Semuanya berawal dari email seorang temen (Fita) yg pernah ikutan acara wisata budaya ke Baduy tahun lalu. Berhubung dia tahu gw emang pengen ke Baduy, dikasihlah info2 tentang Baduy ini. Oh ya, penyelenggaranya itu OI (Orang Indonesia). Buat yg ga tau OI
itu apa, idem, gw juga dulu nggak tahu. Kata Fita “OI itu penggemarnya
Iwan Fals yg pengen menjadikan Iwan Fals sebagai Presiden Indonesia”.
Gw terbengong-bengong, dan yg pasti juga bingung. Ada ya group seperti
ini.

Pre-departure

Sumpah, gw nggak kenal siapa2
pas gw berangkat. Dari email, gw cuman dapet info bahwa organizernya
itu OI, kumpul di Taman Makam Pahlawan Kalibata jam 9 malem hari Jumat.
Untunglah Yuni ngasih sedikit pencerahan, temen dia yg namanya Koi
ikutan (namanya mirip something kan?). Setelah disana, ternyata gw tau
dia punya 2 nama, dan nama dia Khoi (pake H). Untunglah, ada yg bisa
ditelp and ditanyain.

Departure @ Kalibata

Hups,
nyampe di kalibata jam 9 lebih dikit, dan setelah mencari2, ketemu juga
dengan orang2 ini. Gw tanya panitia yang pake baru orange lengan
panjang dengan tulisan “Rescue Team” OCC (artinya OI Crisis Center)
yang kebanyakan gondrong dan bertampang musisi banget and ada
sangar2nya (setelah kenalan baik kok mereka). Gw nukerin bukti transfer
gw dengan kuitansi (yang akan berguna untuk mendapatkan kaos + makalah
tentang Baduy dan nomor undian anda buat 2x doorprize). Duduk2,
kenalan2, ternyata ada beberapa anak yg gw pernah ketemu pas ke Istana
Merdeka. At least ada yg tampangnya gw kenal =) dan pernah kenalan,
meskipun namanya gw lupa. Disini kita berangkat sekitar jam 10an dengan
truk tronton. Pas nanya2 ke panitia, rupanya ada 55 orang yg ikutan
(termasuk 2 orang korea yg bisa berbahasa Indonesia).


Tronton Berangkat

Trontonnya
berhubung malem, gw nggak tau punya mana. Pokoknya truk tentara aja
deh. Tas2 dulu semua dimasukin, gw nggak tau tas gw dimana, pokoknya
asal taroh ke atas aja, biar panitia yg nyusun. Sleeping bag gw yg ungu
tetap gw pegang, karena sleeping bag itu multifungsi, selain jadi
sleeping bag, jg bisa buat bantal hehehe =). Terakhir gw naik tronton
itu pas ospek Elektro ’01 dulu, jadi mungkin udha sekitar 7 tahun kali,
sampe gw lupa rasanya naik tronton gimana. Nah, bayangin jam 10an sampe
jam 3an pagi, u naik tronton, 55 orang dalem tronton, berusaha tidur
(posisi duduk) dengan tronton yg gw rasa per-nya udah dol…. Huahhh,
akhirnya gw bisa tidur jg, well, nggak bisa langsung tidur sih, gw
telpon2an sama temen gw soal planning trip ke Pulau Tunda hehehe =)
teteup…. Yup, sampe di Ciboleger sekitar jam 4an, masih gelap,
dan gw masih pengen tidur. Panitia sudah menyiapkan tempat di warung yg
deket banget sama jalan raya. Yg cowok di ruangan bawah (terbuka), dan
para wanita di ruangan atas (2 kamar tertutup). Akhirnya sleeping bag
gw digunakan juga… ngantuk booo

Ciboleger – Cibeo (14 KM, 5 jam, 5 bukit)

Pagi2nya
setelah sarapan, kita jam 7-an udah pada ngantri mandi (kamar mandinya
you know lah), plus jam 8an ada briefing dari panita plus penarikan
doorprize dan pengenalan peserta. Jalan sekitar jam 9-an. Nah, tujuan
kita ini ke daerah baduy dalem yg namanya Cibeo, and kita akan nginep
di Cibeo ini =) di rumah penduduk. Pas briefing kita dibilangin
perjalanan berangkat ini sekitar 14 km dan akan melewati 5 bukit =).
Bukit terakhir ada yg disebut tanjakan penyesalan. Sama pantia, barang2
yg ga perlu (tiap orang beda2), itu bisa dititpkan di panitia. Gw
titipin baju2 gw berapa biji plus buku dah…. Oh ya, gw termasuk orang
yg paling akhir berangkat, karena pas yg lain2 udah berangkat, handuk
gw malah gw titipin, jadi terpaksa ngerepotin panitia buat buka kamar
lagi and ngambil handuk gw (yg mana ga gw gunain eheheh).

