Berada di luar negeri yang value-nya tidak sesuai dengan budaya
Indonesia seringkali membuat saya kaget. Di Paris, saya pernah melihat
sepasang lesbian berciuman dengan hot-nya di dalam subway sampe-sampe
saya nggak percaya itu kejadian di depan mata saya.It was in Paris and
it was French kiss hahaha. Ada adegan gigit-gigitan ditambah
suara-suara yang dihasilkan kedua wanita ini. Diana,Feli dan saya hanya
berpandangan dengan penuh arti, karena adegan-adegan ini jarang-jarang
kita liat (atau tak akan mungkin kita lihat) di Indonesia. Diana yang
rasanya tahu saya mikirin apa kasih pandangan “jangan”, karena tahu
saya pasti tergoda untuk mengabadikan adegan itu dengan kamera saya.
Hehe untung nggak, kalo saya bermasalah sama mereka berabe kan.

Tapi
itu bukan kali pertama saya ngeliat lesbian ciuman. Di Duesseldorf,
ketika kami (plus anak-anak summerschool yang lain) mengunjungi Japan
Festival di tepi sungai Rheine, saya men-spot sekumpulan lesbian. Dari
mana saya tahu? Gampang banget, soalnya ada dua cewek yang lagi ciuman
(di dinding) dan teman-teman wanita mereka sibuk mengabadikan peristiwa
itu either dengan kamera atau handycam, termasuk saya dengan kamera HP
secara sembunyi-sembunyi. Soalnya ada pesenan temen dari Indo buat foto
hal2 yang unik-unik.

Ada lesbian, ada pula counterpart-nya,
gay. Terusterang aja, saya termasuk jarang liat gay yang bikin heboh
kaya di subway itu (bencong masuk gay nggak ya?). Tapi di Rotterdam,
saya pernah ngeliat dua orang cowok yang saling berpelukan dan
berciuman, dan sebagai observer yang baik, saya tahu mereka itu
tampaknya mempunyai hubungan khusus, mana salah satunya pake anting dan
kayanya kemayu gitu.

Tapi pengalaman paling aneh sama gay justru
diperoleh teman saya, Rijo (cewek), salah satu peserta exchange di
Tokyo. Entah apa di kepala anak ini sehingga memutuskan ke klub para
gay di Roppongi (daerah di Tokyo yang kira-kira mirip Mangga Besar
alias Mabes di Jakarta, pusatnya hiburan malam) Pas saya diceritain
Sony, Rijo rupanya “patah hati” karena para penghuni club ini rupanya
cakep-cakep di mata Rijo. Keluh kesahnya kurang lebih, kenapa mereka
memilih jadi gay, kan banyak wanita-wanita kaya dia hahaha.

Pas
saya lagi online di perpustakaannya Univ Dortmund, ada kejadian yang
horror banget, saya di pojok dan orang di sebelah buka situs porno,
tapi ngerinya isinya bukan cewek yg ga pake baju, tapi cowok yang ga
pake baju. Hyahhh…. Buru2 deh sign out dari computer deh….

Pas
lagi jalan di tepian the Bund, yang banyak digunain warga Shanghai buat
pacaran, saya ngeliat kursi-kursi di tepi sungai penuh dengan orang
pacaran, cewek-cowok,kecuali satu pasangan cowok-cowok. Mereka gay?
Maybe yes, maybe no, tp aneh aja ngeliat pasangan cowok-cowok di tempat
itu, yang notabene tempat favorit orang buat pacaran.

Pas di
parkiran Plaza Senayan, pas lagi nyari parkiran, tiba-tiba Nora
ngomong, “dua cowok itu pasti gay”. Dan berhubung saya lagi konsen
nyari parker, ga sempet (dan nggak minat) ngeliat mereka. Pikiran saya
lebih ke kami nonton film apa nanti. Saya jadi inget perbincangan saya,
Nora dan Rika pas ke Ancol yang menyalahkan kaum gay dan bencong karena
banyaknya wanita yang belum menikah. Kutipannya kurang lebih “Udah tahu
jumlah wanita lebih banyak dari pria, kenapa ada bencong dan jeruk
makan jeruk, makin berkurang kan pilihannya”. Setelah dipikir-pikir,
bener juga sih kata-kata mereka.  

