Akhirnya scandinavia trip selesai juga. Salah satu trip yang berkesan untuk saya, terutama untuk pemandangan alam di deket Bergen. Top banget, tempat yg pasti akan saya datangi kembali suatu saat nanti.
Semua moda transportasi yang ada dipakai, dari bus (termasuk bus malam,sama dalam kota), subway, metro, trem, kereta (termasuk scenic train dan kereta dengan kemiringan 26 derajat), ferry lintas negara, nebeng mobil host dan ditutup dengan maskapai murah meriah yang pas mendarat ada suara terompet (kaya tahun baruan aja) alias RyanAir. Perjalanan dengan jenis2 transportasi paling lengkap selama ini. Lupa naik becak aja kali ya ;p
The Beginning
Awalnya bisa di-trace back ke bulan Desember 2008. Pas lagi chatting sama Widita, dia nanya, spring break mau kemana. Berhubung masih anak baru dan belum begitu familiar dengan libur2 yg ada di TU Delft, saya buka blackboard, dan ternyata, liburnya lumayan juga ya, 11 hari. Langsung deh searching2 tiket murah. Tiket yg pertama dibeli justru RyanAir Stockholm – Eindhoven. Bener2 impulsif saat stress nggak kemana2 winter holiday kemarin. Soal cara ke Stockholm, waktu itu pikirannya, masih ada tiga bulan-an buat mikirin.
Rencana awal, jalannya sendirian. Tapi setelah mencari umat, Christian, anak Total Scholarship Prancis mau bergabung, dan Rahmadi, anak TUD jg interested. Sayangnya Christian batal di saat2 terakhir karena bokek abis liburan ke Yunani (kadang2 saya pengen jadi anak Total, kerjanya jalan2 melulu, bikin mupeng aja)

Copenhagen – Day 1 – 3

Akhirnya dibuat perjalanan via darat. Copenhagen jadi tujuan pertama kami. Ada Ardhy yang dengan baik hatinya menampung kami selama di Copenhagen. Plus kasih2 advice cara menghemat uang, terutama di bagian transportasi.
kesan mengenai copenhagen
  • cewek-cewek copenhagen bener2 cantik2. Potongan barbie-like, blonde, mata biru, dan bodi bagus. Sampai2 Rahmadi banyak foto candid cewek2 Copenhagen, saya yang mau ngambil candid mesti mengelus dada dengan kemampuan kamera yg seadanya. Bener2 SLR dibutuhkan disini. Komentar Rahmadi yg saya ingat “Nald, gw udah mulai ga bisa bedain yang mana warga biasa, yang mana model”. Beruntungnya Ardhy. Komentar2 lain “Gila Nald, tukang sampah aja cantik”. gw “Setuju, semoga yg di Stockholm lebih cantik -> tapi kecewa pas di Stockholm”.
  • Bule Copenhagen suka berjemur di jembatan istana. Kami menspot tiga bule cantik dengan celana jeans + bra sedang berjemur.
  • Orang denmark suka kencing di semak2, kalo ga percaya dateng aja ke Royal Park. Ga cowok ga cewek, sering masuk semak2 dan menghilang, abis itu nongol lagi.
  • 20 Kronors story (detail nanti)
  • Keretanya bagus banget, interior kereta terbaik yang pernah saya lihat, meskipun bikin sakit kantong. Kereta mereka sangat peduli lingkungan, abis itu kita bisa ngeliat stasiun awal – akhir dalam bentuk LED display. Bener2 keren.
  • Diwawancara sama wartawan di deket patung Little Mermaid, tentang rencana pemindahan patung ke China dalam rangka World Expo selama 6 bulan.
Malmo – Day 4
Kota swedia yang paling deket Copenhagen ini, turning torso-nya yang terkenal. Bangunan yang dibuat oleh arsitek yg kesannya, iseng amat ini orang. Tapi sama Mas Sigit dibela dengan “hehe ini bukan iseng… but really great construction… designed by genious Spanish Architect, Santiago Calatrava”. Informasi yg berguna, karena saya awalnya tak tahu apa2 tentang bangunan ini.
Lund – Day 4
Kota ini sekilas mirip banget sama Delft, university town. Terlintas mengunjungi tempat ini setelah ngeliat foto2nya Bang John yg sempet kesini juga. Di-guide sama Rika, yang baru kenal, abis saya email-in ketua PPI Swedia, minta tolong siapa tahu ada yg bisa guide kami berdua pas di Swedia (Malmo, Lund, Helsingborg, dan Stockholm). Dapet 3 nama, 1 di Lund (Rika) dan 2 di Stockholm. Cuma Rika doang yg ada waktu buat nge-guide kita2.
Salah satu tempat unik yg dikunjungi disini adalah kuburan Swedia. Pas lewat kuburan, Rahmadi memperoleh dorongan untuk melihat nisan2 orang Swedia. Itu kuburan biasa, sambil jalan Rahmadi sibuk mengomentarin tahun kematian orang2 itu.