Ternyata
teman2, ada porter, dan dodolnya dengan pedenya gw bawa bawaan gw
sendiri (isinya yg berat2in itu air 3 botol 600 ml and bbrp makanan).
Jadilah selama perjalanan awal, gw bermandikan keringat. Udah gitu pas
jalan yg nanjak kerasa banget lagi. Porter2 nawarin gitu buat diangkat
bawaannya. (ternyata murah jg, 15 rb). Nah, berhubung gw ingin menguji
daya tahan gw, gengsi dong, kalo mau dari awal aja =P, jadilah selama
1.5 jam awal gw bawa sendiri. Berhubung gw inget, (tampaknya) gw masih
dalam masa pertumbuhan, begitu ada porter ke sekian yg nawarin buat
ngangkat tas gw (dia bawa kaya pikulan air gitu), gw mikir (why not, 15
rb aja gpp lah, yg penting gw bisa leluasa ngambil foto). Keputusan yg
tak gw sesali karena pergerakan gw jadi lebih bebas dengan kamera
(sampe batas ke baduy dalem sih).

Batas Baudy Dalam – Baduy Luar

Setelah
1.5 jam berjalan, sampailah kalian ke batas Baduy Dalem. Panitia udah
mulai sibuk bilangin peserta, matikan segala macam alat eletronik
kalian. Selama di jalan sih kita ngeliat2 1 kampung baduy luar, and
foto2 hehehe, yg ini ga boleh ditinggalkan =), (apalagi buat yg udah
kenal gw, sayang gw ga dapet model spt bbrp BA (artinya Business
Apprentice) yg narsis2 hehehe).

Selama perjalanan, gile, salah
satu tukang porter rupanya dagang minuman juga (so guys don’t worry)
ada pocari sweat dan aqua (Pocari 6rb, aqua 3rb). Jalannya disini
seperti biasa masih jalan tanah ya =) jadi lu mesti pake sepatu/sendal
yg sesuai. Nah, pas di salah satu tempat, tinggal gw sama salah satu
peserta yg udah pernah gw kenal sebelumnya (kenal nama doang), tiba2
mendengar suara kaya ada rusuh2 di bawah. Kita ngerinya ada salah satu
peserta yg mengeluarkan kamera, dan ketahuan, abis itu terancam
jiwanya. Horror banget deh denger teriakan2 di bawah. Pokoknya kita
berdua (plus porter yg merangkap tukang jual minuman) saling
berpandangan dan menduga2 apa yg ada di bawah situ. Gw ngerinya ada yg
dibacok aja. Teori lainnya orang baduy lagi ikutan sabung ayam, tapi
kok teriakannya seperti itu ya. Sampai di atas, gw baru tahu dari
panitia bahwa mereka sedang berburu (entah ayam atau burung) pokoknya
unggas deh.

Cibeo – Baduy Dalam

Nah, dari 5 jam
yg dibilangin panitia, kayanya setelah 4.5 jam kita udah sampai Cibeo.
Ternyata tanjakan penyesalan yg dibilangin temen gw itu ga sadis2 amat.
Buktinya gw nggak ngeh, bahwa itu tanjakan penyesalan. Begitu sampe di
Cibeo, gw nanya “tanjakan penyesalan” itu yg mana sih? Ternyata udah
lewat dan gw nggak nyadar =P, gara2 gw ada temen ngobrol kali ya?
Pokoknya pintu masuk kampungnya itu keren abisss booo, jembatan bambu
gitu, dan sungainya jernih banget =) Kita sampe sekitar jam 1.30an PM.
Abis itu autis bentar di sungai sebelum pintu masuk ke kampung cibeo.
Gw pengen banget ngambil foto gitu, tapi berhubung konsekuensinya
diusir keluar dari Baduy dalem no matter what, ya udah ga jadi deh =(

Cibeo – Day 1.

Nah,
di Cibeo ini, bener2 balik ke masa lampau. Para pria memakai ROK (benar
saudara2 pake ROK). Gw jadi inget orang skotland dengan Kiltnya, tapi
yg ini bener2 alami banget. Warnanya cuman hitam/putih saja. Kayanya
emang adat mereka ini. Oh ya, makalah yg dibagikan panitia itu guna
banget lho buat mengetahui lebih dalem tentang baduy. Baduy Luar warna
pakaiannya hitam2, baduy dalam warnanya putih2.

