Hey

Gw ada sih versi inggrisnya, buat temen gw yg di jepang :D. Nih, versi indonesianya lebih lengkap. Btw, gw rasa kalo loe tahu sampe detail2 di acara panasonic scholarship, bisa2 nico tahu sumber elu itu gua, hehehe.  Apalagi kalo loe sampe tahu nomor kamar dia di Wisma Makara UI. Ingat, identitas sumber dirahasiakan, dan jangan bilang itu gw……

Well, yg u pengen tahu itu pasti Nico. Nico sekamar sama Sidharta (IPB), nah foto si nico yg dikirim ke Panasonic itu pas dia masih gondrong. Beda abis sama orangnya, gw aja bisa nggak ngenalin. Jadi pas hari Senin pas lagi di ruangan tunggu, kita sempet jg ngobrolin soal foto nico yg tidak sama dengan orangnya.

Kejadian lucu, temen sekamar Nico bilang Nico itu ganteng di foto, mungkin Nico merasa tersanjung (atau kebat kebit gara2 yg ngomong dia itu ganteng COWOK, well meskipun akhirnya ada cewek di kelas yg ngomong dia itu ganteng). Ada yg nimpalin, di foto kok bisa kaya bintang film Hongkong (atau jepang, atau korea, lupa gw).

Kebiasaan nico yg kita tahu selama karantina, tidur jam 8-10 malem, abis itu bangun, abis itu tidur lagi jam 2 pagi. Kata dia udah kebiasaan.

Nico sebelum presentasi research, keliatan banget tegang, sesudah presentasi udah deh keliatan aslinya, lebih banyak ketawa. Gw mah sami mawon, gw baca novel tuh buat ngisi waktu. Tebak novel apa? Traveller’s Tale :D. Pengen ke eropa 😀

Gw bikin kaya blog aja ya…..

Minggu, 17 Juni 2007

Kita mesti check in antara jam 16.00 – 17.00. Gw sama Febi IF01 dateng kecepetan sekitar jam 3an. Check in, naruh2 barang di kamar, abis itu ke Lobby, permak presentasi. Loe bayangin dong Stef, file research proposal gw yg gw kirim pas semifinal “error”. Pas semifinal itu gw ngerjain di MS Word 2007, nah laptop gw error, gw format ulang, eh, gw pakenya skrg MS Word 2003, yg file dgn MS Office 2007 ga bisa gw buka…….. abis itu filenya gw lupa gw taruh kemana. Jadi pas disuruh bikin presentasi research proposal yg deadlinenya kamis 14 Juni, gw bener2 mulai dari awal lagi.

Udah gitu pas file semifinal gw ketemu hari sabtu malem, gw download program buat bisa buka file 2007 itu. Gedubrak, isinya beda, objectivenya jg beda….. gw kaget deh…. ya udah, hari minggu gw permak lagi presentasi. (Untung boleh direvisi sampe minggu malem). Gw bingung gw kok bisa nulis seperti itu di research proposal buat semifinal.

Orang yg ngurus kita namanya Mbak Susi. Kondisinya lagi hamil agak gede gitu. Nah, setelah check in kita dibagiin name tag gitu deh, berisi nomor urut kita masing2. Nih, gw kasih, biar u semakin mengenal para finalis. Dari finalis itu ada 2 orang yg masih belum dateng pas kita mau dinner. Sandy dan mbak Ika.

Finalis 1 – Lucky MT02 ITB
Finalis 2 – Titis UGM (Somehow di friendster dia 2nd degree gw. temen petty)
Finalis 3 – Nico (Baru kenalan di UI)
Finalis 4 – Sidharta IPB (Friendster 2nd degree juga, temennya Oliv TI01)
Finalis 5 – Emma (khusus dateng dr Jepang, mantan anak IF01)
Finalis 6 – Febi IF01 (Pernah exchange di Tohoku Univ. Sept 2005 – Aug 2006)
Finalis 7 – Sandy IF01 (baru kenal via Febi)
Finalis 8 – Ronald EL01
Finalis 9 – Maria Cheng Atma Jaya (2nd degree friendster)
Finalis 10 – Ika Nurlaila Brawijaya – Lagi hamil gede lagi
Finalis 11 – Yudi STT Telkom (Angkatan 2003, paling muda gitu).
Finalis 12 – Mengundurkan diri

