Why you want to go to Andorra? there is nothing there in Summer. Itulah kata2 beberapa organizer summer university ketika saya menanyakan beberapa hal tentang Andorra. Andorra di mata mereka hanya bagus saat musim dingin, buat winter sport. Selain itu, nggak ada bagus2nya.
Sebenarnya saya penasaran saja sama Andorra, salah satu negara terkecil di dunia. Apalagi pernah baca tentang Andorra di buku-nya Trinity. Anyway, saya sempat nanya2 soal Andorra langsung ke Trinity and dapet bbrp tips dari dia via email. Dari Retta a.k.a. Buret, temen yang lagi kuliah di Prancis (Toulouse) katanya Andorra surga belanja. Sempet2 mikir keburu ga ya begitu selesai summer university (awal Aug) main2 ke tempat Buret. Summer univ selesai tgl 4 Aug di Barcelona dan tgl 7 Aug mesti ngambil pesawat Barcelona – Vienna. Hitung2 Barcelona – Andorra – Toulouse – Barcelona, ga sempet, jadilah rencana mengunjungi Buret dibatalkan.
Planning awal, mau ke Andorra tanggal 4-5 Aug. Tapi di tengah jalan berubah. Berhubung pake Couchsurfing dan host-nya tanggal 4 Aug nggak bisa nge-host, rencana pun diubah. Ini bener2 hoki dapet host (Tamara) karena udah sempet siapin plan B nginep di salah satu hostel disini. Bbrp hari sebelum hari-H, dapat sinyal positif dari Tamara bahwa dia bisa nge-host di Andorra. Huh, bener2 mepet (seperti host-host yang lain juga selama summer holiday kemarin).

Barcelona – Andorra la Vella

Finally, tgl 5 August pagi berangkatlah saya dari kampus UPC buat mengejar bus paling pagi ke Andorra dari Barcelona Nord (terminal pulogadungnya Barcelona). Dapet bus yang jam 7.35. Beli tiket dari mesin (antrian di loket panjang bener). Dari nanya2 kanan kiri, dunia nyata dunia maya, ternyata semua saran bermuara ke satu nama buat bus ke Andorra, Alsina Graells alias Alsa. Wajar lah begitu sampai Barcelona Nord, bus ini yang paling visible, sama kaya Kramat Jati apa Lorena kalo di Pulogadung kali ya, bedanya mereka punya mesin automaat buat jual karcis yg bisa bahasa inggris.
Pyrennes Mountain sepanjang perjalanan
Sepanjang perjalanan ke Andorra, Pegunungan Pyrennes terbentang di kiri kanan jalan, sayangnya kamera saya tida bisa memotret dengan baik dari bus yang bergerak. Sampai di border Andorra – Spanyol jam 11.15, dari situ baru sampai jam 12.00 di terminal Andorra. Sekitar 4.5 Jam perjalanan Andorra – Barcelona. Sampe di terminal bus, kok ada satu pasangan yang dadah-dadahin ke saya (lagi duduk deket jendela). Ternyata mereka Tamara dan Manel (cowoknya Tamara). Oke, salah satu asyiknya couchsurfing, kalo dapet host yang baik, u bakalan di jemput sampai ke terminal atau stasiun (Tamara di Andorra dan Christian di Helsingborg).
Andorra la Vella
Pas ngeliat terminal bus Andorra, busyet, kecil banget, jangan bandingin itu sama terminal bus yang lain. Terminal itu cuman 1 lapangan gede sama tempat buat 4 bus ukuran gede parkir. Udah gitu kantor terminalnya kecil banget lagi. Inilah terminal bus utama di Andorra, wajar kali ya, penduduknya aja cuman 70-an ribu. Satu kecamatan di Jakarta kali.
Terminal Bus Andorra la Vella
Abis dijemput, sama Tamara diajak minum2 dulu di kafe pinggir jalan. Saya tanya Tamara, soal minuman lokal, ternyata tidak ada. Unik banget negara ini. Sempat bergabung juga temennya Manel yang kalo dilihat sekilas kaya pengikut white supremacy, tapi ternyata sayang anjing (anjingya dibawa kemana2). Duduk2 disini sambil ngobrol ngeliatin jalan, somehow mengingatkan saya duduk2 di daerah glodok, terutama di daerah pinggir jalan antara Jembatan Glodok dan Kota Tua Jakarta, suasananya kaya dejavu gitu.
Kantor pos dan Tourist office adalah perhentian berikut. Sudah jadi tradisi buat saya untuk mengirim kartu pos ke tanah air. Dari buku Trinity, katanya ada dua tipe kantor pos, satu dari Prancis (La Poste) dan satu dari Spanyol (Correos). Bedanya, kalo kirim dari La Poste lebih cepet daripada dari Correos dan jam buka mereka juga lebih lama, beda sama orang Spanyol yg hobby siesta.
