worth it. Intermezzo, profile picture FB saya diambil dari trip ini.

Biei Hills, Hokkaido
Early-Aug 2006. Recharged, kembali ke Tokyo dengan hati yang gembira (ya iya lah), siap menghadapi presentasi. Sampai ke Tokyo tgl 1 Aug malam, padahal research presentation tgl 3 Aug. Langsung saya culik Beer buat bantuin ngerjain presentasi yang udah 80% kelar. Tinggal finishing aja. Giri-giri banget hahaha. Karakteristik saya yang susah hilang ;p. Hari presentasi tiba, dan yes, presentasi berjalan lancar pheewwwww. Aoyama sensei seneng. Keesokan harinya (4 Aug) closing ceremony. Artinya liburan musim panas telah tiba.
Research Presentation

Summer Holiday benar-benar bikin puas. 2 bulan. August 2006. Ada kanazawa trip 3 hari, manjat gunung fuji 2 hari, Korean and Western Japan trip 12 hari. Disambung Hokkaido Trip 4 hari.Kanazawa trip ternyata biasa saja, kecuali saya “terusir” dari woman’s only car (gerbong kereta khusus wanita) pas mau ke Kanazawa. Mt. Fuji benar2 ugly. Tidak sebagus di postcard, terutama setelah kita lihat dari dekat. Ulang tahun paling berkesan untuk saya selama ini, terutama karena adanya pesta kejutan dan hadiah kejutan plus dirayakan bersama teman2 di puncak gunung Fuji, rasanya akan sulit menghapuskan kenangan itu. Kejutan yang menyenangkan, apalagi ditambah kami semua +/- 20 orang berhasil mencapai puncak, meskipun hanya saya, Aun dan Poli yg mencapai titik 3776 M.
Mt. Fuji Summit, 3776 M
Mid-Aug 2006 – Korea Trip sebenarnya mau pakai pesawat terbang. Tapi harga tiket gila2an, akhirnya ditempuh jalan darat + ferry dari Fukuoka ke Busan. Jadilah Western Japan masuk rute. Di Fukuoka, saya ditolak naik ferry gara2 pede ke Korsel tanpa visa (lesson learned: jangan percaya temen yang bilang bisa ke Korsel tanpa visa, apalagi paspor Indonesia). Terpaksa apply visa kilat di konsulat Korsel di Fukuoka. Pertama kalinya menggunakan Rail Pass (Korean Rail Pass buat youth). Naik KTX (semacam shinkansennya Korea) udah seenak jidat dengan adanya rail pass ini. Nebeng di temen yang kuliah di Korea University, alumni kampus gajah juga. Kota2 yg dikunjungi Seoul, Gyeongju, Gongju, Busan dan tentu saja DMZ (perbatasan Korsel – Korut). Beli oleh2 Soju (semacam sake) buat Sensei (yang menyangka saya ke Korut, gara2 ada tulisan Made in North Korea di soju ini hehe).
Royal Palace, Seoul, South Korea
End-Aug 2006. Kalo ferry perginya pake Camelia Line, pulangnya pake JR Kyushu Freight, jauh lebih oke punya. Menyusuri Sanyo Line dan Tokaido Line (jalur kereta di Jepang) buat kembali ke Tokyo. Sore sampe Tokyo, tidur semalem di dorm, besok paginya udah jalan lagi ke Hakodate (Hokkaido) bareng temen. I love Hokkaido. Hokkaido trip ketiga ini khusus buat night view, kan bagus ngeliat kota2 di malam hari. Hakodate dan Sapporo night view dijabanin. Ada dua alasan sebenarnya untuk Hokkaido trip ini, night view dan musical box (di Otaru ada satu toko gede banget yg khusus jual musical box)
September dibuka dengan ke fujikyuu bareng anak Todai, packing, balik ke Indonesia, dua hari di Indonesia, langsung terbang ke Thailand buat join rombongan anak2 JUSST yg lagi leyeh leyeh di Phi Phi Island. Benar2 liburan summer itu ditutup dengan travel pamungkas, Thailand-Malaysia-Singapore trip 3 minggu buat saya yg join belakangan, buat yg lain 4 minggu. Alasan liburan ini klise, gara2 anak2 JUSST (angkatan saya) tak tahu lagi buat scholarship bulan terakhir mau diapain. Trip yang sangat berkesan, apalagi ketika itu ada kudeta militer (19 September 2006) dan pembom-an di Hat Yai, beberapa hari setelah teman2 JUSST keluar dari Hat Yai. Tak ada pesta yang tak berakhir. Tiba juga saatnya mengucapkan salam perpisahan. Ketika kami berpisah di Changi Airport, kami tahu, suatu saat akan berjumpa lagi di masa depan. Watachitachi tomodachi.
JUSST Farewell Trip, Thailand-Malaysia-Singapore (Minus one person)