Link detailnya (nama, tahun lulus, jurusan, etc) bisa dilihat disini

Minggu malemnya kita dinner bareng2 sambil perkenalan diri dengan juri. Jurinya ada 2. Pak Yudi dari Fisika ITB. PhD di Hiroshima University < 2 tahun. sama satu lagi pak Hardja dari Astronomi ITB (nama lengkapnya kaya gini sih). Nah, Sandi IF01 itu dapet email yg isinya menggambarkan pas presentasi serasa disidang, bahkan ada finalis cewek yg pernah nangis dulu.

Udah gitu selama makan malam, Pak Yudi ngobrol sama kita2. Ditanyain apakah kita daftar beasiswa yg lain. Ternyata Pak Yudi salah satu juri buat monbusho juga. Ya udah, anak2 pada ngaku. Nico, Sandy, dan Febi ngaku mereka daftar monbusho juga. Abis itu dijelasin, kalo udah komitmen ngambil panasonic, monbusho harus dilepas. Soalnya dulu pernah ada kejadian, anak ITB yg dapet panasonic, dan dapet monbusho jg. Dia ngelepas yg panasonic. Kalo ga salah akibatnya bbrp tahun ITB di-black list deh.

Pas dinner Mbak susi sempet ngomong ada 2 orang finalis mengundurkan diri. Nah diganti lah dengan 2 orang baru. Dari 2 orang baru ini, 1 orang tiba2 mundur pas deket2 masa karantina.

Abis dinner, gw ke kamar Sandy, dia telat soalnya. Gw blm pernah ketemu langsung, hanya via SMS aja. Tampang dia agak mirip saudara jauh gw gitu (info ga penting). Gw mau salaman, kaget gw, tangan kanan dia tidak normal. (Gw nggak menilai orang berdasarkan penampilan fisik lho). Kaki kanan dia jg tidak normal gitu. Tapi pas gw perhatikan dia ngetik, nulis2 (selama 2 hari itu) ga ada kesan dia terganggu dgn keadaan dia. Salut gw. Apalagi pas wawancara. Di kamar, ada Sidharta lagi benerin presentasi, ya udah deh, Sidharta, gw, Sandy sama Yudi (room-mate sandy). Ngobrol2. Kata sidharta (roommate Nico, Nico udah tidur, ya udah ga diajak).

Berhubung gw masih ga yakin soal panasonic, gw telpon temen deket gw, minta pencerahan. Gw sebenarnya takut kalo keterima, bukan takut kalo nggak keterima. Tp kalo keterima lumayan jg, mainly gara2 ada profesor yg mau menerima gw di Tokyo Univ. (beneran lho gw dapet, gw kan pernah ketemu dia pas di jepang). Gilanya dia mau kasih semacam rekomendasi buat gw (semua finalis panasonic mesti memberikan formal recommendations / Letter of Acceptance dari profesor di jepang). Dari  ngomong soal panasonic, kuliah di eropa, sampe ngomong ke soal2 ga penting sampe batere esia gw mati.  D#mn lupa bawa charger lg. 2 jam-an ada kali ngobrol

Senin, 18 Juni 2005

Pagi bangun jam 4.30 AM, matiin weker, tidur lagi, bangun jam 5 AM, matiin weker. Abis itu tidur lagi. Bangun lagi jam 6 AM. beres2, pokoknya jam 7.00-8.00 kita sarapan. Cowok2 kan di lantai 3. Kamar 302 – 304 itu isinya 6 orang selain gw. Gw tersendiri di kamar 308. Pagi2 gw gabung ke mereka kan, biar bareng2 sarapan ke bawah. Mereka ber-5 rupanya lg nunggu gw dan Lucky. Gile, si lucky ga tau kali kita tungguin, di kamar mandi lama banget. Kita semua mendadak rapih, jadi Man in Black dengan jas kita, kecuali si Lucky yg pake jas abu2.

