Kalau pengalaman pribadi sih,

awalnya saya nggak berani backpacking sendiri. Pertama kali rasa takut
pasti ada. Pertama kali backpacking sendiri itu rencananya 7 hari di
daerah Tohoku dan Hokkaido (Jepang). Waktu itu lagi ikutan exchange
program di Tokyo, jadi backpacking dalam negeri 😀

Jadi sebelum backpacking 7-hari itu saya
1. seminggu sebelumnya saya coba daytrip sendirian ke Nagoya
2. Print jadwal kereta rute saya day by day, sama back-up plan kalau
ketinggalan kereta (jadwal kereta berikut)
3. backpacking ke daerah yang ada temennya. Dulu saya ada 1 temen di
Hokkaido dan 1 di Sendai, jadi kalo ada apa2, ya bisa kontak mereka.
4. Selalu sedia moneybelt, semua barang penting dimasukin kesitu.
5. Planning yang detail, termasuk plan B dan plan C -> ini lumayan
mengurangi rasa takut saya. Ini termasuk nge-print “kanji” kota2 yang saya
lalui, karena electronic board di Jepang nggak semuanya ada versi alfabet.

Backpacking sendirian itu ada plus/minusnya. Plus-nya jadwal flexible,
terserah mau kemana aja, tapi yah ada minusnya, kadang2 sepi aja jalan
sendiri. Saya sih prefer-nya backpacking bareng2 atau kalau sendirian
berusaha nyari temen jalan di kota tujuan.

Pengalaman sih paling enak itu antara 2-4 orang. Maximal 4 lah, karena
diatas angka ini udah terlalu besar (dan ga muat di taksi -> ini kalo
kepepet). Plusnya backpacking bareng temen, selalu ada temen ngobrol dan
lebih merasa aman, bisa saling menjaga. Minusnya, susah cari temen yang
jadwal libur-nya sama dan mau ke tempat tujuan yang sama. Udah gitu kalo
selera-nya beda. Contoh: terakhir backpacking ke Italia bareng 2 temen
yang hobby wisata kuliner dan ga suka museum, yo wis budget buat makan
membengkak dan satu hari kita pisah jalan karena 2 dari kami mau ke
museum, 2 lagi ga mau.

Saran aja sih: kalo udah ada plan yang lumayan bagus, jalan aja. Kalo ada
perubahan/masalah dijalan, yah anggap aja dinamika backpacking (e.g.
masalah visa, tersesat berkali2, diinterogasi polisi, kameranya diambil
tentara karena tanpa sengaja foto kompleks militer, hampir dipukul orang
benua hitam, paling parah pas hostel yang kami booking udah tutup dan kami
harus berada di luar semalaman di cuaca -6 s/d -11 C). Intinya sih sama
planning, makin bagus planning-nya, makin merasa aman anda.

Kalau ngeliat email Mbak Ambar, umur Roy itu < 20 tahun ya? saat umur
segitu saya belum pernah denger kata backpacking, rasanya umur segitu saya
masih konsen2 ke kuliah – jalan yg saya tahu hanya rumah ke sekolah atau
kampus – dan ga mau jalan2 hehehe. Pertama kali denger dan melakukan
backpacking pas umur 23 tahun, dan umur segitu masih merasa takut, rasanya
pertama kali pasti takut kok.

RAI

Advertisements