“Nald, arah jam dua” kata Aun sambil nyikut saya. Saya yang lagi makan
siang merasa terganggu tapi ngeliat juga ke arah yang dikasih tahu sama
Aun. Tampaklah seorang mahasiswi semampai, pake baju ketat, kulit
putih, rambut panjang, “She’s pretty, right?” kata Aun lagi. Saya
ngangguk-ngangguk soalnya emang mahasiswi yang ditunjuk Aun itu emang
cakep. Kata-kata Aun berikutnya bikin shock. “Do you know she is a
shemale. F*ck it man….”. (Aun kalo kesel atau senang suka ngomong the F
word).

Waktu itu saya, Aun dan Poli lagi nyempetin mengunjungi
salah satu temen SMA Aun yang sedang kuliah di CMU (Chiang Mai
University, bukannya Carnegie Mellon university) saat trip kami di
Northern Thailand. Saat makan siang gratisan (soalnya dibayarin temen
SMA Aun) di  kantin kampus itulah saya kaget banget dan merasa tertipu
sama pandangan mata saya. Masa sih mahasiswi itu shemale, nggak ada
tampang-tampang shemale padahal.(Shemale = bencong).

Aun rupanya
awalnya juga tertipu dan menyangka dia wanita tulen. Aun di-mata kami
terkenal punya “radar” khusus wanita cantik. Bahkan di tengah kerumunan
orang di Shinjuku atau Chofu dia bisa “merasakan” kalau ada wanita
cantik di sekitar dia. Radar ini rusak pada hari itu, karena yang
dikira wanita cantik di kantin itu, ternyata “pria cantik”.

Temen
SMA Aun itulah yang memberikan informasi bahwa mahasiswi itu bukan
“wanita tulen”. Beberapa menit sebelum percakapan dengan Aun, rupanya
Aun ngobrol-ngobrol temennya (pake bahasa Thai tentu saja makanya saya
nggak ngerti). Aun yang minta dikenalin sama mahasiswi itu harus
menggigit jari begitu mengahui masa lalu si dia.

Pertanyaan Aun
selanjutnya cukup frontal “Udah dioperasi apa belum”, hahahaha,
gobloknya temennya Aun ini malah bilang “mau ditanyain?” sambil
siap-siap manggil mahasiswi tersebut (yg rupanya temennya) sebelum
keburu dilarang sama Aun. Bahan diskusi kami bertiga (saya, Aun, temen
Aun) selanjutnya sudah jelas, tentang shemale di Thailand. Poli sengaja
nggak diikutkan di perbincangan tersebut, boys talk soalnya hehehe.

Saya
dalam hati ketawa-ketawa, bisa-bisanya Aun ketipu. Padahal baru
seminggu sebelumnya dia “mengajari” kita cara membedakan antara wanita
jadi-jadian dengan wanita asli dengan kelinci percobaan seorang wanita
berbikini yg diduga shemale di Pattaya Beach.

Pertama, kata dia,
lihat betisnya, kalo betis cowok itu jauh lebih gede dibanding betis
cewek. Kedua, lihat lehernya, ada jakun apa nggak. Kata Aun lagi, jakun
nggak mungkin bisa dihilangkan. Berdasarkan dua hal itu, Aun
menyimpulkan wanita berbikini yang lagi bercengkerama dengan beach boy
itu shemale.

Waktu itu saya sama Raul manggut-manggut aja. Orang
local (Aun) lebih tahu cara ngebedain wanita Thailand beneran sama
wanita Thailand jadi-jadian. Komentar kami sama “dia pasti udah operasi
kelamin” karena indikantor dia itu cowok udah nggak ada dan ini pula yg
men-trigger Aun turun tangan mengajari kami cara membedakan yang asli
dan yang palsu.