Udah gitu yg agak bikin kita dongkol, si Lucky pas makan malah gabung ke sebelah Pak Yudi dan cewek2. Jadi yg cowok2 itu makan2 bareng 1 meja. Si Lucky misah sendiri. Ga tau deh, kayanya tu anak tipe pemuja wanita, gabung sama cewek melulu. hehe.

Well, keasyikan ngobrol di ruang makan, kita sebenarnya nunggu jam 8 kan. Pas jam 8.05 pak Hardja (Astronomi) dateng ke ruang makan, marah2. “Kalian kalo saya nggak dateng kesini, pasti kalian nggak tahu udah di jemput, bla bla bla”. Well, si Nico paling apes, pas ke lobby dari ruang makan, dia yg paling depan, jadi Pak Hardja marah2 ke kita, tp melalui dia. :p. A good start to begin.

Sampe disana kita dibawa ke ruang VVIP. Btw sebelum ke VVIP ada LCD, yg isinya “Welcome to Indonesia to Mr. Yamamoto”, kapan ya, gw dateng ada tulisan kaya gitu hehehe. Abis itu kita copy2 file presentasi ke laptop mbak susi. sambil nunggu. Setelah itu ada opening gitu. Mr. Temmy dari PMI (Panasonic Manufacturing Indonesia) yg buka. Ada kata sambutan dari Mr. Temmy, Vice President Achmad Daniri, dan Mr. Yamamoto). Denger orang jepang ngomong indonesia lucu juga ya aksennya.

Dari situ kita dibagi menjadi dua kelompok. Finalis 1-6 di kelompok pertama, Finalis 7-11 di kelompok kedua. Gw sama Nico beda kelompok. Kelompok pertama presentasi sebelum Lunch, Kelompok kedua presentasi setelah lun
ch. Lucky yg maju buat presentasi research, sedangkan kita dari kelompok dua dipanggil menuju semacam Psychological Session

Psychological Session

Ini semacam test dari HRD lah. Ada dua orang, kayanya sih psikolog, yg bakal assess kita.

Test Pertama – Pilihan Ganda

Ada 90 soal, loe mesti pilih, pilihan 1 atau 2 yg sesuai dengan elu. Waktu 15 menit.

Test Kedua – Group Discussion

Well, somehow gw perform better disini dibanding FGD sebelum2nya yg pernah gw ikutin. Waktunya 20 menit. Ada kasus

Anda adalah panitia di sebuah festival di jepang. Anda harus menyewa stand selama 3 hari dengan harga 15.000 yen/hari. Nah di stand ini anda akan menjual batu (batu cincin kayanya) dan batik. Anda membeli 100 batu dengah harga @ Rp. 100.000 dan 50 batik dengan harga @ Rp. 250.000.Selain itu anda harus mensubsidi 250.000 yen buat acara di hokkaido, etc.

Nah, di bagian bawah, setiap peserta beda2. Masing2 harus meyakinkan peserta lain untuk memakai harga dia.

Misalnya gw disuruh meyakinkan  orang2 yg lain bahwa  Asumsi yg laku itu 80% dan batu harus dijual seharga Rp. 250.000 dan batik dijual seharga Rp. 625.000. (angka2 mungkin gw salah inget). Pokoknya total cost itu Rp. 45.000.000.

Pokoknya diskusi berlangsung hangat, dan entah mengapa gw bisa menjadi aktif. Gw akhirnya bikin equation :p Profit = Revenue – Cost (peninggalan wawancara BCG) di papan tulis dan inilah yg menjadi kerangka diskusi kita…. peningkatan kemampuan FGD.