Sampe di
Cibeo, gw langsung nyari backpack gw (backpack dengan logo TNI-AU,
pokoknya bbrp orang inget deh dengan backpack ini). Ketemu dengan
porternya (Pak Uban), bayar 15rb, done hehehe. Abis itu ke rumah
penduduk. Gw kan di kelompok 1 kalo ga salah. Tapi berhubung baru 2
rumah yg ada tuan rumahnya, gw di rumah kelompok #3. Ternyata ternyata,
anak2 yg lain di bawah udah pada beli nasi buat makan siang. Sedangkan
gw nggak tau ada yg jual nasi di ciboleger. Jadilah gw makan pop mie
(hiks). Berhubung tampang gw cukup memelas, gw dibagi nasi sama temen
(yg gw baru kenal), plus ikan teri + kacang sama teman yg lain. Jadinya
bener2 kenyang hehehe.

Pendapat gw tentang orang baduy, wow
ada yg udah pernah ke citos dan pasar rebo. Ini baduy luar yg lagi
mampir di baduy dalem. Nah, orang baduy luar anatomi kakinya berbeda
lho, contoh kaki kiri orang tua yg gw perhatikan, itu jari2 kakinya ga
rata, pokoknya mengarah ke kanan semua, a little bit unique menurut gw.
Udah gitu ada wanita yg menurut gw masih belasan tahun, gendong bayi,
gw sama temen gw saling berpandangan “itu anaknya apa adeknya?”

Udah
gitu, mandinya mereka di sungai Bo, kemewahan tempat mandi itu adalah
bilik yg atasnya kebuka. Jadi buat para cewek mesti punya pasukan
penjaga bilik untuk mengusir anasir2 jahat (baca tukang ngintip). Nah,
pernah nonton si Doel kan? Mirip2 gini lah kamar mandinya. Kalo mau
pee, di sungai, kalo pup, jg disungai, jadi tahanlah kebutuhan kalian
itu sampe ke ciboleger, kecuali yg pengen dapet pengalaman pup di kali
(bahasa sengaja gw perhalus).

Udah gitu, para pria baduy membawa golok

, termasuk anak kecil yg berumur 4-5 tahun (beneran, gw nggak boong). Jadi jangan macem2 sama mereka guys.

Polulasi
ayam akan berkurang satu, karena salah satu peserta secara tak sengaja
menginjak anak ayam (poor chicken). Gw nggak tau itu akan dimintai
ganti rugi apa nggak.

Souvenir

Selama
menunggu tuan rumah, banyak banget orang2 yg jual souvenir. Pertama2
dijual satunya 3000. Nah, kemampuan tawar kalian akan diasah disini.
Berhubung gw lagi nyari gelang tali rami titipan temen gw, gw nanya
aja, “Kang, 10rb dapet 4 boleh ga”, hehe dikasih.

Ternyata
setelah itu ada tukang souvenir yg lain. Yg ini dapet 10rb dapet 5
barang. Ya udah, gw beli lagi, gara2 gelang tali rami yg pertama kali
gw beli itu salah. Anggep aja buat kenang2an =)

Besok paginya,
ada tukang souvenir lagi, temen2 beli 5000 dapet 3 item, alias 10rb
dapet 6. Huhuhu, gw nggak tau harga pasaran. Jadi teman2 kalo beli
inget lho, 10rb bisa dapet 6 item. Kalo kalian belinya barengan ya
heheheh =)

Di Ciboleger, ada yg jual kaos. Harganya itu rp 15rb
buat ukuran M, dan 20rb buat XL. Jadi jangan dimahalin ya yg minggu dpn
kesana.

Kain tenun itu 25rb. =) pokoknya dari ciboleger, naik
ke atas, ketemu prasasti, masuk ke kampung baduy, abis itu jalan aja,
ada di sebelah kiri yg jual2 kain tenun, yg pendek itu 25rb =), jalan
lagi ke arah atas, sebelah kanan ada 2 orang yg jualan souvenir kecil2
=)

Cibeo – Day 1 (Night)

Pokoknya malem2 lu nggak
bisa ngapa2in deh. Orang cuman ada cahaya lilin alamnya baduy doang.
Entah dari apa tuh, kayanya dari semacam kayu2an. Makan malem di
ruangan yg remang2, nggak heran orang baduy anaknya at least 4
(that’s the reason). Hiburannya apa lagi coba??? Tapi dari makalah,
tampaknya mereka punya teknik khusus untuk menjaga biar nggak hamil.
Pake ramuan baduy nampaknya (jadi inget ramuan madura).

Malemnya
makan bareng. Disini gw rasa suasana kekeluargaan bener2 terasa.
Makanan semua peserta dikumpulin jadi satu, dan kita semua makan bareng
dengan tuan rumah. Inget lho, disini rupanya udah ada mangkok keramik
=). Gw nggak dapet sendok =( ternyata botol akua 600 ml itu bisa
dijadikan bahan baku beberapa sendok plastik. Gw pake satu (PS: Buat
apprentice yg minggu depan ke Baduy, bawa sendok, garpu, etc, plus
abon/ikan teri, penting lho!!!!)