Trip kami ke Thailand waktu itu semakin
meyakinkan kami kenapa setiap ada Miss Universe buat dunia
per-shemale-an, Thailand pasti menang, atau minimal di tiga besar
didominasi orang Thailand. Kejadian di kantin Chiang Mai University
semakin meneguhkan teori Aun, shemale di Thailand itu tergantung sama
latitude, semakin ke utara, semakin cantik shemale (dan juga
wanita-nya), soalnya makin ke utara, makin putih kulitnya (compared to
southern Thailand).

Sebelum ke Thailand, saya sempat melihat
foto salah satu teman SMA saya yang ke Pattaya dan berfoto dengan para
shemale/ladyboy yang topless. Gila banget dan ngeri banget,
berani-beraninya topless. Sampe nggak habis pikir ngapain dia upload
foto itu ke friendster dia. Tapinya, gampang sekali ngeliat bahwa
mereka ini bukan wanita tulen.

Orang Thailand juga unik-unik.
Ta, temen seangkatan saya, punya foto temen shemale dia di dompet,
padahal Ta udah punya cewek. Rupanya shemale ini teman lama dia, dan si
“teman lama” ini sudah menyadari bahwa dia itu wanita yg terperangkap
dalam tubuh pria sejak SD. Dan factor budaya di kalangan orang Thailand
yg permisif sama shemale ini, membuat komunitas mereka tumbuh subur
(bayangin di Indonesia kalo ada anak SD yg merasa wanita yg berada di
tubuh pria, bisa diapain dia sama orangtuanya).

Temen saya yg
satu lagi, Beer selalu menyombongkan bahwa shemale-shemale Thailand itu
cantik-cantik, makanya mereka sering menang kompetisi miss-miss-an buat
dunia per-shemale-an. Beberapa tahun kemudian pas temen kantor kirim
foto pemenang semacam miss Universe buat shemale, dan yg menang dari
Thailand, temen saya yg cewek sampe mencak-mencak kenapa ada shemale
secakep itu.

Di Jepang, pas lagi ada festival di Asakusa, saya
sempet melihat 3 geisha yang kayanya wanita jadi-jadian juga. Keliatan
jelas banget dari muka-nya bahwa diragukan mereka itu wanita.

Di
Indonesia she-malenya kalo nggak di show-biz, ya di salon, atau di
pinggir jalan. Anjing peking saya pas SD, pemilik sebelumnya shemale,
dan termasuk golongan melambai-melambai gitu yang punya salon. Udah
gitu saya pernah kaget banget sama bencong Taman lawang yang
dadah-dadah-in penumpang X-trans Jakarta-Bandung (saya waktu itu
berangkat dari Blora). Gila banget subuh-subuh beroperasi pake dandanan
tebal dan rok mini. Bikin takut orang aja. Di Cilegon, pas Training
T-BOSIET, rupanya di depan hotel kita itu tempat mangkalnya
bencong-bencong Cilegon. Saya sama Doddy yang lagi keluar nyari makanan
untungnya nggak digodain mahluk-mahluk ini.

Di Belanda, di Red
light district, saya sama temen-temen sempet nyasar ke daerah
“pajangan” buat para shemale ini. Sampai Ikram bilang
“kata-belanda-yang-saya-lupa” ini artinya bencong lho”. Bubar grak,
kita semua keluar dari daerah itu.

Jadi dimanakah shemale tercantik?

Based
on pengalaman ngeliat shemale di beberapa negara, untuk sementara saya
setuju sama Beer, bahwa Thailand emang tempatnya shemale cantik. Yang
bikin ngeri, bisa aja “wanita” Thailand yang kita kenal, ternyata
wanita jadi-jadian, dan bisa aja kita nggak nyadar sampai ada orang
yang ngasih tahu kita.

Sialnya, di Thailand, kalo cowok Thailand
ngomong (either in Thai or English) ini "halus", kaya cewek lagi
ngomong. Kesan pertama saya ketika ketemu sama orang Thailand, buset
dah ngomongnya kaya bencong, tapi setelah kenal beberapa teman
Thailand, emang mereka gaya ngomongnya spt ini, cape dehhh. Jadi sangat
sulit bedain dia itu shemale/tidak dari suara.

Lesson learned,
hati-hati-lah kalau nge-date dengan cewek Thailand, bisa-bisa…
hiiiiyyyyyy”.  Langkah-langkah pencegahan biasanya ngeliatin foto doi
pas masih kecil, kalo ngeliat akte lahir pusing, soalnya pake huruf
thai yg mirip2 huruf Jawa kuno.

Thailand, September 2006

Next Page »

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.