Selama diskusi, gw (dan juga Maria) bisa meyakinkan asumsi yg terjual itu 80%. udah gitu harga batu jg bisa disetujui ke 250.000. Nah, pas udah gitu Juri bilang, waktu tinggal 2 menit, kita blm bikin rangkuman. Maria akhirnya memakai harga dia  Rp. 725.000 buat harga batik. Nah, pake solusi Maria, duit yg terkumpul 48.000.000, sedangkan pake solusi gw duit yg terkumpul pas 45.000.000. Berhubung waktu udah sempit gw sih ga sempet debat. Pokoknya gw sama Maria kompak deh pas FGD. Naluri bisnis kita kuat gitu hehehe. Yg lain mati kutu….. Sandy dan Yudi asumsinya kan 100% terjual, udah lah, mati kutu, dalam dagang ga mungkin barang terjual 100 persen.

Setelah itu kita semua disuruh keluar dari ruangan test, nunggu di merchandising room. Setelah itu satu2 dipanggi buat test ke-3.

Test 3 – Wawancara HRD/Psikolog

Pas wawancara ini ada bbrp pertanyaan (dari gw dan teman2)

Anda berhasil nggak di FGD menyelesaikan tugas kamu? (gw bilang aja lumayan, kan 2 dari 3 tugas berhasil dilakukan).
Kenapa ga maksa solusi kamu? (gw bilang lho kan, gw orangnya objektif, si Maria lebih untung, kayanya gw salah jawab ya :p.)
Jelasin dong tentang keluarga kamu
Situasi tersulit yg pernah kamu hadapi apa?
Kamu pernah stress dalam situasi apa?
Bagaimana kalau anak anda lahir? (ada finalis yg lagi hamil) (Ya dirawat, kan bikinnya susah, itu jawaban informal, pas di ruang tunggu ngebodor bareng yg lain).
Kerjaan kamu bagaimana?
Kamu tinggal dimana?
Rencana menikah gimana?
Banyak lho di jepang yg prestasi belajar menurun setelah menikah (dia ngomongnya gitu sih.
Kamu aktif di organisasi apa?
Bisa dijelaskan peran kamu di organisasi itu?
Kamu pernah bikin sesuatu yg berbeda dibanding kepengurusan sebelum kamu?
Bagaimana ceritanya u bisa dapet jabatan itu?
Apakah anda pernah kecewa? apa yg paling mengecewakan?

udah ini saat yg paling ditunggu2. Lunch. Kita makan bareng buruh Panasonic gitu. Tempat makannya jg yg dari besi lah. bukan pake piring. Somehow tata cara di kantin panasonic mengingatkan gw ke jepang. Soalnya selesai makan, u mesti ngerapikan kursi, dan membawa “piring” elu ke tempat piring kotor. Ada tempat tersendiri buat sendok/garpu, gelas, dan piring. Piring ini yg kaya plat besi buat makan tentara gitu. Ukurannya sekitar 20 x 40 cm kali.

Lunch di kantin ada 3 menu setiap hari. Menu tanpa garam, Menu 1, Menu 2, dan Menu 3 kayanya. gw lupa menu di hari pertama. gw kira cuman 1 menu doang.

Research Presentation

 Gw sebenarnya agak khawatir jg soal research presentation ini. Apalagi gw dapet email bahwa jurinya killer. Terima email gw nggak ya? yg soal ada peserta cewek yg nangis bbrp tahun yg lalu

Sebenarnya ga terlalu killer sih juri2 ini. Juri killer itu rupanya yg Dosen Comp Science UI. Presentasinya total 30 menit. 10 menit buat presentasi power point dan 20 menit buat tanya jawab.

Pertanyaan normal yg diajukan

Apa yg baru dari riset kamu?
Apa yg akan kamu kontribusikan ke negara?
Kenapa milih subjek ini?

dan blabla yg lain.

Di email dari Mbak susi dibilang penulisan mesti pake bahasa inggris. dan presentasi pake bahasa inggris. Nggak tahunya hanya sampai 5 menit presestnasi pertama yg pake bahasa inggris, udah itu sisanya pake bahasa indonesia. Pas change gitu, gw sering bikin salah gitu nyampur inggris dan indo, mana gw nggak tahu istilah yg pake bahasa indonesia lagi.

