Ketika summer 2006 jalan2 bersama anak2 JUSST ke tiga Negara, Singapore, Malaysia dan Thailand selama 22 hari, salah satu pertanyaan yang muncul adalah moda transportasi apa yang akan digunakan dari tempat A ke tempat B, in this case, mau pake apa dari Singapore ke KL?

Pilihan ada dua, either bus or kereta. Berhubung Aun, Polly dan Raul sudah punya pengalaman naik kereta lintas Negara ini, pilihan saya jatuh ke kereta, yang namanya cukup lucu, “Senandung Malam”, kereta ini dioperasikan sama perusahaan Malaysia, meskipun sebagian kecil track-nya ada di wilayah Singapore.

Pas mau masuk kereta di singapore, di peron stasiun, ada pihak imigrasi Malaysia yg meriksa2 paspor kita, entar pas deket perbatasan ada pemeriksaan lagi (jadinya 2x pemeriksaan). di sekitar perbatasan singapore-malaysia, semua penumpang beserta “seluruh barang bawaan” disuruh keluar dari kereta, masuk ke ruang imigrasi lagi (lupa yg ini dr kedua negara atau dari singapore doang), cek2 paspor dan tiket lagi, abis itu masuk ke kereta lagi (dengan posisi (tempat duduk atau tempat tidur)yg sama). Pokoknya kereta harus “steril”Kalau mau dirangkum, ada 4 tipe kelas
1.
Ekonomi (duduk, hard seater)
2. Standard night (sleeper atas, sleeper bawah, sama duduk)
3. Premiere Night (kelas mahal)
4. Premiere Night Deluxe, (kelas lebih mahal lagi) -> mendingan naik airasia
Kalo yg bawah, entar u terganggu sama orang2 yg berlalu lalang. Di kompartemen tidur ini ada tirai kok, jadi buat yg nggak suka tidurnya dilihat orang asing, tirai ini sangat berguna. Standard lah sesuai dng harga yg u bayar. Tp sampe ke KL centralnya itu telat brp jam gitu (ga sesuai dgn waktu tiba di jadwal).

Tiket kereta Singapore – KL itu simpen aja di dalam paspor. Soalnya nanti perlu pas keluar Malaysia (imigrasi malaysia entar nanyain, anda masuk kesini pake apa, kok ga ada cap masuk malaysia di pasport?) => soalnya pas masuk malaysia lewat kereta, paspor kita nggak dicap (pengalaman pribadi akhir september 2006 -> kayanya skrg masih sama deh). Kalo ditanyain itu, tunjukin aja tiket kereta anda.

Nomor makin gede, harga makin mahal.

Dulu pake yg Standard Night, lumayan enak kok. Kompartemen tidur itu ada yg atas dan bawah, harga beda (bedanya sekitar 1-2 SGD doang kalo ga salah).

Kalo mau tidur nggak terganggu pilih aja yg posisi sleepernya di atas, keuntungannya, at least barang kita lebih aman, dibanding dgn di bawah, kekurangannya kalo mau ke toilet, mesti naik turun tangga, sama kalo jatuh (yg kemungkinannya sangat kecil), sakitnya lumayan (+/- 1 meter lah tinggi kompartemen tidur yg diatas dari lantai).

Seinget saya yg agak aneh, misal dari SG -> KL itu 39 SGD, tapi kalo beli arah sebaliknya KL -> SG itu malah 39 ringgit. Pokoknya kalo beli dari malaysia, sama dari singapore, harganya beda deh, lebih murah yg beli dari malaysia. …. Kalo mau pesen, mendingan jangan pas hari H, jaga2 standard night-nya habis. biasanya sih yg tersisa itu soft seater (yg not worth it -> menurut temen saya yg udah nyoba, dia cuman dapet milo doang sbg “bonus” di kereta).

Harga hard sleepeer sama soft seater itu kalo nggak salah ga beda jauh (tp bagusan cek lagi ke URL dibawah). Tp buat saya, kalo tidur sih lebih enak terlentang, bukan duduk.

Kalo bawa bawaan berat, di stasiun keberangkatan kereta SG->KL (nama stasiunnya lupa euy) itu ada penitipan barang, sekitar 4 SGD seinget saya. In case u ga mau balik ke penginapan buat ngambil barang pada sore hari keberangkatan.

Website ttg harganya bisa dilihat di URL ini,
http://www.ktmb.com.my/%5Cimages%5Cdefault%5Cfare040105%5CFareSenandungMalam.pdf