Helsingborg – Helsingor – Day 5
Helsingborg, tujuannya transit doang sebelum ke Oslo dan Helsingor. Helsingborg – Helsingor itu bener2 kota kembar, tapi yg satu punya Swedia, yang satu punyanya Denmark. Jaraknya cuman dipisahkan 20 KM sama laut. Bisa ngeliat dari kota tetangga dari tepi pantai, padahal udah beda negara. Tinggal di tempat Christian, host Couchsurfing kami. Tujuan utama kesini sih ke Hamlet Castle (yup, Hamlet-nya Shakespeare). Kastilnya sih biasa, tapi dungeonnya bagus.


Di kota ini Rahmadi mengalami “pelecehan”, pake tanda kutip. Abis nuker duit Denmark Kronor di Forex, tiga orang menghampiri kami (saya, Rahmadi dan Christian). 1 tampang bule dan 2 tampang asia. Ngobrol2 bentar, sambil praktekin Mandarin dan Jepang, kirain mereka emang ramah (biasa kan orang asia
ramah2). Ternyata Christian senyum2 pas si Bule (yg ternyata blasteran Jepang – Swedish) ngomong ke dia dalam swedish yg isinya kurang lebih: “Is he (maksudnya Rahmadi) gay? I want to take him home and eat  him”. Awalnya kita ga tau dia ngomong apa sama Christian, tiba2 mereka bertiga ngomong “We are homosexual” dan kayanya si bule blasteran ini ngasih sinyal2 positif ke Rahmadi. Huahahahaha….. apalagi pas mereka udah pergi dan Christian ngasih tahu ke Rahmadi apa yg dibicarakan oleh mereka :)) Seharian tampang dia bete abis.
Oslo – Day 6
Pertama kali nyampe Oslo, udah disambut dua orang “suspected” criminal di WC. “Orang-orang Unta”, demikianlah sebutan Echa buat mereka. Tampang mencurigakan, gerak gerik mencurigakan. Untung kami berdua. Kalo sendirian kayanya udah habis dipalak tuh.
Seharian habis di museum2 di daerah Bigdoy. Beli Oslo pass buat sehari. Lumayan hemat juga pake Pass2 kaya gini. Malemnya (meskipun masih terang) ke Vigeland Sculpture Park. Pokoknya taman ini isiny
a patung telanjang semua, cowok, cewek, dari bayi sampe kakek-nenek.Lengkap. Hans malah ga inget namanya. Comment dia, “Udah ke taman patung telanjang belum pas di Olso”, pas kami ketemuan di Bergen.
Di Oslo ini bener2 arti kelaparan bisa dihayati. Berhubung berhemat karena scandinavia mahal banget, kita cuman makan roti. Jam 7 PM sudah mulai kerasa efek hanya makan roti 4 potong sebagai brunch. Sakit kepala – gara2 kurang makan + sakit kantong pas ngeliat makanan harganya ga kira2. Masa paket McD atau Burger King itu 81 NOK (kira2 12 Euro-an). Udah gitu kalo makan di dalam restorannya kena extra 5 NOK. Sedeng….Orang yg bilang Jepang negara termahal di dunia pasti belum pernah ke Norway.
Bergen Day 7-8
Pas pagi hari nyampe di Bergen ini bener2 kami tepar. Kemarin paginya baru nyampe di Oslo pake bus malam, seharian jalan, malamnya udah mesti naik kereta malam ke Bergen.
Dapet kepastian tempat tinggal di Bergen pun dua hari sebelum sampai di Bergen. Hans yang dihubungi via email, ga ngejawab. Via email facebook ga ngejawab. Akhirnya ngejawabanya setelah send wall post ke dia. Habis ngeliat komputer Hans, terang aja ga dibales, email dia bejibun gitu, banyak unread massagenya. Untung ada facebook hehe. Anyway, Hans sama saya satu almamater dan satu angkatan dulu pas di institut cap gajah duduk. Hans ambil Kelautan, saya ambil Elektro. Anyway, selama trip ini saya ketemu sama tiga rekan satu almamater, Hans (Kelautan), Ardhy (Elektro) dan Desiree (Elektro) yang dulu seangkatan. Banyak pertukaran cerita pas ketemu :).
Bergen rupanya lagi masa-masa graduasi SMU. Tradisinya, merangkak sepanjang jalan utama di Bergen. Awalnya saya nggak tau tradisi ini, tapi berhubung pengen tahu, tanya2 sama dua orang yg lagi menemani 2 cewek merangkak. Interogasi berhasil dan mereka cerita banyak soal tradisi ini. Plus dua orang yg merangkak mau difoto. Photo of the day.
Intinya bergen itu the most beautiful city in Norway. Mirip2 Bandung, dikelilingi gunung2. Bedanya ini jg dibatasi oleh laut. Pemandangan dari Floibahnenya bagus, apalagi menjelang senja.
Norway in a Nutshell – Day 8
Ini bener2 highlight trip kali ini. Awalnya Bergen ini ga masuk dalam hitungan buat dikunjungi buat spring break kali ini. Tapi Ardhy promosinya kenceng banget soal Bergen + Norway in a nutshell ini (thanks Dhy), sampe2 saya akhirnya merubah travel plan.