Gw pas awal2 dicecar gara2 gw tulis conclusion. Mestinya gw tulis hypotesis atau expected result. Nah, tiba2 Mr. Yamamoto itu masuk ke ruangan. Mendadak para juri jadi baik, haha hoki gw. Gw nggak nyangka jg presentasi yg gw takutkan ternyata enak2 aja. :p

Tiba2 pak Hardja nanya ke gw. Anda pernah ketemu saya pas di Tohoku nggak? gw bilang, yg di Tohoku Univ itu Febi pak. udah gitu ditanyain soal gw exchange di UEC, apakah dia yg wawancara gw. Gw bilang aja gw lupa, udah lama (awal 2005).

Di Ruang Tunggu

Finalis2 yg lain disini pada ngobrol2 yg ga jelas. Materi yg diomongin serba ga jelas. Ada yg komplain kamarnya jelek lah. Lucky dan Titis ngomong kamar mereka licin banget, bisa aja kepeleset. abis itu kalo ga salah showernya mati. Mesti mandi sama gayung. begitu2 lah

Kan ada hot water, Sandy malah ngomong “emang ada air panas ya?” Tapi yg paling seru pas Titis ngomong ada noda darah di seprei di kamar dia. Wah, banyak teori yg bermunculan :p.

Selasa 19 Juni 2007

Hari selasa ini jadwal kita agak berubah dari jadwal yg dikirim by email. Sarapan jadinya jam 06.30 – 07.00, Check out jam 07.05.

Barang2 kita dititip di wisma Makara UI. Hari kedua ini kita interview dua orang berhadapan dengan 4 orang.

Nah, orang2 ini posisi dari paling kanan

(MAD) Mr. Mas Achmad Daniri – Vice President PMI
(YMM) Mr. Yamamoto – Panasonic Scholarship Inc. Japan
(PPIJ) Ibu ………….. – PPIJ
(TEM) Mr. Temmy    – salah satu director

Pertanyaannya seperti ini (dalam bahasa inggris)

Jelaskan tentang diri anda (MAD)
Apa kelebihan dan kekurangan (MAD)
Bagaimana anda mengimprove kelebihan dan kekurangan anda? (MAD).
Kenapa anda pilih panasonic scholarship (YMM)
Perkenalan diri anda pake bahasa jepang (PPIJ)
Ceritakan tentang keluarga anda pake bahasa Jepang (PPIJ)
Rencana hidup anda setelah dapet beasiswa panasonic apaan? (TEM)
Rencana Married? (TEM).

Sistemnya salah satu peserta ditanyain dulu, (dan unfortunately gw biasanya yg pertama). Gw kan bareng Sandy IF01. Gile, keren banget dia, jepangnya lewat JLPT level 3 lho. Gw dodol, gw tulis kemampuan gw SETARA JLPT level 3. udah gitu gw pernah setahun di jepang. Si PPIJ nanyain gw pake bahasa jepang. Gw berusaha jawab, tp gw akhirnya menyerah hahaha, gw di jepang masih bisa bahasa jepang, tp skrg udah 9 bulan ga make bahasa jepang, gw lupa lah… ahahah. Gw salah dapet info dr petty lagi ba
hwa nggak ada bahasa jepang di interview. (Sumber tak benar). Jd gw nggak persiapan sama sekali make bahasa jepang.

Yg lucu pas sandy bilang mau married 5 tahun dr skrg (Umur dia 24), sama Ibu X, dari Perhimpunan Persahabatan Indonesia Jepang (PPIJ). Wahhh, itu masih terlalu muda, 29 tahun mau nikah, cari duit yg banyak dulu, bla bla bla. Tiba2 Mr. yamamoto ngomong “Saya menikah umur 24 tahun” hahahaha kocak banget, langsung terdiam ibu tsb :p

Udha gitu Pak Temmy langsung tanya, kalau anda? gw kan lagi ketawa dalam hati, jawaban gw malah “rencana married?” haha dodol, padahal yg ditanyain bukan itu.

