“Nald, arah jam dua” kata Aun sambil nyikut saya. Saya yang lagi makan
siang merasa terganggu tapi ngeliat juga ke arah yang dikasih tahu sama
Aun. Tampaklah seorang mahasiswi semampai, pake baju ketat, kulit
putih, rambut panjang, “She’s pretty, right?” kata Aun lagi. Saya
ngangguk-ngangguk soalnya emang mahasiswi yang ditunjuk Aun itu emang
cakep. Kata-kata Aun berikutnya bikin shock. “Do you know she is a
shemale. F*ck it man….”. (Aun kalo kesel atau senang suka ngomong the F
word).

Waktu itu saya, Aun dan Poli lagi nyempetin mengunjungi
salah satu temen SMA Aun yang sedang kuliah di CMU (Chiang Mai
University, bukannya Carnegie Mellon university) saat trip kami di
Northern Thailand. Saat makan siang gratisan (soalnya dibayarin temen
SMA Aun) di  kantin kampus itulah saya kaget banget dan merasa tertipu
sama pandangan mata saya. Masa sih mahasiswi itu shemale, nggak ada
tampang-tampang shemale padahal.(Shemale = bencong).

Aun rupanya
awalnya juga tertipu dan menyangka dia wanita tulen. Aun di-mata kami
terkenal punya “radar” khusus wanita cantik. Bahkan di tengah kerumunan
orang di Shinjuku atau Chofu dia bisa “merasakan” kalau ada wanita
cantik di sekitar dia. Radar ini rusak pada hari itu, karena yang
dikira wanita cantik di kantin itu, ternyata “pria cantik”.

Temen
SMA Aun itulah yang memberikan informasi bahwa mahasiswi itu bukan
“wanita tulen”. Beberapa menit sebelum percakapan dengan Aun, rupanya
Aun ngobrol-ngobrol temennya (pake bahasa Thai tentu saja makanya saya
nggak ngerti). Aun yang minta dikenalin sama mahasiswi itu harus
menggigit jari begitu mengahui masa lalu si dia.

Pertanyaan Aun
selanjutnya cukup frontal “Udah dioperasi apa belum”, hahahaha,
gobloknya temennya Aun ini malah bilang “mau ditanyain?” sambil
siap-siap manggil mahasiswi tersebut (yg rupanya temennya) sebelum
keburu dilarang sama Aun. Bahan diskusi kami bertiga (saya, Aun, temen
Aun) selanjutnya sudah jelas, tentang shemale di Thailand. Poli sengaja
nggak diikutkan di perbincangan tersebut, boys talk soalnya hehehe.

Saya
dalam hati ketawa-ketawa, bisa-bisanya Aun ketipu. Padahal baru
seminggu sebelumnya dia “mengajari” kita cara membedakan antara wanita
jadi-jadian dengan wanita asli dengan kelinci percobaan seorang wanita
berbikini yg diduga shemale di Pattaya Beach.

Pertama, kata dia,
lihat betisnya, kalo betis cowok itu jauh lebih gede dibanding betis
cewek. Kedua, lihat lehernya, ada jakun apa nggak. Kata Aun lagi, jakun
nggak mungkin bisa dihilangkan. Berdasarkan dua hal itu, Aun
menyimpulkan wanita berbikini yang lagi bercengkerama dengan beach boy
itu shemale.

Waktu itu saya sama Raul manggut-manggut aja. Orang
local (Aun) lebih tahu cara ngebedain wanita Thailand beneran sama
wanita Thailand jadi-jadian. Komentar kami sama “dia pasti udah operasi
kelamin” karena indikantor dia itu cowok udah nggak ada dan ini pula yg
men-trigger Aun turun tangan mengajari kami cara membedakan yang asli
dan yang palsu.

Trip kami ke Thailand waktu itu semakin
meyakinkan kami kenapa setiap ada Miss Universe buat dunia
per-shemale-an, Thailand pasti menang, atau minimal di tiga besar
didominasi orang Thailand. Kejadian di kantin Chiang Mai University
semakin meneguhkan teori Aun, shemale di Thailand itu tergantung sama
latitude, semakin ke utara, semakin cantik shemale (dan juga
wanita-nya), soalnya makin ke utara, makin putih kulitnya (compared to
southern Thailand).