Trip ini dijual 935 NOK (120an Euro). Mahal, tapi it’s worth it. Foto2 saya yang bagus diperoleh dari satu hari ini. Meskipun kameranya, kamera saku biasa, tapi berhubung objeknya emang bagus banget, jadilah foto2 yang bagus.
Intinya ini tour yg diorganized, tapi kita dapet tiket transportasi doang. Rutenya Bergen – Voss – Gudvangen – Flam – Myrdal – Voss – Bergen. Kata Ardhy, ikutan tour ini, bukan tujuannya yg penting, tapi perjalanannya yang berkesan. He’s totally right.
Gudvangen – Flam naik ferry di sekeliling fjord ditemani camar2  yang terbang di sekitar ferry kami. Bener-bener indah banget. Ini videonya link. Ini trigger kedua yang membuat saya mau beli SLR. Apalagi pas ngeliat foto-foto dari SLR-nya Bayu  yang ada di laptop Ardhy, keren banget foto camar2 ini (beneran namanya camar ga ya?)
Nanti-lah khusus cerita tentang ini. Link ke Foto
Scenic Train Bergen – Oslo PLUS Oslo – Day 9 – 10
Rute kereta Oslo – Bergen ini, menurut LP Scandinavia pinjeman temen saya, salah satu dari three scenic route in Norway. Bagus banget pemandangan sepanjang perjalanan. Bener-bener butuh kamera yang bagusan dikit, soalnya ngambil gambar sering banget berbayang. Satu lagi, lupa bawa handycam buat ngerekam perjalananan ini. Worthwhile buat direkam soalnya.
Sampe jam 5 sorean. Nginep di rumah Bjorn, salah satu host Couchsurfing kami. Ada kesepakatan saya dan Rahmadi, akomodasi Copenhagen – Helsingor – Bergen – Oslo itu responsibility saya, akomodasi Stockholm itu responsibility dia. Bjorn ini atheist yang punya satu anjing kelewat ramah. Nempel melulu sama tamu. Tinggal di tempat Bjorn sekilas tinggal di tempatnya dukun heavy metal. Berasap + motor gede + Jaket preman + loud music.
Stockholm – Day 11 – 12
Di Stockholm nginep di rumah om Tom Ilyas, kenalannya Rahmadi. Sepanjang perjalanan, di backpack Rahmadi terseliplah “Bika Ambon” yang terbungkus dalam kantong plastik khusus. Inilah titipan temen2 om Ilyas yang di Belanda. Rahmadi jadi semacam kurir gitu.
Berhubung hari senin nyampe di Stockholm, semua museum tutup. Kita hanya bisa ke kawasan istana, ngeliat guard changing. Ada orang Tamil lagi demo deket istana. Foto2 horror dipasang. Ada kasur disitu buat orang yg mogok makan (kurang kerjaan amat sih). Pas bengong2 gitu, akhirnya kita ke KTH (ITB-nya Swedia), iseng2 aja, ga tau mau kemana lagi.
Sama Om Ilyas (mantan ketua PPI China tahun 1960an), dia lebih banyak cerita kejadian 1965, sampai harus kehilangan kewarganegaraan karena “at the wrong place at the wrong time”. Saya jadi mikir2, berat juga ya nasib mereka, benar2 terlunta2. Gimana kalo sekarang di Indonesia muncul Partai Anti Belanda, dan semua lulusan belanda dicabut paspornya. Males deh.
Hari selasa-nya ke Vasa Museum, ngeliat kapal perang viking yg berhasil diangkat setelah terbenam di laut selama 333 tahun. Lama bener ya, dan kayunya nggak lapuk lagi. Abis itu ke Nobel Musem, yg hokinya lagi gratisan. Hari  yang bisa dibilang tidak efektif.
Stockholm – Eindhoven – Delft – Day 13
Yup, ini hari bolos saya. Kuliah dimulai hari ini, tapi berhasil ngebujuk temen buat nge-rekamin kuliah. Jadinya aman. Faktor U (uang) bener2 mempengaruhi kenapa baliknya tanggal ini. Tgl 5 harga tiketnya 2x dibanding Tgl 6. Bolos sehari gpp lah.
Seharian habis di jalan Berangkat dari rumah om Ilyas, buat ke stockholm, abis itu naik bus ke Svasta Airport. Di Skavsta, tas Rahmadi kegedean buat masuk bagasi, makanya dia kena extra charge buat bagasi. Untung dapet petugas yg baik, ga seresek yg disebelah.
di Eindhoven ketemuan sama Desiree + Mas Zalfany (suaminya). Temen kuliah dulu yg udah ga ketemu sejak tahun 2005, sama kaya Ardhy, yg lama ga ketemu juga. Dibuatin makan malem (thank Des, perlu belajar bikin tahu spt itu ;p). Balik ke Delft udah jam 11an malem. Tak sabar menunggu summer holiday.
Rute Scandinavia Trip