Jawaban gw singkat2 gitu. Sandy mah keren, jawabannya bisa panjang kaya bercerita lah. Gw kan orangnya males cerita panjang2 :0.

Setelah wawancara, di ruang tunggu, kita semua punya calon masing2. Gw ngejagoin Sandy gara2 dia keren banget pas interview (bareng gw). Ada yg jagoin Maria (katanya sih keren pisan)

Writing Assessment

Waktunya sejak kita masuk ruang tunggu dan menunggu Writing assessment semacam mengarang indah lah. Ada dua lembar kertas, isinya,

1. The most stressfull experience in your life, how you handle it? bla bla
2. One dissapointment moment in your life, how you handle it? bla bla

Pokoknya gw sih mengarang indah. apalagi tulisan tangan gw udah kaya sandi rumput gitu kalo di bagian2 mengarang.

Factory Tour

Abis lunch (yg menunya ada pilihan menu lele, menu telur dan menu kakap => ga penting ya?) kita ke ruangan tunggu, ambil koper yg ada di lobby panasonic, abis itu nunggu di ruang tunggu, nungguin temen2 sholat. Cuman 4 orang yg kristen (dari 11). Maria, gw, lucky dan Sidharta (yes, he’s christian, meskipun awal2nya nama dia agak menipu).

Factory Tour

Kita melihat proses pembuatan TV layar datar. Dari awal ada 1 orangyg bawa kita ke assembly line pembuatan TV panasonic. Kita cuman ngeliat doang sih, ga boleh nyentuh, tapi keren euy di dalam. 1 TV 29 inchi sejak masuk dari rangkaian butuh waktu 59 menit. kalo ga salah…..

Pokoknya ada 2 line disitu, 1 line bisa menghasilkan 600 TV selama sehari, kalo ga salah ya. jadi sehari 1200 TV yg bisa diproduksi…..

Pengumuman Pemenang

Tidak seperti biasanya bahwa pemenang panasonic diberitahukan pada hari itu juga. Biasanya dari tahun2 sebelumnya sih nunggu sebulan. Ada yg bawa koper2, dan koper2 itu sudah ditaruh di ruang tunggu. Jadi suasana sudah seperti babak eliminasi di AFI gitu kali ya ada koper.

Pak Temmy, yg tampangnya somehow mengingatkan gw pada Rhenald Khasali, datang pada jam yg ditentukan. Lalu basa basi bentar, nanyain mau disebut yg lolos aja atau yg tidak lolos? akhirnya kita sepakat yg lolos aja yg namanya disebut. Oh ya tahun lalu yg dapet ketiga2nya cewek lho.

Akhirnya disebutkan orang2 yg berhak mendapatkan panasonic Scholarship.

A, B, dan C => siapakah A, B dan C? loe mesti liat profil finalis dulu, entar baru tebak siapa yg dapet……. Nama mereka ada di bagian bawah email …..

Peserta yg mendapat panasonic scholarship dipanggil untuk bertemu dengan para juri. buat orang2 yg tidak beruntung dipilih diberikan amplop yg berisi sejumlah uang (setelah dihitung2 berjumlah 200.000).  Setelah itu closing ceremony, kita foto2 bareng finalis lain dan para juri. Sebagai hadiah hiburan, yg tidak lolos diberi hadiah 1 kantong bermotif batik yg berisi senter dan topi……

Profil Finalis

Lucky, orang ini agak menyendiri sih menurut gw. Tipe2 anak pinter gitu lah, anak material 2002. Roommatenya titis yg hobby tidur lebih awal. Pas hari selasa, dia diajarin emma bikin origami yg burung2 itu lho.

Titis, anak UGM ini keliatan banget sih kalem. Temen ngobrol yg lumayan enak karena Senin malem, gw dan Titis main2 ke kamar Sandy dan Yudi ngobrol2 ga jelas dan nonton Extravaganza. Rupanya keributan kami terdengar sama Nico (yg lagi tidur, atau agak tidur). Dia ini komplain mengenai sprei bernoda darah :p

Nico, sempat membahas tentang nama dia, yg sering ditulis pake K atau prananta yg sering ditulis PRANATA, perhatikan jumlah N pada last name dia. Info ga penting hehe. Yg lain2 tentang dia bisa u liat di atas.