Cibeo – Day 2

Pagi
ini beberapa orang memenuhi panggilan alamnya di pagi hari, ketika gw
mencari semak2 dan memenuhi panggilan alam, gw melihat ekor suatu
mahluk, gw mikir kadal, tapi setelah mikir2 lagi OMG itu ular, buru2
deh gw selesaikan dan cabut. Ini pertama kalinya gw liat ada cowok yg
kencing jongkok. Lucu jg ngeliat orang gondrong yg tampangnya sangar
kencing jongkok (dari belakang) huahaha. Gw sempet hampir nginjek kadal
jg.

Jam 8an kita ketemu dengan “kepala suku”-nya Cibeo. Banyak
banget info dari beliau. Mengapa ga boleh gini, mengapa ga boleh gitu,
pokoknya kalo dia ga bisa jawab, jawabannya pasti “Udah aturan adat”
yeee…. soal perkawinan, mereka rupanya hanya sekali, yg mau dikawinin
di-amprok-in, dan jadilah…. (jadi apa ya??) udah gitu ga boleh cerai,
kalo cerai mesti keluar dari kampung. Agama di Baduy itu Islam Sunda
Wiwitan, mereka percayanya nabi Adam (okay)…. Sesi tanya jawab ini
lumayan deh, kecuali entah gimana “kepala suku” ini merasakan ada orang
asing diantara kami (orang korea), dan kayanya panitia dibilangin “lain
kali jangan ya” -> sumbernya cukup terpercaya.

Noted that di
perjalanan pulang (1 jam sebelum sampe ciboleger), gw menemukan cendol
terenak yg pernah gw rasakan. Udah gitu di kampungnya ada jual cimol
lagi =). Akhirnya ada sentuhan dengan peradaban. Perjalanan pulang ini
sekitar 3 jam (rancana), tapi di gw jadi 4 jam, gara2 gw sibuk2 foto2
(agak ngejomplang sih, soalnya Esti dan Khoi pake kamera SLR lensa
pajang gitu, gw cuman kamera saku). Pokoknya berangkat jam 9an nyampe
sekitar jam 1an

Ciboleger

Kamar mandinya kan cuman
4, pulang2 setelah ga mandi sejak sabtu pagi, kita semua banyak yg
ngantri. Pengalaman gw parah banget, air tinggal dikit, udah gitu pas
gw lagi mandi, gw ngeliat ada kecebong (bener ga sih??) yg bekeliaran
di dasar bak (OMG), terakhir gw nemu ini pas di Lampung, pas gw sikat
gigi, kok di baknya ada ikan, sumpah langsung ilfil. Mandi kali ini
serasa nggak mandi =(, gw sempet malak odol dari orang lain hehehehe

OH ya, deket tempat makan kita, jalan ke arah kampung baduy ada tenunan baduy, lumayan buat oleh2.

Tronton – Ciboleger -> Jakarta

Tronton
tiba di ciboleger jam 6 sore. Which is late banget, karena yg tahun
lalu jam 3 sore udah sampe and anak2 udah sampe jkt jam 7an. Sebelum
pulang group foto dulu dan semuanya dimasukkan ke tronton. Sumpah
perjalanan pulang itu bener2 nightmare banget. Tronton itu seolah2
nggak punya per (pokoknya gw videoin tas yg digantung itu goyang2 kaya
kena gempa 7 skala richter). Udah gitu terpal depan dibuka, jadilah
angin malam masuk. Mana gw nggak pake jaket lagi, cuman kaos doang.
Masuk anginlah awak…..

Udah gitu sebelum pulang, kepala gw
sakit banget, mana paramex ada di tas lagi. (dan tas gw entah dimana).
Plus berhbung masuk angin ada gejala mau dapet jackpot. Ternyata cewek
di depan gw yg dapet jackpot duluan, dan jackpotnya jatuh ke orang di
sebelah dia (cowok yg gw rasa jg baru kenal di trip ini). Sungguh hal
yang tak akan dilupakan buat orang tsb. Tronton berenti bentar, peserta
yg muntah dipindahin ke sebelah sopir. Gw turun, dan berusaha meredakan
masuk angin gw. Dikasih tolak angin sama salah satu peserta + Panadol
sebutir. Agak mendingan lah…. Tapi sumpah deh, itu perjalanan darat
terburuk yg pernah gw alami, especially 3 jam pertama. Mana tercium bau
muntahan lagi (yg berusaha dinetralisir dengan memberi minyak kayu
putih di daerah bekas muntahan).

Sampe di slipi jaya, bbrp
orang turun, termasuk gw, dan gw mendadak jd public enemy gitu gara2 gw
nyari tas gw dan sleeping bag gw (jadi lebih lama kan berentinya).
Untung ketemu. Huehhh, kalo nggak gw terpaksa turun di kalibata which
is lebih jauh.