Sebelum berangkat ke Belanda,
sama NESO (Netherland Education Support Office) kita dikasih presentasi
selama sehari penuh, salah satu temanya culture shock. Guess, foto yang
pertama kali ditampilin dua cowok lagi ciuman yang memancing gelak tawa
calon-calon mahasiswa Indonesia yang akan ke Belanda. But that’s gross
;p….

Lebih jauh soal ciuman, di Eropa udah sering banget
ngeliat orang ciuman. Tapi yang paling berkesan tentu aja ngeliat yg
pertamakali ciuman, soalnya itu bener-bener di depan saya pas ngantri
makanan di mensa-nya (kantin) Univ. Dortmund. Sepasang kekasih di depan
saya dengan cueknya“bersilat lidah” alias French kiss. Tampaknya mereka
berdua orang Jerman. Tapi yg bikin saya kaget, dua temen saya dari
negara muslim, anak summer school juga, tampaknya pacarannya jauh lebih
yahud, sampe jilat-jilatan tangan, lengan dan leher segala di
eskalator. Kucing kali….. Kalo ada Ramon, dia pasti bilang “get a room
dude”. Udah gitu di malam-malam di Delft station, di bawah "jembatan",
kalo mau ke peron 2 dari peron 1 pasti ngelewatin tempat ini, saya
pernah ngeliat orang jilbab-an ciuman dengan khusyuk. Entah orang Turki
atau Arab, tapi yang jelas saya jarang-jarang liat orang jilbab-an yang
ciuman di tempat umum. Lain lubuk lain ikannya.  

Lalu pas kita
diajak canoeing sama Wolfgang (penanggung jawab summer school), di
kiri-kanan sungai tampak bule-bule dengan santainya buka baju dengan
diliatin kita-kita. Hal yang sama juga kejadian pas main bola di
Bochum, pas lagi jalan di taman, tiba-tiba aja ada cewek yg langsung
buka baju dan celana, hanya bersisa bikini. Sambil mikir-mikir kapan
ngeliat hal seperti ini di Jakarta

Itu pengalaman di taman,
pengalaman di pantai beda lagi. Di Scheveningen (nama daerah pantai di
Belanda), beberapa wanita sering banget buka bra-nya langsung di depan
orang-orang, jadi ngerasa kaya di Bali aja. Udah gitu ada beberapa
pasangan yang bergulat di atas pasir lagi sambil cekikikan, hahaha beda
negara emang beda budaya. Pas ngobrol2 sama anak-anak Indo disitu
“mumpung belum bulan puasa, kesini dulu aja, cuci mata”. Haha dasar…

Belum
lagi soal kumpul kebo (samen leven). Image di Indonesia tentang kumpul
kebo itu jelek banget, tapi setelah ngobrol sama temen saya yang
mempraktekkan hal ini, ternyata di Belanda itu legal.  Jadi di Belanda
ada pernikahan dan ada perjanjian tinggal serumah (samen leven/kumpul
kebo). Hak dan kewajibannya sama di mata hukum, kecuali lebih 
menguntungkan untuk mempunyai status menikah ketika mempunyai anak.

Jadi
selama belum punya anak, kumpul kebo lebih menguntungkan kedua belah
pihak. Hahaha motifnya ternyata ekonomi, soalnya pria Belanda takut
menikah, karena probabilitas perceraian di kalangan orang Belanda
sangat tinggi, 1 dari 3 pernikahan berakhir dengan perceraian. Hukum
Belanda sangat memihak wanita kalau ada kejadian ini, dan pria bisa
bankrut kalo bercerai. Makanya banyak pria Belanda yang lebih memilih
samen leven (alias hidup bersama/kumpul kebo). Mungkin mereka mikir,
hitung-hitung test drive kali ya ;p