Tourist office-nya juga ga gede-gede amat. Jangan bayangin sama tourist office di kota-kota touristic lainnya. Ngejomplang abis. Tapi lumayan lah, dapet hal2 gratisan di dalem sini, peta, touristic place, brosur Caldea, etc.
Caldea tampak luar
Soal Caldea ini, menurut Trinity itu seperti Eiffel buat Paris. Artinya wajib hukumnya buat dikunjungi. It’s the largest spa in Europe. Gubrak, kenapa yang wajib hukumnya itu tempat spa. Aneh2 bener. Pas Tamara tahu ini dia bilang “I have a friend who is working there”. Berangkatlah kami Caldea yang ternyata ada di kota lain dan lucunya cuman 10 menit naik mobil. Sayangnya disana temennya Tamara lagi nggak ada. Gagal-lah rencana ke Caldea siang itu. “Jangan khawatir, nanti malam saja kamu kesana, jalan kaki”. Jalan kaki ini berarti jalan antara dua kota, untung kotanya di Andorra, kalo nggak gempor deh kakinya. 10 menit naik mobil = ??? menit jalan kaki? itung sendiri.
Tampaknya foto orang penting (di depan Gereja)
Berhubung Tamara juga ada urusan, kami bertiga ke rumah Tamara, naroh tas dan saya di-drop di depan kantor pemerintah
an Andorra la Vella, sekarang saat jalan2 sendiri berbekal peta gratisan dari tourist office. Plus janjian ketemu sama Tamara – Manel jam 16.00 di depan Iglesia de Sant Estede. Jam menunjukkan pukul dua dan saya punya waktu sekitar 2 jam buat ngider2 Andorra la Vella (sumpah kecil habis). Dalam 2 jam itu hampir semua objek wisata di Andorra la Vella bisa dibabat (Commu Andorra la Vella, Iglesia de Sant Estede, Casa Bauro, Servei de Plitika Linguistica, Consel General, Casa de la Vall, Teater Comunal Unido Hotelera, FEDA, dan Residencia Clara Rabassa -> Entah siapa orang ini)
Iglesia de Sant Estede (bagian dalam)
Jalan Sudirman-nya Andorra la Vella
Sambil ngider2 nunggu jam 6 ini ada beberapa poin tentang Andorra
– macet, aneh jg ya di negara kecil kaya gini bisa macet. ya bisa lah, gara2 jalan utamanya aja cuman 1 jalur buat tiap arah. “This is the biggest street in Andorra la Vella”. Saya cuman “heee?”
– kotak pos aja ditandain di peta wisata. Awalnya penasaran, kenapa banyak banget lambang pos ya di peta ini, kirain kantor pos disini banyak ternyata lambang pos itu buat ngasih tanda di tempat ini ada kotak pos, cape dehhhh.
Parlemen Andorra
 Parlemen Andorra ukurannya sesuai negaranya, kecil. Casa de la Vel yang semula cuman saya liat dari luar akhirnya bisa masuk juga ke dalam. Tour dalam bahasa Catalan. Cuek lah, yang penting bisa ngeliat bagian dalemnya. Aturan pertama yang disampaikan dalam bahasa Catalan adalah “Dilarang memfoto”. Damn, peraturan yg paling saya benci. Tahunya ketika ditegur salah satu peserta tour ketika saya lagi foto, dan dikasih tanda “no no no”.  Ada ruang besar tempat kami dibriefing.
Tour di Parlemen Andorra (Bahasa Catalan)
isi penjelasannya kurang lebih sejarah + dilarang memotret
Lalu kami dibawa ke ruang parlemen yang (sumpah) kecil banget buat ukuran parlemen sebuah negara. Cuman ada 12×2 kursi buat anggota + 3 kursi buat ketua. Udah gitu ada foto Sarkozy + Uskup entah siapa namanya yang jadi kepala negara Andorra. Berhubung pengen foto diem2 ruangan ini, saya sengaja keluar paling belakang, tapi pas mau foto KETAHUAN. Akibatnya kena marah pake bahasa Catalan. Duh, untung ga ditendang keluar dari peserta tur.
Parlemen + Mahkamah Agung Andorra
Dari sini kita dibawa ke ruang pengadilan satu2nya di Andorra. Hokinya mereka nggak punya banyak kasus hukum, dan ruangan pengadilan ini juga lumayan kecil. Cuma ada 3 kursi buat hakim, abis itu di sisi kanan kiri masing2 ada 4 kursi dan 8 kursi pengunjung + 2 bangku panjang di belakang. Gedubrak. Tour ini berakhir pukul 18.35. Termasuk pendek juga durasinya, 35 menit ini total.