Sidharta, anak IPB 2001 ini rupanya lulusan SMUK1 jkt. Pantesan aja kenal oliv. Dari temen2 yg lain dia ini yg paling sibuk menelepon. Kerja di XXXXX XXX, dalam sehari diteleponin 5 kali sama BM (Brand Manager dia) di XXXXX XXX. Ngobrolin sama gua tentang Indah Wijaya dan Linda Wijaya, cucunya Eka Cipta, big bos dia. Dia yg pas hasil semifinal terlambat diumumkan proaktif menghubungi anak2 yg lain via email. Anak ini pas dinner hari minggu sempat ngintip nilai di tangan pak Yudi. Dia certai Lucky dikasih point 3.8, abis itu titis, abis itu Nico, abis itu Sidharta. Jadi dari sini berkembang isyu bahwa nomor urut finalis itu nomor urut skor research proposal kita.

Yudi, anak paling narsis diantara para finalis. Busyet deh, tapi orang ini lucu banget. Peserta yg paling muda (STT Telkom angkatan 2003). Pokoknya pas orang2 lain ngomong sesuatu, dia bisa aja nyamber :D. Orang2 kaya gini yg nggak bikin suasana jadi tegang. Udah gitu pas hari kedua bilang, gw pulang aja jam 14.00 hari ini, gw udah ga mungkin lolos……

Ronald
bukannya sibuk persiapkan proposal riset, malah baca novel 😛

Mukarramah (panggilan : Emma) yg dari Ochanomizu Univ khusus dari datang dari Jepang buat wawancara ini. Skrg status dia mahasiswa tingkat 4 di Ochanomizu Univ, blm lulus. Dia malah ngomongin soal tempat bunuh diri di jepang. Jadi ada suatu hutan buat orang2 jepang bunuh diri. Nah, suatu waktu ada orang TV meliput ke tempat tersebut dan menemukan puluhan mayat. Lucu deh cara dia nyeritain. Presenter jepang itu ngomong, “wah di semak itu ada apa ya”, pas dibuka, ada mayat. error ya di jepang :p.

Febi, salut gw, dia baca terus persiapan presentasi riset dia. tampangnya serius gitu. Terus terang aja, orang ini yg paling awal gw kenal diantara finalis2 yg lain. Dulu gw pernah di-guide dia pas akhir desember gw jalan2 ke Sendai (abis balik dari Hokkaido). Dari temen2 sekelompok dia, dia ini yg mendominasi pas Group discussion, bareng sama Titis. Dia ini yg gw jagokan diantara mahasiswa ITB yg lain.

Maria Cheng, anak ini menurut temen gw super pinter, gw kenal temen SMP dia pas di Tarq 1 yg sering dikunjungi rumahnya sama Maria buat pinjem komik. Sempet ke thailand buat research di LIPI-nya Thailand selama 3 bulan. Pas ngobrol2 malah menceritakan soal orang Thai yg panggilannya hanya 1 suku kata. Pas lunch di hari kedua malah kita ngobrolin tentang kemajuan thailand dibanding Indonesia. Dia ini pas masih kelas 4 sempet ke thailand bareng keluarga buat jalan2.

Mbak Ika, Datangnya telat banget pas hari pertama. Pas kita udah selesai makan malam, dan lagi ngobrol2 baru doi dateng, didampingi oleh suaminya (kayanya sih). Kondisi hamil agak gede. Sering ngobrol bareng mbak Susi gara2 kedua2nya senasib sepenanggungan, sedang hamil. Pas factory tour di hari kedua kaga ikutan.

***
Aftermath (1.5 years later)
3 finalists diterima di Panasonic
2 finalists ke Jepang dengan Beasiswa yg lain
2 finalists dapat beasiswa ke Belanda.
So, 7 out of 12 finalists finaly got scholarship 🙂
Advertisements