Sebelum ke Thailand, saya sempat melihat
foto salah satu teman SMA saya yang ke Pattaya dan berfoto dengan para
shemale/ladyboy yang topless. Gila banget dan ngeri banget,
berani-beraninya topless. Sampe nggak habis pikir ngapain dia upload
foto itu ke friendster dia. Tapinya, gampang sekali ngeliat bahwa
mereka ini bukan wanita tulen.

Orang Thailand juga unik-unik.
Ta, temen seangkatan saya, punya foto temen shemale dia di dompet,
padahal Ta udah punya cewek. Rupanya shemale ini teman lama dia, dan si
“teman lama” ini sudah menyadari bahwa dia itu wanita yg terperangkap
dalam tubuh pria sejak SD. Dan factor budaya di kalangan orang Thailand
yg permisif sama shemale ini, membuat komunitas mereka tumbuh subur
(bayangin di Indonesia kalo ada anak SD yg merasa wanita yg berada di
tubuh pria, bisa diapain dia sama orangtuanya).

Temen saya yg
satu lagi, Beer selalu menyombongkan bahwa shemale-shemale Thailand itu
cantik-cantik, makanya mereka sering menang kompetisi miss-miss-an buat
dunia per-shemale-an. Beberapa tahun kemudian pas temen kantor kirim
foto pemenang semacam miss Universe buat shemale, dan yg menang dari
Thailand, temen saya yg cewek sampe mencak-mencak kenapa ada shemale
secakep itu.

Di Jepang, pas lagi ada festival di Asakusa, saya
sempet melihat 3 geisha yang kayanya wanita jadi-jadian juga. Keliatan
jelas banget dari muka-nya bahwa diragukan mereka itu wanita.

Di
Indonesia she-malenya kalo nggak di show-biz, ya di salon, atau di
pinggir jalan. Anjing peking saya pas SD, pemilik sebelumnya shemale,
dan termasuk golongan melambai-melambai gitu yang punya salon. Udah
gitu saya pernah kaget banget sama bencong Taman lawang yang
dadah-dadah-in penumpang X-trans Jakarta-Bandung (saya waktu itu
berangkat dari Blora). Gila banget subuh-subuh beroperasi pake dandanan
tebal dan rok mini. Bikin takut orang aja. Di Cilegon, pas Training
T-BOSIET, rupanya di depan hotel kita itu tempat mangkalnya
bencong-bencong Cilegon. Saya sama Doddy yang lagi keluar nyari makanan
untungnya nggak digodain mahluk-mahluk ini.

Di Belanda, di Red
light district, saya sama temen-temen sempet nyasar ke daerah
“pajangan” buat para shemale ini. Sampai Ikram bilang
“kata-belanda-yang-saya-lupa” ini artinya bencong lho”. Bubar grak,
kita semua keluar dari daerah itu.

Jadi dimanakah shemale tercantik?

Based
on pengalaman ngeliat shemale di beberapa negara, untuk sementara saya
setuju sama Beer, bahwa Thailand emang tempatnya shemale cantik. Yang
bikin ngeri, bisa aja “wanita” Thailand yang kita kenal, ternyata
wanita jadi-jadian, dan bisa aja kita nggak nyadar sampai ada orang
yang ngasih tahu kita.

Sialnya, di Thailand, kalo cowok Thailand
ngomong (either in Thai or English) ini "halus", kaya cewek lagi
ngomong. Kesan pertama saya ketika ketemu sama orang Thailand, buset
dah ngomongnya kaya bencong, tapi setelah kenal beberapa teman
Thailand, emang mereka gaya ngomongnya spt ini, cape dehhh. Jadi sangat
sulit bedain dia itu shemale/tidak dari suara.

Lesson learned,
hati-hati-lah kalau nge-date dengan cewek Thailand, bisa-bisa…
hiiiiyyyyyy”.  Langkah-langkah pencegahan biasanya ngeliatin foto doi
pas masih kecil, kalo ngeliat akte lahir pusing, soalnya pake huruf
thai yg mirip2 huruf Jawa kuno.

Thailand, September 2006