Dari sini sebenarnya udah ga ada kerjaan lagi, berhubung di luar masih terang (maklum summer), saya mikir2 sambil jalan ke Caldea sambil ngeliat pemandangan aja kali ya. Dari sini ngaso bentar di Plaza de Publos (sambil nyari toilet gratis). Sempet ngeliat “Oficina Nacional de Turisme” yang kayanya semacam Depbudpar-nya Andorra, tapi lagi tutup. Sambil jalan ternyata saya tahu bahwa Hyundai Motor buka dealer disini, bank nasionalnya kayanya “Banca Privada D’ Andorra”, baru nyadar di sebelah tourist office yg dikunjungi tadi siang ada komidi putar, sempet ngeliat Erasmusweg versi mini, lampu merah dan lampu hijau-nya buat pejalan kaki bisa bikin orang tersenyum.
Caldea
Dan akhirnya, terlihat piramida kaca dari jauh. Di dalam piramid kaca ini (bentuknya agak kurus, ga kaya di louvre) adalah spa terbesar di Eropa, Caldea yang buat masuknya lumayan bikin kantong jebol, 33 EUR (yang paling murah), belum lagi ada paket2 yang harganya ratusan euro, duh… Begitu masuk ke Caldea, ada selasar yg kiri kanannya toko-toko, serasa masuk ke Mall di Jakarta aja. Di information pointnya ada miniatur Caldea + Monitor yang ngasih liat pengunjung yang lagi menikmati hidup. Buat beli tiket mesti turun ke lantai bawah.

Pemandian ala Romawi – Banys Indo Roman (36 derajat / 14 derajat)
Disini buat masuk kita harus men-scan tiket masuk kita dan harus keluar pada waktu yg ditentukan. Saya ambil yang 3 jam, jadi saya harus❤ jam, kalo lebih mesti bayar denda. Udah gitu disini kamar gantinya gede banget. Ruang ganti terbesar yang pernah saya lihat, banyak bilik2. (ya iya lah, katanya spa terbesar di Eropa). Dan ganti ini juga mesti cepet, karena waktu udah dihitung sejak kita scan tiket kita.
Dalam Caldea – Sempet2nya ada show :))
Pas sampe di dalam, worth it lah 33 EUR itu, seperti yg Trinity bilang, kita bisa merasakan pemandian ala romawi sama hidup ala Onassis. Ada kolam gede yg punya 4 kolam kecil di bagian atasnya. Udah gitu suhunya berbeda-beda di tiap kolam. Thematic lagi, artinya di bagian ini themanya Romawi, bagian lain temanya beda lagi. Sayangnya saya cuman di Level 1 doang, ada lagi di level paling atas, tapi itu hanya untuk member, ngeliat fotonya sih keren banget. Pantes Trinity bilang recommended banget. Next time ke Andorra, saya pasti akan ke Caldea lagi, atau mungkin ke Andorra lagi hanya untuk ke Caldea ;p. Finally saya menghabiskan 2 jam 58 menit di dalam Caldea, keluar2 udah malam, jam 11.15 PM. Plus mesti balik jalan kaki ke rumah Tamara.
Andorra la Vella’s Night View

Jalan2 malem2 di Andorra ternyata asyik juga, tadi siang Manel udah kasih tips kalo pulang lewat perbukitan supaya bisa ngeliat Andorra at night. Memang bagus, dari night view bbrp kota yg pernah saya liat, Andorra termasuk favorit saya. Pulang malem2 sambil foto2 night view = sampe di rumah Tamara lewat tengah malem. Untung orang2 Eropa termasuk yang hobby bergadang (plus tadi siang udah bilang akan di Caldea sampe jam 11-an malem). Sampe rumah dia sekitar 00.40 AM hehe.
Andorra la Vella’s night view dari atas bukit
Tamara masih bangun, Manel jg ada, kita ngobrol2 soal pengalaman hari itu, tiba2 Tamara bilang “Hari ini saya ada kerjaan, bisa tolong jagain rumah?”. Gubrak, jadi artinya dia meninggalkan rumah dia buat saya sendiri + 6 kucingnya. Inilah yang saya ga habis pikir dari orang2 couchsurfing, mereka percaya sama orang yg mereka kasih tumpangan (di Vienna, saya dikasih kunci apartemen sama Clara) O ya lupa, Tamara ini penyayang kucing, dia punya 6 kucing (2 gede, 4 anaknya). Walhasil semalaman saya tidur bersama kucing2 ini yang hobby narik2 selimut. Tamara sempet bilang, besok pagi, Manel akan jemput saya jam 9 AM.
(to be continued)